Rating: The Passion of Joan of Arc

0

The Passion of Joan of Arc

La passion de Jeanne d'Arc

Tahun

1928

Negara

France

Tanggal Rilis

August 18, 1928

Sutradara

Carl Theodor Dreyer

Bahasa

French

Genre

Biography, Drama, History

Durasi

110 min / 1:50

Rating Film

Rating anda 0

8/10 45966
Beri rating

Sinopsis Film

Pada tahun 1431, Jeanne d’arc ditempatkan di pengadilan atas tuduhan Bidah. Para ahli hukum gereja berusaha memaksa Jeanne untuk mengakui klaim-nya penglihatan Kudus.

Rating Film

Rating anda 0

8/10 45966 The Passion of Joan of Arc

Trailer Film

Aktor

Aktor (23)
...

Jeanne d'Arc

...

Évêque Pierre Cauchon (Bishop Pierre Cauchon)

...

Jean d'Estivet

...

Nicolas Loyseleur

...

Jean Massieu

Michel Simon

...

Jean Lemaître

Jean d'Yd

...

Guillaume Evrard

Louis Ravet

...

Jean Beaupère (as Ravet)

Armand Lurville

...

Juge (Judge)

Jacques Arnna

...

Juge (Judge)

Alexandre Mihalesco

...

Juge (Judge)

Léon Larive

...

Juge (Judge)

Jean Aymé

...

Juge (Judge)

Gilbert Dacheux

...

Juge (Judge)

Gilbert Dalleu

...

Jean Lemaître

Paul Delauzac

...

Martin Ladvenu

Dimitri Dimitriev

...

Juge (Judge)

Fournez-Goffard

...

Juge (Judge)

Henri Gaultier

...

Juge (Judge)

Paul Jorge

...

Juge (Judge)

Marie Lacroix

...

Woman looking at the stake

Henri Maillard

...

Juge (Judge)

Raymond Narlay

...

Juge (Judge)

Film Serupa

Eagles
8/10    Drama, Romance, Sport
Chrisye
7/10    Biography
The Tatami Galaxy
9/10    Animation, Comedy, Drama, Mystery, Romance
The Taste of Money
6/10    Drama, Thriller
Homeland
8/10    Crime, Drama, Mystery, Thriller
All About Eve
8/10    Drama
White Lines
7/10    Drama, Mystery
Famous Artist
5/10    Drama

Ulasan Penonton

2 August 2005

Ketika Film Menjadi Seni Transendental.

Hal ini sering terjadi bahwa beberapa film mengambil jalan panjang untuk mencapai status mereka Klasik dan layak untuk dipelajari, frame demi frame, oleh pecinta film yang percaya pada kekuatan penampilan mentah dan arah kamera terampil untuk menggambarkan set gambar visual yang kuat. Ketika seseorang melihat film-film seperti VERTIGO yang hampir tidak terdaftar dengan film-film saat film mereka dirilis .. tapi setelah restorasi berlangsung menjadi salah satu film terbaik di abad terakhir ini, itu hanya memperlihatkan film itu sebagai seni, tidak memerlukan statistik emas untuk memiliki prestasi, dan ketika itu dilakukan dengan baik, itu dapat dilihat dalam konteks waktu yang luar biasa dan masih akan dirilis.
Carl Theodore Dryer, bagiku, membuat apa yang kuyakini, bersama Orson Welles CITIZEN KANE, film hitam dan putih paling kuat dalam sejarah bioskop. Akan sulit memang untuk mengatakan mana yang lebih baik karena kedua film yang tengara dalam gaya sinematik mereka sendiri dan telah dibedah frame oleh frame. Dryer telah dikritik karena salah satu koleksi cantik dari masih gambar atau menjadi kekuatan visual murni: saya memilih yang terakhir, karena dalam menonton gairah dari JOAN of ARC, saya merasa tidak hanya sangat tidak nyaman antara Joan dan para penyiksa nya, tapi emosi mulia saat mereka melewati wajahnya karena dia dicemooh, dan dipermalukan, dan dibakar di salib. Ada keindahan tak wajar di wajah Falconetti karena ia pergi melalui emosi tidak dalam gaya yang berlebihan dari dua puluhan tapi dengan cara yang benar-benar modern, seolah-olah dia hidup seorang imam sejauh ini dihapus dari rusak yang bash dan mengutuk nya, dan oleh karena itu akan berbahaya bagi mereka sendiri.
Dan betapa kejeniusannya aku berpikir, untuk menambah cahaya di wajahnya menjadi lembut, lembut, lembut, berbeda dengan pencela nya yang selalu bersinar dalam cahaya kasar yang memperburuk keburukan mereka dan mengkhianati "pengabdian mereka" kepada Tuhan sebagai politik belaka. Dryer gaya memotong dari salah satu aktor ke yang lain juga berbeda, dan membuat film ini pengalaman surrealis, yang tak mengenakkan, tur abstrak melalui penderitaan transendental. Tidak ada gambaran yang bisa menjelaskan dimana cerita sebenarnya berlangsung (meskipun kita tidak perlu tahu setelah membaca transkrip), tapi kita tidak pernah diperbolehkan sebagai momen istirahat dari penderitaan yang mencekik antara Joan dan inkuisitor nya. Beberapa gambar aneh dan sudut kamera memberikan akhir yang lebih mengganggu dan mengerikan elemen dari apa yang kita anggap sebagai ketidakadilan yang menjijikan untuk apa orang yang memegang keyakinan sendiri dan tidak perlu Gereja untuk mempertahankannya.
Falconetti tidak pernah melakukan film Sebelum yang satu ini dan tidak pernah kembali untuk film bertindak setelah ini. Saya belum membaca banyak tentang Dia, kecuali bahwa dia tinggal di Argentina sampai kematiannya pada tahun 1946. Saya kadang-kadang bertanya-tanya mengapa dia tidak bertindak lagi (meskipun dia dikenal untuk menjadi aktris teater dicapai lebih dikenal untuk komedi daripada drama) tetapi mereka adalah misteri aktor yang tidak memiliki bintang dan hanya membuat beberapa film ego. Dia datang, hanya melakukan performa masterful ini, dan pergi Hanya Sebagai tiba-tiba, dan mereka yang kembali menemukan film ini dan mengembalikan ke kualitas penuh harus dipuji karena memungkinkan kita, yang telah datang hampir 80 tahun kemudian, untuk mengalami kekuatan bertindak halus.

27 December 2004

Ketika melihatnya kita melihatnya seperti melihat di cermin.

Apa yang bisa dikatakan tentang karya seni yang belum sering dikatakan sebelumnya oleh mereka yang jauh lebih baik memenuhi syarat untuk menjelaskan baik itu penting dan tempat sebagai bioskop dan seni? Saya tidak akan mengomentari keberhasilan teknis film ini; yang menakjubkan sinematografi, desain produksi, kecemerlangan berdasarkan transkrip nyata dari pengadilan, atau kesempurnaan arah Mr Dreyer. Kinerja Falconetti sebagai Arc Jeanne d ' memiliki profunditas dan kedalaman jauh di luar kemampuan saya untuk menerangi. Saya kira yang terbaik yang bisa saya lakukan adalah untuk berbagi perasaan saya, namun tidak cukup diungkapkan, efek itu pada saya. Untuk mengatakan bahwa mungkin film terbesar yang pernah dibuat adalah suara Baik Jelas dan basi. Bahwa sebuah karya keindahan seperti itu dan kesederhanaan, dibuat tujuh puluh enam tahun yang lalu masih dapat memiliki kekuatan untuk memindahkan audiens dalam era multi-juta dolar, teknologi hi-menempa sinematik lebih-tempa sendiri Sebuah wasiat bagi visi dan jenius Carl Theodor Dreyer, Maria Falcon dan kolabor mereka. Ini adalah makanan bagi mereka yang kelaparan untuk sesuatu yang lebih dalam bioskop, pesta jiwa. Ini adalah pengingat bahwa film memang dapat Seni, dan film ini seperti semua karya seni, mengangkat dan transportasi kita dari rutinitas pekerjaan kita-a-Hari kehidupan untuk memungkinkan kita, jika hanya untuk sesaat untuk mengalami Agung. Ketika melihatnya kita melihatnya seperti melihat di cermin. Artinya kita melihat ke dalam diri kita sendiri. Kami mempertanyakan diri kita sendiri seperti keyakinan kita sendiri, atau kurangnya itu dan kekuatan semangat yang memungkinkan individu untuk bertahan yang tak tertahankan. Melihatnya adalah pengalaman yang mendalam sifat yang untuk diriku sendiri adalah transenden dari bukan agama, karena saya tidak dalam sedikit orang yang religius. Transenden karena membangkitkan emosi dan pikiran bahwa saya tidak bisa sepenuhnya menjelaskan, atau cukup menjelaskan.
"La Passion of Jeanne d'arc" adalah stark, bersinar, tinggi, sederhana, dan mulia. Sisanya adalah keheningan.

7 February 2004

sebuah visi directorial yang luar biasa, dan memimpin menghancurkan di Falconetti, membuat ini salah satu prestasi terbesar dalam semua seluloid

Carl Th. Dreyer adalah semangat Joan of Arc dibuat, mungkin, tahun depan dari waktunya-saya kira akan bahwa jika tidak dibakar setelah rilis awal, itu akan sudah menakjubkan dampak pada dunia film tahun ke bawah garis sebagai warga Kane lakukan. Meskipun penggunaan close-up dan terdistorsi sudut tidak benar-benar baru dalam film ini, rasanya seperti Dreyer sedang menciptakan jenis baru bioskop, salah satu di mana realitas, namun dingin dan menyedihkan, ditampilkan dengan tulus. Ada juga editing (oleh Dreyer dan Marguerite Beague), yang memiliki waktu yang banyak sutradara/Editor di hari modern hanya bisa berharap untuk mencapai (ini memiliki pengaruh dari Eisenstein, hanya dalam konteks historis yang berbeda), dan mereka bergerak dengan kamera oleh pasangan (yang akan pergi ke Departemen Luar Negeri dan mengucapkan pernyataan wanita luar negeri untuk karya luar biasa).
Dan itu sangat penting untuk Dreyer untuk menggunakan close - up dan tilted sudut dan tembakan di mana Anda hanya melihat mata di bagian bawah bingkai, dan sebagainya-dia mengembangkan suasana yang sempurna dalam hal untuk set percobaan di abad ke-15 Perancis. Itu semua mata itu, semua wajah-wajah itu, yang memegang semua terbenamnya Walid mindsets yang mengirim Joan ke takdirnya. Tak lama kemudian seorang penampil merasa ini presensi dari semua orang-orang, begitu kuat dan tidak kenal kompromi, dan Dreyer melakukan hal yang ajaib - dia membuatnya jadi kita lupa tentang waktu dan tempat, dan semua perhatian kita dilemparkan ke mata dipertanyakan, untuk briim dengan kesedihan di mana dia adalah, tapi un-iman di apa yang dia rasakan tentang Tuhan. Aku bertanya-tanya pada satu titik apakah Dreyer membuat sebagai banyak titik pada orang iman dan prasangka dalam Yang Maha Kuasa, atau hanya satu pada kemanusiaan dasar.
Ada banyak orang di depanku yang memuji pertunjukan Falconetti.... ke langit (ael menyebutnya performa terbaik dalam film), tapi dengan cara yang hampir tidak bisa cukup dipuji. Apa yang ia peroleh di sini adalah apa yang Ebert pasti merasa menonton Theron di akhir-akhir ini 'Rakasa'. Aku bahkan tidak melihatnya dalam pertunjukan sebagai Joan of Arc - aku melihatnya sebagai perwujudan dari itu, seolah-olah Falconetti (dengan panduan Dreyer) mengambil dari halaman dari naskah dari transkrip sidang dan seluruh jiwanya mengambil alih. Ada sesuatu dalam aktor yang harus begitu menarik, begitu mengejutkan, dan memang begitu dikenali, bahwa seseorang dapat merasa empati dan/atau simpati bagi orang yang bermain aktor. Semua penampil harus lakukan adalah menatap mata Falconetti dalam setiap tembakan, close-up atau tidak, dan penampil yang mungkin mendapatkan diaduk ke emosi mendidih-down.
Bagi saya, itu hampir terlalu over-whelming pengalaman emosional - ketika Joan adalah tentang untuk mendapatkan disiksa, misalnya, saya menemukan diri saya benar-benar hilang dari mana aku menonton film, segala sesuatu dalam jiwa saya dan sedang bersama Joan di kamar itu, dan selama satu menit aku pecah menangis. Itu adalah jenis efek yang Kapal Dreyer dan semua pekerjaan akting (termasuk Eugene Sylvain sebagai Uskup Cauchon, dan tentu saja Artaud sebagai Jean) dapat memiliki pada penampil. Saya tidak mengatakan itu harus, namun semangat Joan of Arc bisa - dan harus - dianggap sebagai tonggak dalam tragedi sinematik, di mana gambar-gambar yang datang mengalir keluar tidak pernah meninggalkan penonton, dan detail untuk waktu dan tempat menjadi hanya itu, detail untuk tahap utama. Cinta Joan atau benci dia, ini untuk terus.

Show More

Tinggalkan Balasan