Rating: The Raid 2: Berandal

0

The Raid 2: Berandal

Serbuan Maut 2: Berandal

Tahun

2014

Negara

Indonesia, United States

Tanggal Rilis

January 21, 2014

Sutradara

Gareth Evans

Bahasa

Indonesian | Japanese | English

Genre

Action, Crime, Thriller

Durasi

150 min / 2:30

Rating Film

Rating anda 0

8/10 108751
Beri rating

Sinopsis Film

Hanya sebentar setelah serangan pertama, Rama menyamar dengan preman Jakarta dan berencana untuk menghancurkan sindikat dan mengungkap korupsi dalam kepolisian.

Dia pikir itu sudah berakhir. Setelah berjuang keluar dari sebuah bangunan yang penuh dengan gangster dan orang gila-pertarungan yang meninggalkan tubuh polisi dan gangster menumpuk di lorong – rookie polisi Jakarta Polisi pikir itu dilakukan dan ia bisa melanjutkan hidup normal. Dia pasti salah. Tangguh meskipun mereka mungkin telah, Rama lawan dalam bangunan Naas itu tidak lebih dari ikan kecil berenang di kolam jauh lebih besar dari yang pernah dia impikan. Dan kemenangannya atas goreng kecil telah menarik perhatian predator semakin jauh naik rantai makanan. Keluarganya dalam bahaya, Rama hanya punya satu pilihan untuk melindungi anak dan istrinya yang masih bayi: dia harus menyamar untuk memasuki dunia bawah kriminal sendiri dan naik melalui hirarki kekuatan yang bersaing sampai itu menuntunnya kepada politisi korup dan polisi menarik tali di puncak tumpukan. Maka Rama memulai pengembaraan baru kekerasan, perjalanan yang akan memaksa dia untuk menyisihkan hidup dan sejarah sendiri dan mengambil identitas baru sebagai pelaku kekerasan “Yuda.”Di penjara ia harus mendapatkan kepercayaan diri Uco-anak dari geng terkemuka-untuk bergabung dengan geng sendiri, meletakkan hidupnya sendiri di baris di putus asa Semua-atau-apa gambit untuk membawa seluruh busuk perusahaan untuk mengakhiri.

Rating Film

Rating anda 0

8/10 108751 The Raid 2: Berandal

Trailer Film

Aktor

Aktor (72)
...

Rama

...

Uco

...

Bangun

...

Eka

...

Bejo

Cecep Arif Rahman

...

The Assassin

...

Alicia 'Hammer Girl'

...

Baseball Bat Man

Ryûhei Matsuda

...

Keichi

...

Hideaki Goto

...

Ryuichi

...

Prakoso

...

Bunawar

...

Reza

...

Topan

...

Benny

...

Mediator

...

Andi

...

Jhonny

Henky Solaiman

...

Father (as Hengky Solaiman)

Haryadi Anwar

...

Prison Warden

Pong Harjatmo

...

Commissioner (as Pong Hardjatmo)

Aditya Antika

...

Joanna

Patty Sandya

...

Karaoke Girl #2 (as Patria Sandya Mustika)

Tegar Satrya

...

Bowo

Fikha Effendi

...

Isa

...

Accountant

Mulyadi Marlon

...

Bunawar's Men

Hari Pratama Lubis

...

Bunawar's Men

Suwardi

...

Bunawar's Men

Ardani

...

Police Precinct Cop #1

Ferouz Ahmad Fero

...

Police Precinct Cop #2

Warsono

...

Police Precinct Cop #3

Simon Pitta

...

Police Precinct Cop #4

Raffa Putra R.

...

Angga

M. Thahir Alrafi

...

Baby Angga (as Thahir Alrafi M.)

Kenny Mayang Sari

...

Receptionist

Nabil Alata

...

Bangun's Men

Makmur Effendi

...

Bangun's Men

M. Bagus

...

Bangun's Men

Suradi Tanadi

...

Goto's Men

M. Henry Sulaeman

...

Dadit

Nancy Gratia Cycling

...

Dildo Girl

Ardi

...

Joki

Herlina

...

Junkie 1

Muhammad Rizky

...

Junkie 2 (as M. Rizky)

Cheppy Haryadi

...

Eka's Guard

Aira Sondang

...

Eka's Guard

Raja Khalid

...

Security

Edi Tambudho

...

Prakoso's Target

Dicky Syahputra

...

Baseball Bat Man's Target

Thamrin Sutra

...

Informant

...

Sugar Cane Target

Saifan Nur

...

Taxi Driver

Kusyantono

...

Windscreen Guy

Adi Ariyono

...

Driver

M. Anom Perkasa

...

Shooter

Kristian Agung

...

Car Fighter

Safaringga

...

Car Fighter

Yolla Primadona Jampil

...

Car Fighter

Zuli Silawanto

...

Car Fighter

Asep Haerudin

...

Parked Car Man

Fihrin Jerry

...

Forensics

Fajar

...

Washroom Attendant

Alain O.

...

Wahyu

Taufik Arrahman

...

Bejo's Man

Kho Michael

...

Club Fighter

Udeh Nans

...

Motorider (as Udeh Putralaga)

Peter Pastimoore

...

Subway Train Fighter

Hanata Rue

...

Subway Train Fighter

Famisa Yusuf

...

Warehouse Fighter #4

Film Serupa

Aadai
6/10    Drama, Thriller
Lara Croft: Tomb Raider
6/10    Action, Adventure, Fantasy, Thriller
La Bestia
Mystery, Short, Thriller
Memento
8/10    Mystery, Thriller
Enemy Within
4/10    Action, Drama, History
Goosebumps
8/10    Family, Fantasy, Horror, Mystery, Thriller
Trauma Therapy
4/10    Thriller
Mayfair
6/10    Action, Crime, Drama

Ulasan Penonton

29 March 2014

Salah satu yang terbaik seni bela diri film yang pernah !

Raid: Redemption adalah seperti sukses dan dianggap oleh banyak orang sebagai salah satu film aksi terbaik tahun 2012, dan sekuel kemungkinan untuk mengakhiri tahun 2014 sebagai film aksi terbaik tahun ini. Ini cukup jauh berbeda dari film pertama, yang satu ini benar-benar ada sebuah cerita. Film ini adalah kombinasi yang hebat dari sebuah film gangster dengan sangat terkoordinasi dengan seni bela diri yang sangat baik.
Direktur Gareth Evans adalah masterful di film laga yang luar biasa, mungkin lebih baik daripada semua direksi Hollywood bekerja sekarang. Ini adalah inspirasi bagaimana ia berhasil membuat adegan pertarungan yang luar biasa, dan kejar-kejaran mobil dengan anggaran yang terbatas. Pemain yang baik dalam menyampaikan yang baik, dialog cukup baik, koreografi yang spektakuler! Belum lagi sinematografi yang tak terlupakan yang secara brilian dikelola oleh orang-orang yang tahu apa yang mereka lakukan.Satu-satunya downside adalah mungkin waktu berjalan yang bisa telah dipersingkat 15-20 menit, tetapi Anda masih akan selalu terhibur selama menonton film ini.
Secara keseluruhan, serangan 2 bisa dibilang salah satu yang terbaik sekuel pernah, dan bahkan salah satu yang terbaik seni bela diri film yang pernah. Hal ini unggul dari pendahulunya dalam hal cerita menceritakan, mengingat waktu berjalan, dan koreografi juga cukup baik dari yang sudah tak terlupakan bergerak pada yang pertama. Ia memiliki lebih banyak tindakan dan kekerasan daripada yang sebelumnya, meskipun sedikit tindakan persentase-bijaksana. Ini akan membuat Anda di tepi kursi Anda. Ini memiliki segala sesuatu yang sempurna seni bela diri film harus memiliki, dan layak untuk dianggap sebagai salah satu yang terbaik di genre nya. Saya berharap bahwa direktur Gareth Evans akan membuat lebih banyak film dengan anggaran yang lebih tinggi untuk menunjukkan kepada dunia potensi sebenarnya sebagai direktur, dan itu akan menjadi besar untuk memilikinya menampilkan Ijaui Wakais, yang bisa menjadi ikon untuk tahun yang akan datang.

28 March 2014

Film yang paling ditunggu-tunggu dalam hidupku, dan itu benar-benar memenuhi harapan-harapan

Catatan: Check me out sebagai "penggemar film Asia" di YouTube, di mana saya meninjau ton film Asia.
Penyerbuan 2: Berandal (2014) (Indonesia Action).
Ditilik tanggal 28 Maret di bioskop Regal E-Walk di jantung kota New York.
Setelah selamat dari penyerangan gedung apartemen, Ako Uwais menyamar untuk menjatuhkan sebuah sindikat kejahatan Indonesia yang bermusuhan dengan suku yakuza di Jakarta. Hal-hal di luar kendali dan semuanya pergi ke neraka. Itu intinya.
Pertarungan adalah gambaran utama dari film ini. Seni bela diri Kadang-kadang kurang dihargai karena kritikus cenderung mengecilkan kesenian yang mendalangi rangkaian perkelahian. Dalam beberapa hal itu seperti pementasan tarian yang kompleks dengan pertunjukan yang sangat sulit oleh bakat fisik yang telah menghabiskan seluruh hidup mereka menyempurnakan keahlian mereka. Dalam banyak kasus itu bisa lebih menantang daripada melaksanakan saat dramatis yang baik. Dengan mengatakan, "serangan 2" adalah balet indah kematian dengan berbagai luar biasa urutan tindakan terampil yang memiliki ground, realistik terasa kepada mereka. Sulit untuk dijelaskan, tetapi meskipun tindakan gila ada sangat sedikit angkuh sekarang. Koreografi di sini adalah beberapa terbaik yang pernah menempatkan pada film.
Tidak ada pertanyaan bahwa Uwais saat ini bintang seni bela diri terkemuka, dan ada tentu tidak ada pertanyaan bahwa Gareth Evans adalah pemimpin tindakan terbesar di planet ini. Orang ini jenius dalam hal visual mengungkapkan aksi jelas, peniup kamera. Orang ini tidak pernah mengarahkan urutan kejar-kejaran mobil dalam hidupnya, namun upaya pertamanya mengesankan. Aku melihat kamera yang sedikit lebih gemetar dalam film ini ketika dibandingkan dengan pendahulunya, tapi orang dapat melihat segala sesuatu sehingga tidak masalah. Evans juga pro untuk menciptakan sebuah kresendo dari tindakan di mana setiap pertarungan tampaknya outdo yang sebelumnya. Ini menghasilkan yang benar-benar mendebarkan jam terakhir yang akan turun dalam sejarah.
Kekerasan " Razia 2 "besar" untuk film aksi PG-13. Beberapa kritikus sudah merengek tentang pembunuhan grafis, tapi ini adalah orang-orang yang sama yang mengeluarkan rating persetujuan 90% untuk film dengan aksi yang tidak kompeten dan tidak ada akhir – *batuk* "The Hunger Games 2: Menangkap Api" (2013) *batuk*. Gore di "The Raid 2" bukan hanya sekadar dilemparkan secara acak. Ini adalah konsekuensi logis dari situasi dan karakter, dan diterapkan dalam cara yang sangat kreatif. Saya telah mendengar bahwa Evans hanya dipaksa untuk memotong beberapa "frame" karena tinjauan MPAA, tapi aku tidak tahu yang Frame mereka karena sekarang terkenal membunuh adalah hadir dalam penuh, kemuliaan tak kenal lelah.
Anggaran $ 4,5 juta bahkan lebih besar "Persetan denganmu" untuk film Hollywood besar "The Raid 2" memiliki tindakan yang lebih mendebarkan daripada setiap $100+ juta film superhero yang pernah saya lihat . . . kurang dari 4,5% dari biaya. Ini hampir tidak bisa dipercaya apa yang orang-orang ini dapat lakukan dengan anggaran yang terbatas.
Mengingat kualitas luar biasa tindakan, waktu berjalan 148 menit memberikan tekanan pada cerita untuk mempertahankan momentum antara kekerasan. Pertama" Raid " menerima banyak kritik yang menegaskan cerita umum dan karakter tidak berkembang, tapi saya merasa bahwa itu tetap mendirikan sebuah "merasa" untuk karakter tanpa kebutuhan untuk eksposisi panjang. Bahwa "merasa" dapat menambahkan sedikit untuk sebuah film aksi. "Penyerbuan 2" menghabiskan lebih banyak waktu menetapkan premis, yang hasilnya dalam beberapa plot dan pengembangan karakter. Ia mencoba untuk melakukan ini dengan memakai template gangster generik dan mengisinya dengan kejahatan sprawl saga yang menerapkan banyak karakter. Ini pada dasarnya" papan catur " setup mana banyak potongan pertama kali dimasukkan ke dalam tempat, memungkinkan untuk banyak kemungkinan konfrontasi. Penampil oleh karena itu dapat menikmati saat ketika serangan bagian tertentu dan mencatat yang lain, mengungkapkan hasil yang sebenarnya di tengah-tengah kemungkinan yang tak terhitung jumlahnya.
Aku benar-benar menyukai beberapa karakter pendukung dalam hal ini, dan benar-benar merasa sedikit sedih ketika mereka meninggal (bahkan beberapa penjahat!). Saya sedikit kecewa bahwa baik "Gadis Palu" dan Bat Man bisbol hanya diberikan beberapa adegan, tetapi mereka pasti mengesankan. Aku benar-benar menyukai saat singkat di mana gadis Hammer mengambil palu nya di rak bar. Itu sedikit kekanak-kanakan dan polos, seperti dia akan keluar untuk bermain dengan teman-teman. Ini singkat, split-detik dapat berkomunikasi banyak tentang karakternya.
Saya kira itu membantu untuk sudah menjadi penggemar aktor dan aktris di sini, karena ada sejumlah akrab wajah dari kedua industri film Indonesia dan Jepang. Tak perlu dikatakan, pertunjukan adalah yang terbaik. Aktor-aktor Jepang memiliki saat-saat kecil mereka, tetapi mereka bisa telah diberikan lebih untuk melakukan dalam hal ini. Mungkin "Serangan 3" akan memberi mereka lebih banyak waktu dalam sorotan.
Secara keseluruhan, "serangan 2"adalah film aksi yang sangat memuaskan yang membenarkan Hippe nya setelah hanya satu melihat. Sangat spektakuler.

27 January 2014

The Raid 2 : Sundance Edition

Dikatakan, ini adalah Sundance Edition; sangat brutal dan kekerasan yang tidak dipotong. Sangat menakjubkan untuk mendengar bagaimana editing baru saja selesai (pada hari Minggu) hanya beberapa hari sebelum pemutaran pertama (pada hari Selasa)untuk Sundance. Tingkat harapan untuk melebihi serangan itu penebusan tidak akan mengecewakan setiap pecandu aksi. Rentetan set-aksi dari penjara berlumpur (tidak terkontrol) untuk beberapa orang yang mati dengan penggunaan tongkat bisbol dan sepasang cakar palu (dengan suara Close-up gore yang hanya bisa menyaingi film horor), mobil fantastis yang mungkin menjadi salah satu koreografi terbaik dalam adegan akhir-akhir ini dan membuat kesal Anda.
Alur ceritanya tak asing dengan" storyline", tapi ada momen yang membingungkan dari beberapa karakter yang membantu mendorong aspek emosional (terutama dari karakter utama ketenangan jiwa) berhubungan kembali dengan keluarganya. Memang terasa sedikit berombak dalam adegan-adegan tertentu tapi, untuk 2 1/2 film hr, itu benar-benar terbang oleh.
Adegan pertarungan final benar-benar kalah dalam serangan pertama. Sejujurnya, itu benar-benar menjadi momen di tempat dudukmu. Sebagai Direktur menjelaskan alasan dia membuat film seperti itu selama Q&A, (paraphrasing) "saya ingin membuat film yang saya ingin lihat dan mudah-mudahan akan ada beberapa ratus orang yang akan menikmatinya juga."

Tinggalkan Balasan