The Man Who Sold His Skin

Orang Yang Menjual Kulitnya
2020, Tunisia, France, Belgium, Germany, Sweden, Turkey, Drama
Cari films
0
/ 0
IMDB
7
/ 627
Put your rating
Thanks for your vote
0 appraisals
Short info
Tubuhnya sendiri berubah menjadi sebuah karya seni hidup dan segera dipamerkan di museum, Sam, pengungsi Suriah, akan segera menyadari telah menjual jauh lebih dari sekedar kulitnya.Sam Ali, seorang pemuda Suriah, berlindung di Lebanon untuk melarikan diri dari Perang Saudara Suriah. Di sana, dia bertemu Jeffrey Godefroi, seniman tato terkenal, yang membuat TN. Ali kembali kanvas untuk pekerjaan. Segera, Tn. Ali mendapatkan hasil karya seni,senilai jumlah astronomi di pasar seni, kolektor akan tertarik, lelang akan naik, aktivis Hak Asasi Manusia sedang marah. Mr Ali harus keluar dari keadaan ini, orang yang menjual kulitnya.
3 reviews
SHARE
Actors
Yahya Mahayni
Sam Ali
Dea Liane
Abeer
Koen De Bouw
Jeffrey Godefroi
Monica Bellucci
Soraya Waldy
Saad Lostan
Ziad
Darina Al Joundi
Sam's Mother
Jan Dahdoh
Hazem
Christian Vadim
William, Sam's Attorney
Marc de Panda
Marc Sheen
Najoua Zouhair
Sam's Sister
Trailers
The Man Who Sold His Skin
Reviews (3)
Replying to
Sebagai sebuah film menarik perhatian, itu sempurna. Separuh waktu itu, aku muak dengan beberapa komentar dari kolektor seni/penggila seni/penyambung, dll..
Film ini berfokus pada putus asa pengungsi Suriah untuk mendapatkan kehidupan yang lebih baik, tetapi Menara Pengawas dan menyoroti perlakuan tidak manusiawi pengungsi di Eropa dan dunia, memperlakukan orang-orang seperti angka atau benda.
Ini memprovokasi ke-21 kolonisasi, oleh orang-orang kaya, artistas, pseudo-aktivis, yang menganggap diri mereka sebagai penyelamat dan sebagai orang yang lebih baik untuk membayar pengungsi, untuk memberikan mereka perhatian. The film brillishing menantang yang praduga, membuat para pengungsi seorang budak dan properti dari seniman kaya kulit putih atau warna putih kaya. Kepada mereka, apa yang mereka lakukan adalah amal.
Dilema sosial samping, Film Tidak menakjubkan. Kisah cinta yang berlaku sebagai jangkar tidak baru atau mencolok, dan sinematografi baik-baik saja, dengan beberapa pilihan yang dipertanyakan efek visual.
Tapi itu sangat kecil. Film ini sangat bagus dan itu salah satu film bahwa Anda harus menunjukkan sekitar untuk tahun yang akan datang.
Monica Bellucci berambut pirang adalah seorang godess.
13 April 2021
Hati-hati jika kau membaca ini, karena aku akan bicara tentang akhir ceritanya.
Pertama, saya ingin berbicara tentang fitur yang paling menarik dari film ini. Saya berbicara tentang nilai produksi, yang sangat bergantung pada cinematografi, pada saat berpikir-memprovokasi, dengan citra agama, simbolisme seni dan frame miring, semua dari mereka penuh palet warna yang hasil, sebagai konten, sangat artistik. Tapi itu bukan jenis seni bahwa kita kebanyakan tertarik untuk tetapi kombinasi aneh close-up dan gambar aneh yang memberitahu kami: kita dehumanisasi orang ini, kita mengambil apa yang membuatnya manusia: kebebasannya, keinginannya, haknya untuk bersama keluarganya. Film itu sendiri kemudian berubah menjadi sepotong seni itu sendiri dan, sebagai cermin di musem, itu menjadi refleksi dari refleksi. Sebuah paradoks, sebagai seniman akan mengatakan: Seni Murni! Aku belum pernah melihat orang yang cerdik memprovokasi bagian filsafat dalam film dalam waktu yang lama.
Kedua, saya ingin berbicara tentang direktur, Kauther Ben Hania, dan keterampilan yang menakjubkan, menunjukkan tanpa ragu-ragu sekali, kemunafikan dari la crème de la crème, kelas atas. Aku ingin dia menjadi sutradara yang jauh lebih dikenal, karena gayanya begitu liar, begitu pada intinya. Karyanya perlu diawasi tanpa henti.
Yahya Mahayni, Sam Ali adalah kekuatan alam, seorang pria karismatik yang ambisi membuatku menangis. Bukankah itu sesuatu yang kita semua akan lakukan? Berteriak Bagaimana cinta kita? Menangis untuk orang yang kita cintai, yang telah menderita karena kita tidak bersama mereka? Aku mencintainya, aku tahu aku akan mencintainya sejak bingkai #1.
Koen De Bouw, Monica Bellucci dan Dea semuanya berada di tempat yang sama: mereka memberikan penampilan menarik yang membuatmu percaya mereka adalah orang sungguhan sepanjang waktu.
Akhir ceritanya, yang berakhir adalah apa yang membuat orang mencintai atau membenci film ini. Aku tidak akan mengatakan orang-orang benar ketika mereka menganggap Sam mati di akhir film, ketika ISIS sedang menutupi kepalanya dan menembaknya, tapi aku agak mengerti jenis film apa yang akan terjadi sebagai gantinya: semua gambaran kejam, semua yang pembuatan film, semua film itu terasa agak sia-sia ketika akhir bahagia datang. Secara pribadi, saya lebih suka film cara itu, tetapi jika Anda mencoba untuk menonton beberapa mengerikan, film nyata yang tidak merasa seperti fabel, maka ini bukan jenis film Anda.
10 April 2021
Ini adalah film tahun, yang menggambarkan sifat sejati manusia, yang indah sepotong seni, film ini membuat saya menangis kadang-kadang, saya ingin menjadi bagian dari itu waktu berikutnya benar-benar menyebabkan saya harus mengatakan tentang beberapa situasi int film.
6 April 2021
SHARE