Rating: The Pianist

0

The Pianist

Pianis

Tahun

2002

Negara

United Kingdom, France, Poland, Germany

Tanggal Rilis

May 24, 2002

Sutradara

Roman Polanski

Bahasa

English | German | Russian

Genre

Biography, Drama, Music, War

Durasi

150 min / 2:30

Rating Film

Rating anda 0

9/10 711027
Beri rating

Sinopsis Film

Seorang musisi Polandia Yahudi berjuang untuk bertahan hidup kehancuran ghetto Warsawa dari Perang Dunia II.

Rating Film

Rating anda 0

9/10 711027 The Pianist

Trailer Film

Aktor

Aktor (94)
...

Wladyslaw Szpilman

...

Dorota

...

Henryk

...

Mother

Frank Finlay

...

Father

Jessica Kate Meyer

...

Halina

Julia Rayner

...

Regina

Wanja Mues

...

SS Slapping Father

...

Mr. Lipa

Nomi Sharron

...

Feather Woman

Anthony Milner

...

Man Waiting to Cross

Lucy Skeaping

...

Street Musician (as Lucie Skeaping)

Roddy Skeaping

...

Street Musician

Ben Harlan

...

Street Musician

Thomas Lawinky

...

Schutzpolizei

Joachim Paul Assböck

...

Schutzpolizei

Roy Smiles

...

Itzak Heller

Paul Bradley

...

Yehuda

Daniel Caltagirone

...

Majorek

Andrzej Blumenfeld

...

Benek

Darian Wawer

...

Child at the Wall

Zbigniew Zamachowski

...

Customer with Coins

Lejb Fogelman

...

Customer with Coins

Detlev von Wangenheim

...

SS Officer (as Detlev Von Wangenheim)

Popeck

...

Rubenstein (as Popek)

Zofia Czerwinska

...

Woman with Soup

Emilio Fernandez

...

The Soup Snatcher

Udo Kroschwald

...

Schultz

Uwe Rathsam

...

SS Shooting the Woman

Joanna Brodzik

...

Woman Shot in the Head

Katarzyna Bargielowska

...

Wailing Woman

...

Woman with Child

John Bennett

...

Dr. Ehrlich

Cyril Shaps

...

Mr. Grün

Wojciech Smolarz

...

Boy with Sweets

Lech Mackiewicz

...

Fellow Worker

Ruth Platt

...

Janina

Frank-Michael Köbe

...

SS Shooting Benek (as Frank Michael Köbe)

Torsten Flach

...

Zig Zag

Peter Rappenglück

...

SS Making a Speech

Ronan Vibert

...

Janina's Husband

Krzysztof Pieczynski

...

Gebczynski

...

Neighbour

Valentine Pelka

...

Dorota's Husband

Andrew Tiernan

...

Szalas

Tom Strauss

...

Dr. Luczak

...

Captain Wilm Hosenfeld

Cezary Kosinski

...

Lednicki

Grzegorz Artman

...

Adam Bauman

...

Pawel Burczyk

...

Polish Workman

Zbigniew Dziduch

...

Nina Franoszek

...

Polish Woman

Jerzy Góralczyk

...

(as Jerzy Goralczyk)

John Keogh

...

Polish Officer

Jaroslaw Kopaczewski

...

Patrick Lanagan

...

Dmitri Leshchenko

...

Russian Soldier (as Dymitr Leszczenko)

Dorota Liliental

...

Rafal Mohr

...

Schutzpolizei

Andrzej Pieczynski

...

Prisoner

Morgane Polanski

...

Girl

Norbert Rakowski

...

Piotr Siejka

...

Viola Szen

...

(as Weronika Szen)

Andrzej Szenajch

...

Tomasz Tyndyk

...

Andrzej Walden

...

Zbigniew Walerys

...

Maciej Winkler

...

Tadeusz Wojtych

...

Andrzej Zielinski

...

Maurycy Zylber

...

German Film Crew

Xawery Zylber

...

Tomasz Ciszewski

...

Jew

Rafal Dajbor

...

Soldier

Roman Garbowski

...

(uncredited)

Anna Gryszka

...

Woman in Ghetto

Adrian Hood

...

Piano Buyer

Ryszard Kluge

...

Jew Working on the Bulding Site

Maciej Kowalewski

...

SS Officer

Ireneusz Machnicki

...

SS Officer

Pawel Malaszynski

...

Man in Ghetto

Adam Malecki

...

German Soldier in the Ghetto

Aleksandra Nizynska

...

Girl

Axel Prahl

...

German Soldier - Rummage Bags

Dagmara Sieminska

...

Women in Ghetto

Izabella Szolc

...

Women in Ghetto

Dawid Szurmiej

...

Man in Ghetto

...

Young Gestapo

Jacek Wolszczak

...

Man in Ghetto

Pawel Zdun

...

(uncredited)

Film Serupa

Beach Road Chetan
7/10    Drama
American Horror Story
8/10    Drama, Horror, Thriller
The Rising Hawk
6/10    Action, Drama, History
The I-Land
5/10    Adventure, Drama, Mystery, Sci-Fi
Baaji
6/10    Drama, Mystery, Thriller
Surviving R. Kelly
8/10    Crime, Documentary, Music
Tree of Blood
6/10    Drama
The Twilight Saga: Eclipse
5/10    Action, Adventure, Crime, Drama, Fantasy, Mystery, Romance, Sci-Fi, Thriller

Ulasan Penonton

1 November 2004

Bagus, menyedihkan, tapi sempurna

Man, aku tidak bisa mendapatkan film ini keluar dari kepalaku. Hal ini sangat jarang bahwa film dapat mempengaruhi saya cara "The Pianst" lakukan. Film terakhir yang melakukan itu adalah "Casino". Aku benar-benar lelah ketika aku sedang menonton film. Saat itu hampir tengah malam, jadi aku berpikir bahwa aku akan mulai menonton dan aku akan menyelesaikannya di pagi hari. Benarkah? Tidak, aku tidak berhenti melihatnya. Aku tidak bisa menghentikannya. Aku hanya ingin melihat apa yang akan terjadi selanjutnya. Aku menangis selama "Schindler List", aku menangis dalam film ini. Semua yang terjadi di film ini sangat menyedihkan. Adrien Brody melakukan pekerjaan yang luar biasa dalam film ini. Saya akan sangat merekomendasikan film ini. Terutama jika kau Penggemar Sejarah. Tolong, saya pikir film ini harus berada di Top 10 Film Terbaik Sepanjang Masa.
Aku melihat di papan pesan Anda tahu dan beberapa komentar pengguna lain yang tidak menikmati film ini banyak, mereka mengkritik Adrien Brody kinerja dan mengatakan bahwa dia membosankan dan hanya menunjukkan emosi yang mudah untuk bertindak. Kumohon, kau pasti bercanda. Orang ini menggambarkan total perasaan putus asa, sendirian, menjadi dibenci. Aku pernah audisi di SMA seperti ini untuk melihat apakah aku bisa berimprovisasi, dan cara saya membayangkan perasaan ini seperti dalam dodgeball di mana Anda tidak memiliki orang lain dan kau satu-satunya yang tersisa berdiri, namun di tim lain ada 20 orang besar yang hanya menunggu untuk memenggalmu. Adrien tidak bisa melakukan pekerjaan yang lebih baik, aku begitu ketakutan untuknya dan menangis untuknya selama seluruh film sementara dia hanya satu pelarian.
Roman Polanski sebagai direktur, ia sendiri melarikan diri teror menjadi tahanan di Holocaust, namun ia kehilangan ibunya dan anggota keluarga lainnya. Ya, saya yakin film ini pasti sulit untuk kembali membuat untuknya, tapi dia mungkin satu-satunya direktur yang bisa melakukan film ini sebagai brilian seperti yang dia lakukan. Dia membuat cerita ini dan membuatnya begitu efektif, Aku menelepon ibuku dan mengatakan bahwa aku mencintainya begitu banyak karena kita mengambil begitu banyak hal untuk diberikan. Benar, Ini bukan tahun 1930-an atau 40-an, dan kita di Amerika. Tapi itu masih menakutkan untuk berpikir bahwa manusia mampu yang banyak kebencian dan begitu brutal untuk manusia lain.
Perang Dunia II adalah salah satu yang paling menakutkan perang dalam sejarah, jika Anda membaca lebih banyak tentang Holocaust, Anda mendapatkan lebih banyak ke dalamnya dan Anda harus. Jika Anda tidak tertarik, kemudian menonton film ini. Ini adalah harus melihat, jika tidak bagaimana lagi kita akan belajar dari kesalahan kita? Pianis adalah kisah yang indah dan sangat gelap tentang seorang pria dan perjuangan untuk bertahan hidup. Ending begitu kuat dan bergerak untuk mengetahui bahwa kadang-kadang satu orang dapat membuat perbedaan dalam kerumunan begitu banyak dan saya tidak berbicara tentang karakter Adrien Brody. Anda akan melihat apa yang saya maksud.
10/10

28 April 2003

Sebuah film menakjubkan

Pianis adalah kisah nyata Wladyslaw Szpilman, pada saat itu pianis paling diakui Polandia yang hidupnya berubah selama pendudukan Warsawa dimulai pada tahun 1939. Film ini berlangsung beberapa tahun dan memetakan banyaknya percobaan pribadinya selain menyediakan perspektif dari keluarganya, kelompok pemberontak dan simpatisan.
Brilian disutradarai oleh Roman Polanski dan dibintangi Adrien Brody yang luar biasa, Pianisyang terikat untuk garner perbandingan ke Daftar Schindler, untuk alasan yang jelas. Namun serupa materi subjek, pendekatan berbeda. Sementara Schindler Daftar difilmkan dalam indah, hitam renyah dan putih yang ditawarkan banyak gambar yang luar biasa, pianis itu difilmkan dengan hampir berwarna asin. Schindler Daftar menampilkan apa yang telah dikatakan sebagai pahlawan rumit. Oskar Schindler menyelamatkan banyak orang Yahudi, tapi tidak tanpa melawan setan materialistis sendiri dulu. Szpilman Pianis's adalah karakter simpatik seluruh. Penderitaannya putus asa, dan iblis yang dia perjuangkan adalah karena kesalahannya sendiri dalam bertahan hidup dalam pertarungan yang akhirnya berubah menjadi sebuah primal will untuk hidup.
Polanski tak mau berbagi kesedihan dengan filmnya. Adegan mengerikan antara Nazi dan Yahudi Warsawa lebih menakutkan dan mengerikan daripada ketegangan horor yang pernah kulihat dalam beberapa waktu, mungkin pernah. Penghinaan dan kerugian yang lengkap adalah memilukan. Dalam beberapa adegan, Yahudi berbaris di tengah malam dan mengalami baik penyiksaan atau kematian. Dalam satu kasus, Seorang Wanita meminta seorang perwira Nazi, "apa yang akan terjadi pada kita?"dan langsung ditembak titik kosong di kepala. Kamera tidak bergeming atau menundukkan semua kekejaman ini.
Penyebutan harus dibuat dari penampilan Brody. Setelah sebelumnya hanya melihat Brody dalam dua film lain, Spike Lee " Summer of Sam "and Terrence Malick's" The Thin Red Line " (bagian yang seharusnya menjadi peluncurannya menjadi bintang sebelum bagiannya sayangnya dipotong drastis) aku tahu potensinya luar biasa. Setelah kemenangan Oscar-nya, aku melihat film ini dengan lebih banyak kritik dari yang biasanya saya miliki dan dia pasti tidak mengecewakan. Dia melampaui harapan saya. Transformasi fisiknya menakjubkan, tapi yang lebih penting, ia menyampaikan kesedihan orang ini gemetar baik - baik dalam kedua verbal dan non-verbal konteks. Ini akan sangat menarik untuk melihat peluang macam apa peran ini akan mampu membayarnya, dan jenis peran Dia akan menerima.
Sesuatu yang layak disebut adalah efek film ini telah pada penonton dengan siapa aku melihat film ini. Biasanya, ketika film berakhir, hardcore file seperti saya akan tinggal dan menonton kredit secara keseluruhan mereka. Para penonton berdiri dan pergi, biasanya ke chagrin dari penggemar yang tersisa. Ini adalah salah satu dari beberapa kali saya telah melihat film di teater di mana tidak satu orang berdiri untuk meninggalkan selama kredit akhir. Tidak sampai lampu rumah datang pada akhirnya orang mulai bubar. Secara pribadi, aku hightailed itu keluar dari Teater kedua lampu datang karena tidak hanya wajahku berantakan dari menangis selama film (Tammy datang ke pikiran) tapi aku punya ini luar biasa untuk rilis emosional, jadi ketika saya mencapai mobil saya duduk dan selama sekitar lima menit. Sudah bertahun-tahun sejak aku menonton film yang membuatku kesal sejauh itu. Sebaliknya, sambil membahas film ini dengan saudara saya, (seseorang yang mencintai film sebanyak dan memiliki selera yang sama seperti yang saya lakukan) dia menyebutkan bahwa sementara ia berpikir film ini sangat baik, dia tidak secara emosional effected seperti aku. Setelah memikirkan hal ini selama beberapa hari, aku menyadari perbedaannya: musik. Sebagai penggemar musik klasik dan musisi terdahulu, pikiran untuk tidak bisa menikmati, apalagi memainkan musik yang kau sukai adalah salah satu yang tragis. Kemudian luapan emosional yang datang ketika Lu kembali ke sana-kagak ada kata-kata untuk menggambarkan betapa intens itu . Tidak memiliki apresiasi yang sama untuk genre musik ini, seseorang akan mampu bersimpati dengan kesengsaraan fisik dan emosional, tapi mungkin tidak dalam arti Musik.
Pianis itu benar-benar sebuah film yang menakjubkan. Aku terpaku dari awal hingga akhir dan secara emosional dipengaruhi sehingga aku tak bisa mempertimbangkan untuk menulis ulasan hingga seminggu kemudian. Setelah mengatakan itu, saya mengajukan ini jauh dengan daftar film saya yang meliputi Schindlers List dan Philadelphia, sebagai film yang saya cintai tetapi tidak dapat rewatch untuk waktu yang lama setelah akibat intens mereka emosional konten.
-- Shelly

27 March 2003

A haunting film, salah satu bahwa Anda tidak akan lupa

Aku ingat ketika film ini keluar aku masih bersikeras melihatnya. Aku punya firasat yang terbentuk sebelumnya bahwa akan menjadi beberapa film Holocaust heroik Yahudi lainnya di mana kemenangan yang baik atas kejahatan dan di antara kita akan melihat beberapa kekejaman brutal dilakukan oleh Jerman untuk menambahkan beberapa rasa.
Betapa salahnya aku.
Ini adalah salah satu film terbaik yang pernah saya lihat dan apa yang saya lakukan untuk saya saya tidak bisa menggambarkan dalam kata-kata. Tapi singkatnya, itu pindah saya, membuat saya menangis, membuat saya merasa seperti aku berada di ghetto Polandia di tahun 1940, dan akhirnya membuat saya mencium trotoar sebagai aku berjalan keluar dari Teater dan Tuhan bahwa saya hidup di masyarakat bebas yang saya lakukan.
Roman Polanski telah membuktikan bahwa dia adalah sutradara besar dengan film-film seperti Chinatown dan bayi Rosemary tapi ini adalah pencapaian tertingginya. Saya pikir fakta bahwa ini memenangkan penghargaan itu pada tahun ini Oscar berjalan jauh untuk memvalidasi kecemerlangan film ini. Saya percaya bahwa Oscar dicurangi untuk sebagian besar bagian dan film dan aktris dan kemenangan seperti itu didasarkan pada pedigree mereka atau asosiasi bisnis dari apa pun, sehingga ketika memenangkan Aktor Terbaik dan sutradara dan diadaptasi skenario tahun ini, memberitahu Anda bahwa itu harus memenangkan gambar terbaik tapi Weinsteins tampaknya memiliki mantra lebih dari semua orang, oleh karena itu ambillah Chicago top. Maaf untuk penindasan di sini tapi ketika Anda membandingkan "film" seperti Chicago untuk sebuah karya seperti pianis, ada benar-benar salah satu pemenang cut yang jelas. Mereka menyerahkan patung ke film yang salah.
Pianis mengikuti dan datang pemain piano Wlad Spielzman dari hari-harinya sebagai pahlawan lokal ke tahanan perang sampai waktunya di ghetto, bertahan hidup hanya dengan kebaikan orang asing. Saya pikir banyak orang telah menyentuh ini sebelumnya tapi apa yang membuat film ini begitu menakjubkan dan kerajinan baik adalah karena Spielzman adalah seorang pria yang kita semua bisa berhubungan dengan. Dia bukan pahlawan, dia bukan seorang pemberontak dan dia bukan tipe kamikaze yang ingin dan bernafsu balas dendam. Dia adalah orang yang sederhana yang melakukan segala sesuatu dalam kekuasaannya untuk tetap hidup. Dia adalah seorang pria putus asa dan ketakutan untuk hidupnya dan ingin tinggal serendah mungkin. Hanya dari bantuan yang didapatkannya dari orang lain dia bisa bertahan hidup, bernapas, makan dan bersembunyi. Dan ini adalah bagaimana saya berhubungan dengannya. Jika dalam posisinya, bagaimana reaksiku? Persis seperti yang dia lakukan. Orang ini telah mengambil segalanya darinya. Penghidupan, keluarganya, kebebasannya dan hampir hidupnya. Tidak ada waktu untuk bersikap sok pahlawan di sini. Adrien Brody mewujudkan semangat Spielzman dan kemenangannya di Oscar tahun ini adalah salah satu momen paling membahagiakan yang pernah kulihat dalam perayaan. Pidatonya bahkan lebih baik tapi itu topik lain kali.
Pada akhirnya itu adalah bakat musiknya yang mungkin menyelamatkan hidupnya dan adegan terakhir yang dia miliki dengan tentara Jerman adalah salah satu yang paling emosional galvanisasi adegan yang pernah saya saksikan. Dengan dialog yang sangat sedikit, itu di mata, wajah, mulut dan suara yang berpadu di seluruh ruang kecil mereka yang memberitahu Anda semua yang perlu anda ketahui. Saya pikir itu adalah adegan ini yang memenangkan Brody Oscar nya. Ini adalah salah satu pertunjukan hebat sepanjang masa.
Aku pikir Polanski berbicara dari hati di sini. Dia telah mengambil palet kenangan dan amalgamated mereka dengan apa yang telah ia baca dan memberi kita salah satu film terbaik dari generasi kita dan yang lain. Saya pikir pianis akan turun sebagai salah satu film terbaik ABAD ini dan ketika semua dikatakan dan dilakukan, Chicago akan terlupakan cara orang biasa dilupakan dan ketika orang berbicara tentang film pianis, mereka akan melakukannya dengan hormat dan hormat. Ini adalah karya sinematik.
10 dari 10

Show More

Tinggalkan Balasan