The Passion of the Christ

2004, United States, Drama
Cari films
7
/ 2
IMDB
7
/ 218554
Put your rating
Thanks for your vote
2 appraisals
Short info
Menggambarkan dua belas jam terakhir dalam kehidupan Yesus dari Nazaret, pada hari penyaliban-Nya di Yerusalem.Sebuah penggambaran dari dua belas jam terakhir dalam kehidupan Yesus dari Nazaret, pada hari penyaliban Nya di Yerusalem. Cerita yang terbuka di kebun zaitun di mana Yesus telah pergi untuk Berdoa Setelah Makan Malam Terakhir. Dikhianati oleh Judas Iscariot, Yesus yang kontroversial-yang telah melakukan 'mukjizat' dan secara terbuka menyatakan bahwa dia adalah 'Anak Allah' - ditangkap dan dibawa kembali dalam dinding kota Yerusalem. Pemimpin-pemimpin orang-orang Farisi telah mempersulitnya ' Isâ A.S. sesuai dengan keputusan hukum yang telah ditetapkan Allah untuk ditimpakan kepadanya, yaitu ajaran tauhid dan syariat-syariat yang Dibawa Oleh Para Nabi. Yesus dibawa Sebelum Pontius Pilatus, gubernur provinsi Roma Yudea, untuk hukumannya. Pilatus mendengarkan tuduhan yang dijatuhkan kepada Yesus oleh orang Farisi. Menyadari bahwa keputusannya sendiri akan menyebabkan dia terlibat dalam konflik politik, mencuri pembelot kepada Raja Herod dalam memutuskan bagaimana menganiaya Yesus. Namun, Herodes membawa Yesus ke Pilatus yang, pada gilirannya, memberikan kerumunan pilihan antara yang tahanan mereka lebih suka melihat dibebaskan-Yesus, atau Barrabas. Penonton memilih untuk membebaskan Barrabas. Dengan demikian, Yesus diserahkan kepada Tentara Romawi dan brutal dibujuk. Berdarah dan tidak dikenali, dia dibawa kembali sebelum Pilatus yang, sekali lagi, Menyajikan dia kepada kerumunan yang haus-asumsi mereka akan melihat bahwa Yesus telah cukup dihukum. Namun orang-orang, tidak puas. Dengan demikian, Pilatus mencuci tangan dari seluruh dilema, memerintahkan anak buahnya untuk melakukan seperti yang diinginkan kerumunan. Dicambuk dan dilemahkan, Yesus disajikan dengan salib dan diperintahkan untuk membawanya melalui jalanan Yerusalem, semuanya menuju Golgota. Di sana, lebih kekejaman Kopral berlangsung sebagai Yesus dipaku ke salib-penderitaan, ia tergantung di sana, kiri untuk mati. Awalnya, dalam penderitaannya bingung, Yesus khawatir bahwa ia telah ditinggalkan oleh Tuhan ayahnya. Lalu dia memohon kepada Tuhan. Pada saat kematiannya, alam itu sendiri terlalu berputar.
3 reviews
SHARE
Actors
Jim Caviezel
Jesus
Maia Morgenstern
Mary
Christo Jivkov
John
Francesco De Vito
Peter
Monica Bellucci
Magdalen
Mattia Sbragia
Caiphas
Toni Bertorelli
Annas
Luca Lionello
Judas
Hristo Shopov
Pontius Pilate
Claudia Gerini
Claudia Procles
Fabio Sartor
Abenader
Giacinto Ferro
Joseph of Arimathea
Aleksander Mincer
Nicodemus
Sheila Mokhtari
Woman in Audience
Lucio Allocca
Old Temple Guard
Paco Reconti
Whipping Guard
Adel Bakri
Temple Guard
Luciano Dragone
Second Man
Adel Ben Ayed
Thomas
Franco Costanzo
Accuser
Lino Salemme
Accuser
Emanuele Gullotto
Accuser
Francesco De Rosa
Accuser
Maurizio Di Carmine
Elder
Francesco Gabriele
Elder
Angelo Di Loreta
Elder
Federico Pacifici
Elder
Roberto Santi
Elder
Giovanni Vettorazzo
Elder
Ted Rusoff
Elder
Tom Shaker
Eyepatch
Andrea Coppola
Grizzled Beard
Romuald Andrzej Klos
Roman Soldier
Giuseppe Lo Console
Roman Soldier
Dario D'Ambrosi
Roman Soldier
Luciano Federico
Man in Audience
Domenico Capalbo
Boy (as Omar Capalbo)
Valerio Esposito
Boy
Antonello Iacovone
Boy
Nicola Tagarelli
Boy
Ivan Gaudiano
Boy
Chokri Ben Zagden
James
Roberto Bestazzoni
Malchus
Luca De Dominicis
Herod
Pietro Sarubbi
Barabbas
Abel Jafri
2nd Temple Officer (as Abel Jafry)
Lello Giulivo
Brutish Roman
Emilio De Marchi
Scornful Roman
Roberto Visconti
Scournful Roman
Sergio Rubini
Dismas
Francesco Cabras
Gesmas
Andrea Refuto
Young Jesus (as Andrea Ivan Refuto)
Giovanni Capalbo
Cassius
Matt Patresi
Janus
Sabrina Impacciatore
Seraphia
Daniela Poti
Young Girl
Jarreth J. Merz
Simon of Cyrene
Noemi Marotta
Woman
Rossella Longo
Woman
Davide Marotta
Baby
Rosalinda Celentano
Satan
Danilo Di Ruzza
Pilate's Servant
Vincenzo Monti
Herod's Courtier
Danilo Maria Valli
Herod's Courtier
Nuot Arquint
Herod's Courtier
Abraam Fontana
Herod's Courtier
Valerio Isidori
Herod's Courtier
Paulo dos Santos
Herod's Boy (as Paolo Dos Santos)
Arianna Vitolo
Herod's Court Woman
Gabriella Barbuti
Herod's Court Woman
Ornella Giusto
Herod's Court Woman
Michelle Bonev
Herod's Court Woman
Lucia Stara
Herod's Court Woman
Evelina Meghnagi
Herod's Court Woman
Francis Dokyi
Herod's Servant (as Francis Dokyi Baffour)
Trailers
The Passion of the Christ
Reviews (3)
Replying to
Sampai hari ini, yang paling kuat dan emosional, film bergerak yang pernah saya lihat. Dibesarkan Katolik, saya menyadari bahwa film ini pada dasarnya semua yang saya harapkan untuk menjadi. Mataku Begitu bengkak karena menangis dan air mata yang Aku tumpahkan. Aku memberikan hidup saya untuk Kristus pada tahun 2011 dan film ini dikirim satu pesan yang jelas - satu-satunya cara kepada Allah adalah melalui Yesus. Belum pernah aku menangis dan menangis selama film daripada aku untuk yang satu ini karena semua terjadi dan satu orang mengalami semua yang kejam, penyiksaan, rasa sakit dan kematian untuk semua dosa-dosa kita. Saya salut Mel Gibson pada film ini, pemain dan kru untuk memberikan kami ini sekali dalam film seumur hidup!
9 March 2020
Saya telah melihat banyak o orang berbicara sampah tentang film ini - bahkan banyak orang Kristen -, dan saya merasa sulit untuk memahami mengapa. Filsuf Peter Kreeft menyebutnya "film paling indah yang pernah dibuat", dan ketika saya berpikir tentang hal ini dalam cahaya iman Kristen, sulit untuk tidak setuju.
Pertama-tama, gairah berarti Penderitaan, dan untuk semua orang yang mengeluh tentang kekerasan dalam film, saya pikir itu karena mereka tidak mendapatkan semangat Kristus sama sekali. Penekanan pada kekerasan sangat mendasar, seperti itu yang mengungkapkan berapa banyak Tuhan menderita karena apa yang saya lakukan. Jadi Aku, penonton, mengalami semua emosi yang hanya bisa kubayangkan dan mencerminkan ketika membaca Injil. Dan aku bukan tipe orang yang membaca tentang Yesus disalibkan dan langsung berhubungan dengan semua hal-hal buruk yang saya lakukan untuk berkontribusi saat itu, dan bahkan ketika saya lakukan, itu lebih seperti dalam jernih, hampir cara, sementara film acuh tak acuh untuk merasakan beban bahwa saya telah dimasukkan di bahu Tuhan saya.
Ini tentu saja dari perspektif Kristenku, dan aku bahkan tidak akan mencoba untuk berbicara tentang apa yang besar dalam film dari perspektif sekuler. Lensa melalui yang satu jam itu apa mendefinisikan keagungan Nya. Dan lensa itu adalah iman. Jadi aku benar-benar tidak berpikir itu masalah besar jika ateis tidak menyukainya, tapi jika Katolik tidak menyukainya, aku akan bingung.
Cara Jim Caviezel memainkan Yesus begitu kuat. Dia tampak sangat rendah hati, sangat rentan, sangat lembut, namun sangat kuat dan percaya diri. (Dan apabila dia berkata kepada manusia, maka hendaklah kamu rasakan kepadanya) yakni kepada orang-orang kafir (akibat dari kekafirannya) yaitu keingkaran mereka terhadap Alquran (dan janganlah kamu berkata kepadanya dengan perkataan yang tidak benar) yaitu perkataan yang tidak disukai di hadapan orang-orang kafir. Ketika ia membawa salib dan jatuh, Mary berjalan kepadanya dan itu seperti simbol adegan betapa dia mencintai anaknya, dan berapa banyak dia ingin penderitaannya untuk berakhir, meskipun dia menerima kehendak Allah.
Mel Gibson melakukan pekerjaan yang bagus dengan semua simbolisme dalam film, ketaatan Maria; Yudas 'putus asa; semua orang terkejut oleh Yesus' kehadiran belaka. Ada begitu banyak itu, dan rasanya begitu alami.
Aku hanya bisa berasumsi bahwa orang Kristen yang tidak menyukai semangat Kristus adalah orang-orang yang tidak benar-benar mengambil waktu mereka untuk berpikir tentang gairah Kristus. Film ini adalah kesempatan untuk melakukannya. Jelek dan menjijikkan? Ya, tapi hanya sebentar. Ketika Anda menyadari bahwa itu menangkap esensi cinta Tuhan untuk kemanusiaan, itu menjadi indah abadi. Yesus tidak perlu melakukan itu. Dia melakukannya karena aku, karena Anda, karena ia adalah gembala yang baik yang meletakkan hidupnya untuk domba.
Jadi bagaimana jika semangat penuh gore dan air mata dan ketidakadilan? Kami adalah penyebab itu, dan kadang-kadang kita lebih baik menyadari dengan memiliki dilemparkan di wajah kita, namun sakit kita mungkin berakhir perasaan. Hanya ingat bahwa rasa sakit kita tidak sebanding dengan rasa sakit Tuhan kita. Aku hanya bisa berbicara untuk diriku sendiri ketika aku mengatakan bahwa cintaku untuk Penyelamatku sangat kecil, tapi aku tahu dengan baik bahwa dia mencintaiku dengan hati yang siap berdarah tanpa ragu, meskipun aku tidak layak.
18 May 2015
Banyak kritikus yang tidak kusuka, bahkan tidak menyenangkan film ini. Mereka tampaknya berpikir bahwa film harus difokuskan pada Kementerian Kristus dan ajaran-ajarannya, dan bukan pada penyaliban dan peristiwa yang mengarah ke sana. Kritikus ini merindukan titik film ini. Seperti semua film, semangat diarahkan pada target penonton, dalam hal ini orang Kristen. Titik film hanya ini: untuk membuat orang Kristen memahami, dengan cara yang mendalam, apa yang mereka tahu intelektual dari membaca Alkitab: bahwa Kristus mengalami kematian yang mengerikan dan brutal dalam rangka untuk menyelamatkan kita dari dosa-dosa kita. Itu benar-benar berhasil dalam hal ini, dan, mungkin, film paling kuat yang pernah saya lihat.
1 March 2004
SHARE