Rating: The Last

0

The Last

Yang Terakhir

Tahun

2019

Negara

United States

Tanggal Rilis

March 29, 2019

Sutradara

Jeff Lipsky

Bahasa

English

Genre

Drama

Durasi

123 min / 2:3

Rating Film

Rating anda 0

3/10 60
Beri rating

Sinopsis Film

Para korban selamat dari empat generasi keluarga Yahudi diguncang ke inti mereka ketika keluarga 92 tahun ibu pemimpin membuat pengakuan yang menakjubkan.

Rating Film

Rating anda 0

3/10 60 The Last

Trailer Film

Aktor

Aktor (9)
...

Harry

...

Josh

...

Olivia

Ewing Luo

...

Hospice Worker

Jagger Nelson

...

Jonathan

Rebecca Schull

...

Claire

Cara Yeates

...

Laia

Film Serupa

I Wrote This for You
6/10    Drama, Fantasy
Dilwale Dulhania Le Jayenge
8/10    Drama, Romance
She’s Just a Shadow
4/10    Crime, Drama, Thriller
7Seeds
6/10    Action, Adventure, Animation, Drama, Horror, Mystery, Romance, Sci-Fi
Tumbleweed
Drama, Western
The Mouse in The Bread
6/10    Drama
The Godson
8/10    Crime, Drama, Mystery, Thriller

Ulasan Penonton

23 November 2019

Bisa Lebih Baik

Ini adalah film yang cukup asli, sebenarnya film ide. Banyak pembicaraan berlangsung, tampaknya sebagai kendaraan baik untuk memberikan informasi dan kemudian untuk membahasnya dan berbagi pandangan. Topik-topik adalah terutama agama, khususnya Yudaisme, Katolik, dan keyakinan (atau tidak) pada Tuhan. Topik lain adalah kematian, termasuk eutanasia, dan satunya adalah Holocaust.
Sayangnya, selama perjalanan panjang, tak banyak yang terjadi Selain kamera yang berfokus pada wajah siapapun yang sedang berbicara atau mendengarkan. Yang terbaik dari "pidato" adalah yang paling lama, oleh karakter Claire, nenek hebat yang ternyata seorang Nazi. Sebenarnya, satu hal yang saya temukan menarik adalah bagaimana dia menceritakan kisahnya kepada cucu-cucunya yang besar (yang muda dewasa), dan bagi saya, penampil, dia berubah. Dari jenis nenek yang cerdas dan agak berseni, dia menjadi Nazi Jerman yang bahkan setelah tujuh puluh tahun mewujudkan karakter mengerikan dari mentalitas Nazi. Karakter lain harus berurusan dengan perasaan mereka yang disebabkan oleh bermuka dua Claire, bersama dengan implikasi dari dia akan menjadi orang Yahudi kepada seorang Kristen (dan Nazi!) menjadi tema film.

20 May 2019

Konsep ini brilian.

Hal positif: Aku suka konsep filmnya! Konsep itulah yang menarik saya untuk melihat film ini ketika saya melihat preview. Pada dasarnya, ibu pemimpin keluarga Yahudi mengungkapkan rahasianya yang paling baik-- dia bekerja sebagai perawat di Auschwitz, membantu dokter melakukan kontrol / percobaan pada tahanan Yahudi perempuan. Dia lebih jauh mengungkapkan bahwa dia bukan Yahudi sama sekali, dan masih menganggap dirinya sebagai anggota dari Reich Ketiga. Konsep brilian yang memiliki ciri-ciri seorang penjahat yang tidak mungkin.. aku menyukainya !
beberapa kreasi: * Dalam besar, dialog acak dan terputus dengan dialog karakter lain, yang sangat mengganggu. Ini benar-benar tampak bagi saya seperti penulis menulis dalam sebuah "aliran kesadaran" metode tetapi tidak kembali ke mengedit, re-edit, dan kembali-edit lagi seperti biasanya untuk proses menulis. Misalnya, Melody datang ke kehidupannya dan mengambil segenggam gula. Dia baru saja terbangun dari obat penenang. Dia tertekan bahwa Claire di rumahnya dan sangat verbal dalam mengungkapkannya. Suaminya berada di ruangan yang sama, dan dia tidak mengakui apapun itu tapi dilakukan pada percakapan sendiri tentang membuat uang dari Claire dengan menjual ceritanya ke berbagai publikasi. Sementara itu, Olivia akan menghadapi bahunya seperti dia menggambar kartun berbasis Nazi. Dia membawa sebuah percakapan dengan Claire yang melompat dari mengambil obat-obatan, membahas makna tersembunyi nama Jerman dalam kartun, kemudian untuk berbicara tentang dirinya sendiri.
Alur cerita ini harus dipoles dan dihubungkan satu sama lain dengan cara yang menunjukkan dialog yang lebih alami, bukannya seri dari monolog terputus.
Reaksi emosional tidak cocok dengan keadaan. Ada banyak contoh di mana seorang aktor tiba-tiba akan meledak menjadi ledakan emosional yang hanya tampak... ganjil. Sebagai contoh, setelah mengetahui bahwa nenek buyutnya mengungkapkan partisipasi nya dengan percobaan terhadap orang Yahudi, ia segera pergi dari mencintai nenek buyutnya untuk seketika putus asa nya dan dalam sepersekian detik, membuat keputusan bahwa ia akan mengubahnya untuk diadili karena kejahatan perang. Tidak realistis untuk percaya bahwa dia bisa berubah pikiran tentang dia begitu cepat. Kesempatan untuk aktor di sini bisa termasuk model khas Kübler Ross kesedihan, yang akan ditampilkan tahap-tahap cintanya untuk dia mengutuk nya-penolakan bahwa dia mengatakan kebenaran (mungkin memilih untuk percaya bahwa dia pikun atau bingung-titik menyentuh Josh, tapi hanya *hanya*) ..(Kemarahan) yang ia tawarkan banyak, (walaupun ia marah) kepadanya.. dia tampak luar biasa marah pada pemikiran tentang partisipasinya tanpa pernah bertanya dengan tepat apa yang dia lakukan dan tidak lakukan .. apa yang dia tahu dan tidak tahu ... tawar-menawar mencoba untuk mendamaikan kedua Oma.. yang dia cintai vs. citra Perawat pembunuh Nazi. Mungkin dia bisa memaafkannya? Mungkin dia tidak tahu sepenuhnya apa yang dia lakukan karena dia baru berusia 14 tahun dan diceritakan kebohongan dari dokter perkemahan kematian... sesuatu untuk memberinya alasan emosional untuk memaafkannya).. (lagi) depresi, ketika dia mengungkapkan dirinya bahwa dia adalah "somber" (takut) kepada istrinya, sewaktu dia menelpon keesokan harinya.. diterima ( OK, Omaku adalah seorang Nazi. Dia akan bunuh diri dalam 1 minggu melalui dibantu bunuh diri secara medis. Kemungkinan akan membawa Jaksa Nazi setidaknya 1 minggu yang terbaik untuk merespon dia jika dia berbalik, mungkin kita hanya membiarkan dia bunuh diri, mati dengan rahasia dan kita melanjutkan hidup kita).
*ada banyak hal yang bisa kubicarakan secara mendalam, tapi demi kesembronoan: 1. Olivia merasa dikhianati oleh cucu menantu yang hebat, yang tidak hanya relatif baru untuk dinamika keluarga ini, tapi juga baru bagi Yudaisme. Dia mengatakan hal-hal yang membuatku percaya bahwa dia mengenal Claire sepanjang hidupnya, dan merasa ngeri bahwa "semua cerita tentang mencium Moysha" adalah kebohongan .. seolah-olah dia ada ketika Moysha masih hidup. Dia menunjukkan bagasi emosional yang keturunan kamp konsentrasi korban tidak, tapi kenyataannya, dia Katolik hanya 18 bulan sebelumnya... jadi itu datang dari jujur.
2. Olivia membawa Claire ke kelasnya. Setelah murid-muridnya bertanya padanya siapa Claire dan mengapa dia ada di sana, dia mengungkapkan rahasia Claire kepada para siswa. Ini adalah adegan aneh yang tidak bisa kulihat terjadi di kehidupan nyata. Jika Olivia sangat ketakutan, Kenapa Dia membawa Claire ke sekolah dengannya? Dia pergi dari menjadi baik, tersenyum pada cerita Claire tentang ibunya sendiri, memastikan jubahnya ditutup dan dia mengambil obat-obatan, dll , untuk "aku akan mencoreng kamu dan aku benci kamu untuk apa yang kamu lakukan pada saya? orang... ". Hal yang sama dengan Melody.. jika Melody sangat putus asa karena Claire berada di rumahnya, mengapa dia di rumahnya? Ini tidak realistis. Saya mendapatkan bahwa suaminya ingin susu ceritanya untuk uang, tapi dia bisa / harus telah menempatkan dia di sebuah hotel untuk menjaga keluarga setenang mungkin, dan masih memiliki akses ke Claire. Tidak ada yang akan mengundang dia sebagai tamu jika mereka membencinya begitu banyak.
3. The emosional bulu mata pada Claire dari anggota keluarga ini akan membuat lebih masuk akal Claire telah mengungkapkan bahwa dia berpartisipasi dalam pembunuhan seseorang secara khusus di pohon keluarga ini. Sekali lagi, saya memahami "rasa sakit kolektif* bahwa orang Yahudi menyerap dari Holocaust, tetapi rasa sakit biasanya menampilkan dalam berbagai derajat yang biasanya mengintensifkan ketika relatif langsung dibunuh/disiksa/dll.
4. Adegan kuburan di mana Melody kehilangan pikirannya lebih dari jab masa kecil orang tuanya memberinya hanya .. ganjil. Sekali lagi, reaksi selesai dan bagi saya, hanya memberi saya bukti bahwa Melody hanya polos gila dan akan membalik jika seseorang mengambil tempat parkir nya dengan intensitas yang sama ia belajar neneknya dalam hukum adalah Nazi. Butuh dari cerita dan kesempatan untuk mengekspresikan karakter sejati Melody itu dikaburkan oleh itu.
5. Pada awalnya, Claire mengungkap rahasianya pada Josh dan Olivia, dia bercerita setidaknya ada 4 lokasi berbeda di pantai. Jika seseorang memberikan cerita pukulan seperti usus, Anda tidak akan bergerak di sekitar pantai seperti yang mereka lakukan. Anda akan terpaku dalam horor, tidak mau bergerak sampai Anda mendengar semua yang anda butuhkan/ingin mendengar. Hanya akan ada dua tempat lain anda akan pergi .. di dalam untuk berbicara lebih banyak tentang cerita, karena semakin panas keluar atau Josh dan Olivia akan pergi dari Claire karena mereka tidak tahan lagi, harus memproses cerita , dll. Anda serius tidak akan menemukan 4 lain Pemandangan lokasi di pantai, mengambil handuk pantai Anda, perairan botol dan anggur , dll, dan congenially berjalan dari tempat membuat bicara kecil di antara masing-masing lokasi.
Dibawa pergi.:
Semua dalam semua, sebuah konsep cerita yang menakjubkan yang kehilangan potensi dalam menceritakan. Itu akan lebih baik jika skenario diedit, diteliti atas keabsahan emosional, dan realitas diperiksa semua. Mengingat apa yang harus dia kerjakan, Rebecca Schull melakukan pekerjaan luar biasa dalam membawa karakternya hidup. Memiliki aktor lain ' memiliki kesempatan yang sama dengan script yang dipoles untuk karakter mereka sendiri, ini bisa menjadi film yang luar biasa. Untuk membuat film adalah prestasi yang tidak kecil dan aku memuji Jeff Lipsky untuk energi yang jelas dan upaya ia dimasukkan ke dalam filmnya. Dia berada di sangat film saya pergi untuk melakukan Q&A dengan penonton setelah itu, dan saya bisa merasakan bagaimana sangat terlibat dan melekat dia ke cerita dan kehidupan karakter-karakter. Dia jelas sangat kreatif dan seperti kita semua, akan dibuat lebih baik dengan mengelilingi dirinya dengan orang-orang yang bisa membantunya mendapatkan yang paling dari ciptaannya.

1 May 2019

Talkfest yang sangat membosankan.

Ini cukup menyedihkan ketika adegan di poster film adalah yang terbaik dan hanya layak bagian dari film, tapi itu kesan saya dengan "yang terakhir."
New York Central Park menyediakan latar belakang menarik ke rekaman awal dalam produksi ini, dan memberi Anda beberapa harapan bahwa film mungkin menuju ke arah yang menarik. Tapi film berjalan menurun serius dari sana.
Untuk kredit nya," yang terakhir " adalah salah satu dari beberapa film dalam memori baru untuk bintang nonagenarian, aktris menarik Rebecca Schull. Aku merayakan fakta ini sampai aku melihat bahwa waktu layar Nyonya Schull telah ditandai oleh dialog yang membosankan dan membingungkan. Memang, film ini adalah mati rasa talky, tanpa memberikan penonton alasan untuk peduli. ("The Last "leaves" My Dinner with Andre " terlihat seperti mesin penjual popcorn di kursimu.)
Kinerja Ms. Schull's baik-baik saja, tapi saya menemukan sebagian besar bertindak dalam film ini untuk menjadi uniformly buruk, terutama ketika datang ke seorang perempuan muda karakter yang memainkan bermulut besar dan puas diri untuk Yudaisme. Aku ingin melarikan diri.
Aku menangkap film ini di Pusat Komunitas Yahudi Manhattan, yang biasanya menawarkan beberapa karya bintang yang tidak mudah ditemukan di tempat lain. Anda dapat bertaruh ini adalah "yang terakhir" waktu aku akan memeriksa film ini keluar!

Show More

Tinggalkan Balasan