Rating: The German Lesson

0

The German Lesson

Deutschstunde

Tahun

2019

Negara

Germany

Tanggal Rilis

September 28, 2019

Sutradara

Christian Schwochow

Bahasa

German

Genre

Drama

Durasi

130 min / 2:10

Rating Film

Rating anda 0

7/10 491
Beri rating

Sinopsis Film

Siggi di penjara selama masa pasca Perang. Dia harus menulis essay. Dia ingat bahwa ayahnya seharusnya melarang profesinya dari seorang teman yang seorang pelukis. Siggi harus membantunya, tapi dia memberontak.

Siggi Jepsen ada di Jerman setelah perang di sebuah institusi yang sulit untuk mendidik anak muda. Dia harus menulis esai tentang subjek “kesenangan tugas”, tapi tidak tahu. Hanya ketika dia terkunci dalam sel keesokan harinya, kenangan masa kecilnya selama Perang Dunia Kedua pecah darinya: ayahnya Jens Ole Jepsen, seorang polisi, kemudian ditugaskan untuk membawa kepada expresionis yang ramah dan bukan larangan profesional, pada pengawasan,

Rating Film

Rating anda 0

7/10 491 The German Lesson

Aktor

Aktor (30)
...

Jens Ole Jepsen

...

Max Ludwig Nansen

...

Siggi Jepsen

...

Siggi Jepsen (als Erwachsener)

...

Ditte Nansen

...

Gudrun Jepsen

Maria Dragus

...

Hilke Jepsen

...

Klaas Jepsen

Artus Maria Matthiessen

...

Direktor Himpel

Marek Harloff

...

Karl Rasmussen

Tom Zahner

...

Joswig

Peter Badstübner

...

Okko Brodersen

Michael Wittenborn

...

Pastor Treblin

Klaus Peeck

...

Deichgraf Ole Bultjohann

Joachim Regelien

...

Hinnerk Timmsen (as Jochen Regelien)

Mette Lysdahl

...

Hilde Isenbüttel

Sebastian Rudolph

...

Galerist

...

Psychologe 1

Jeff Zach

...

Fouchard, Psychologe 2

Hubert Weber

...

Psychologe 3

Frank Genser

...

Boris Zwettkoff, Psychologe 4

Jonas Leonhardi

...

Psychologe 5 (as Jonas Friedrich Leonhardi)

Chiu Kam Yuen

...

Psychologe 6

Hendrik Mohr

...

Mann 1

Nikolai Mohr

...

Mann 2

...

Englischer Soldat

Luca Joel Hartmann

...

Double 1 Siggi Jepsen

Jakob Pohl

...

Double 2 Siggi Jepsen

Philip Lica

...

Double 3 Siggi Jepsen

Simon Kerrison

...

British Army Corporal (soldat)

Film Serupa

Secret Bridesmaids’ Business
7/10    Drama, Romance, Thriller
Firebrand
5/10    Drama
Turnover
7/10    Comedy, Drama, Family
The Help
8/10    Drama
Tune in for Love
7/10    Drama
Ek Hasina Thi
8/10    Drama
Chappie
7/10    Action, Crime, Drama, Sci-Fi, Thriller
Chak De! India
8/10    Drama, Family, Sport

Ulasan Penonton

27 October 2019

Cerita pribadi tentang penyensoran yang disebabkan oleh latar belakang Nazi Jerman / WWII

"Deutschstunde "atau" pelajaran Jerman " adalah film bahasa Jerman dari tahun 2019, jadi rilis yang benar-benar baru dari tahun ini dan di sini kita memiliki pembuatan film terbaru oleh Jerman sekarang yang paling terkenal, direktur Kristen Schwochow dan penulis he Schwochow. Mereka juga semacam satu-satunya saya bisa memikirkan sekarang. Mereka telah bekerja pada beberapa film bersama-sama di masa lalu dan juga bekerja dengan pembuat film lain/penulis film sebelumnya, tapi di sini mereka bersatu lagi. Ini adalah film yang sangat panjang dengan mudah lebih dari dua jam, tetapi tidak pernah benar-benar membosankan, jika sama sekali sedikit di akhir. Tapi kelemahan ada benar-benar hanya kecil dibandingkan dengan segala sesuatu yang dilakukan tepat sebelum itu. Pertama-tama, perlu dikatakan bahwa film ini didasarkan pada novel oleh Siegfried Lenz, seorang penulis Jerman bahwa semua orang di Jerman tahu dengan nama benar-benar setidaknya jika mereka belum membaca sesuatu dari dia, pasti salah satu yang paling impactful dari masanya. Dia hanya meninggal sedikit lebih dari lima tahun yang lalu dan yang tidak mengejutkan saya karena saya pikir dia lebih tua. Bagaimanapun, ceritanya di sini adalah ditetapkan pada tahun 1940 ketika pada dasarnya dapat dilihat bahwa Jerman telah kehilangan Perang Dunia II. dan sementara ada banyak referensi tentang iklim politik pada saat itu, itu masih jauh lebih dari studi karakter daripada sebuah film sejarah benar-benar. Dua aktor utama yang dewasa dimainkan oleh Ulrich Noethen dan Tobias Moretti. Yah, tentu saja kau selalu mendapatkan kualitas dengan duo ini, tidak ada kejutan di sini dan mereka memberikan lagi. Saya pikir secara keseluruhan mungkin Noethen memiliki kinerja yang lebih mengesankan, tetapi pada puncak Moretti lebih baik. Dengan itu, maksud saya adegan ketika kita melihat Moretti mengucapkan selamat tinggal kepada istrinya. Saya masih merasa mengagumkan untuk melihat apa yang besar karir Moretti telah enoying selama bertahun-tahun memenangkan penghargaan kiri dan kanan dan tentu saja tidak benar-benar Rex diharapkan seperti ini ketika ia mulai di Kommissar, pertunjukan yang memiliki beberapa hati yang baik, tapi tidak persis tulisan terbesar. Hal yang sama tentu saja benar untuk Karl Markovics yang berasal dari acara yang sama.
Lagi pula, untuk film ini di sini, kami memiliki Nazi (Noethen) yang diberitahu untuk memastikan bahwa pelukis terkenal (Moretti) tidak akan membuat potongan-potongan baru karena pendekatannya dikategorikan sebagai "entartete Kunst" seperti yang kita katakan di sini. Istilah yang sangat spesifik yang tak suka diterjemahkan, Tapi kau bisa bilang "seni bobrok" adalah istilah Nazi, bukan apa itu. Pada saat yang sama, kami belajar banyak tentang dua dan latar belakang keluarga mereka. Apa yang membuat hal-hal lebih rumit adalah bahwa mereka adalah teman-teman sebelum itu dan ada bahkan menyebutkan singkat (sebenarnya dua jika Anda termasuk lukisan di akhir) karakter Moretti menyelamatkan hidup lain pada satu titik. Ini juga mengapa Nazi tidak akan mengkhianati temannya seperti yang dia katakan sendiri ketika dia tahu bahwa dia melukis lagi. Setelah itu, dia tidak, tapi misalnya menunjukkan anak Nazi bagaimana melukis dan menyebabkan masalah lebih lanjut oleh itu. Saya ingin menyebutkan beberapa adegan tertentu sekarang. Satu akan menjadi perbandingan antara adegan ketika mereka bernyanyi bersama-sama dan adegan di akhir ketika mereka berkabung karakter lain. Selama yang pertama, Nazi masih ada dan bagian dari kelompok, selama kedua, dia adalah orang yang hanya penyusup dan saat dia berteriak tentang bagaimana mereka harus pergi ke jalan dan kemudian menembakkan beberapa tembakan ke udara membuat jelas bagaimana harapan dan sendirian dia pada saat itu, bahkan ketika datang untuk keluarganya. Jelas tindakannya sebagai simbol negara Nazi Jerman yang gagal saat itu. Tidak selalu seperti itu. awalnya, masih ada kemungkinan Noethen berubah menjadi orang baik karena dia tidak mengadukan temannya seperti yang kukatakan sebelumnya. Tapi semakin lama film berlangsung, semakin ia berubah menjadi antagonis utama yang benar-benar hanya jahat. Ketika dia melukai tangan putra bungsunya di piring masakanan panas, sangat jelas sebagai contoh adegan saat dia mengatakan pada Nazi bahwa anak tertuanya bersama mereka dan pada dasarnya tanda-tanda kematiannya dengan cara ini. Juga pada akhirnya, itu menunjukkan dia tidak berubah sedikit pun, bahkan jika hari-hari Nazi Jerman berakhir, tidak ada sedikit penyesalan dalam dirinya. Noethen mengingatkan saya sedikit Klaußner di "Das weie Band" di saat-saat dia mendekati karakter dan kecerobohannya. Film ini secara umum cukup suram, juga seperti das weiße Band, dengan warna tentunya dan bukan hanya karena Dragus ada di sini. Setiap kali, ada sedikit harapan dan positif, sesuatu yang buruk terjadi setelah itu, misalnya adegan ketika kita melihat karakter Dr Dragus' berayun tinggi di udara dan sebentar setelah itu, ada darah di tangan anak itu, mungkin indikator untuk apa yang terjadi dengan tangannya kemudian. Atau ketika mereka bernyanyi dan beberapa saat kemudian tukang pos tiba dan memberitahu membawa kabar buruk bahwa semua lukisan orang itu akan disita. Atau juga di bagian terakhir film, ketika pelukis dirilis bahwa istrinya meninggal tidak banyak kemudian.
Sedangkan Noethen, kau bisa menulis lebih banyak tentang karakternya. Satu hal yang penting di sini adalah juga egonya. Hal ini menjadi jelas pada beberapa kesempatan. Ketika putra sulungnya ternyata desertir, ia berbicara tentang apa yang orang pikirkan tentang dia, sama ketika kita mengetahui tentang putrinya berpose telanjang sebagai model dan tentu saja juga selama adegan itu adalah pukulan terakhir untuk hubungan-nya dengan pelukis ketika dia mendapat malu dengan lembar kertas kosong dan salah satu yang tidak kosong karena seperti yang kita tahu pada akhirnya, anak bungsunya dicat itu, yang membuat dia benar-benar benar-benar marah. Secara umum, ada banyak momen dalam film ini ketika karakter harus pergi dan kami Tidak yakin apakah mereka pernah kembali atau pulih. Kadang-kadang mereka (Karakter Utama), pada waktu lain tidak (Wokalek, Hofmann). Untuk yang kedua, aku juga ingin mengatakan beberapa kata. Wokalek saya selalu ingin melihat dan saya senang dia telah dalam lebih Film lagi dalam beberapa tahun terakhir. Dia benar-benar selalu baik dan potret di sini layak nominasi Film Jerman penghargaan dalam kategori pendukung. Sedangkan Hofmann, aku tak menyukainya. Dia tidak benar-benar seburuk dia dalam film lain kali ini, tapi ini terutama karena ia hampir tidak ada untuk bekerja dengan. Seperti tampaknya dengan semua ia telah bermain di film dalam lima tahun terakhir, jangkauan nya hampir sepenuhnya terbatas untuk menderita di depan kamera. Total type-cast. Film ini sangat menentukan karirnya. Dia memasuki film dengan luka tembak yang dibawanya pada dirinya sendiri dan sisanya menangis dan merengek pada dasarnya. Oh ya, dia juga mengancam adiknya dalam satu kesempatan. Perannya bisa saja dimainkan oleh siapa pun. Adapun aspek simbolis lainnya dari film ini perhatikan penggambaran sering dari hewan mati di babak pertama. Kerangka dasarnya. Ada hubungan bersih antara mereka dan kematian SENI saat karakter Moretti tidak diizinkan untuk melukis lagi. Secara keseluruhan, itu adalah film yang bagus, mungkin tidak cukup bagus untuk dipugar, tapi para aktor benar-benar menahan semuanya bersama-sama dan script tidak buruk juga. Aku belum membaca buku Lenz, jadi aku tidak bisa berkomentar pada hubungan paralel dan perbedaan sebenarnya, tapi cara Schwochows di sini, bekerja dengan baik disesuaikan secara keseluruhan. Kemudian lagi, subjek adalah salah satu yang saya tertarik pula, jadi ini pasti membantu, bahkan jika ini jelas bukan film perang, bukan film Nazi,bukan film Holocaust dll. Seperti saya katakan, fokus pada karakter dan konsekuensi yang terjadi pada mereka dari apa yang sering disebutkan "modal" yang tampaknya begitu jauh. Satu hal yang aku tidak suka terlalu banyak adalah framework benar-benar dengan berjuang dengan otoritas dan bahkan jika itu adalah bagaimana dia menceritakan kisah apa yang terjadi ketika ia masih muda aku bisa melakukan tanpa itu sama sekali. Juga bagian di akhirnya tentang dia memang mencuri lukisan itu aku tidak akan melewatkannya jika mereka tidak termasuk didalamnya. Aku bisa melihat mengapa mereka lakukan karena cukup penting karakter-bijaksana, tapi aku tidak benar-benar menggali itu. Mungkin hanya aku saja. secara keseluruhan, yang satu ini mendapat jempol dari saya dan ini adalah salah satu pesaing untuk penyerahan Oscar Jerman tahun ini. itu datang pendek dan itu baik-baik saja, bahkan jika aku agak ragu salah satu mereka pergi untuk, film yang jauh lebih modern, benar-benar lebih baik. Lagi pula, kita akan berbicara tentang satu sama lain kesempatan. sampai saat itu, pergi menonton "Deutschstunde". Direkomendasikan.

17 October 2019

Film Multifaceted

Aku tidak membaca novel aslinya, jadi cerita itu benar-benar baru bagiku. Ini adalah film perang, dengan seorang polisi desa (awalnya) dipaksa untuk melarang temannya dari lukisan; umum praktek di Nazi Jerman. Tapi cerita memiliki banyak tingkatan: ini alamat konflik antara hubungan Ayah / anak (dengan pelukis bersaing untuk peran itu) pertempuran antara baik dan jahat (bagaimana bisa ada lukisan buruk bagi masyarakat?), bagaimana kita menangani populisme di usia kita sendiri, bagaimana bisa bahwa penjahat perang mengeras hanya kembali dan terus seperti sebelumnya...? Latar belakang pantai Jerman, dengan hujan yang konstan menyiksa karakter, cerita yang sangat menarik yang memaksa penonton untuk terus menonton.

Show More

Tinggalkan Balasan