The Raid: Redemption

Serbuan Maut
2011, Indonesia, France, United States, Action, Thriller
Cari films
8
/ 1
IMDB
8
/ 192261
Put your rating
Thanks for your vote
1 appraisals
Short info

Sebuah tim S. W. A. T. menjadi terjebak dalam rumah petak yang dijalankan oleh seorang mafia kejam dan pasukannya dari pembunuh dan preman.

Di Jakarta, Indonesia, Letnan Wahyu mengatur invasi sebuah apartemen yang merupakan rumah aman dari obat kuat dan kejam lord Tama dan gengnya. Tim SWAT istirahat di gedung tapi satu pengintai melihat dan memperingatkan para gangster dan pasukan polisi terjebak di lantai tujuh. Mereka belajar bahwa Letnan Wahyu tidak memberitahu atasannya tentang operasi. Sekarang polisi harus berjuang dengan amunisi terbatas melawan gangster bersenjata dan berbahaya.

3 reviews
SHARE
Actors
Iko Uwais
Rama
Joe Taslim
Jaka
Donny Alamsyah
Andi
Yayan Ruhian
Mad Dog
Pierre Gruno
Wahyu
Ray Sahetapy
Tama
Tegar Satrya
Bowo
Iang Darmawan
Gofar
Eka 'Piranha' Rahmadia
Dagu
Verdi Solaiman
Budi
Alfridus Godfred
Machete Gang #1
Rully Santoso
Machete Gang #2
Melkias Ronald Torobi
Machete Gang #3
Johanes Tuname
Machete Gang #4
Sofyan Alop
Machete Gang #5
R. Iman Aji
Eko
Ananda George
Ari
Yusuf Opilus
Alee
Mus Danang Danar Dono
Special Force Driver #1
Sunarto
Special Force Driver #2
Hanggi Maisya
Hanggi / Special Force #10
Zaenal Arifin
Zaenal / Special Force #11
Abraham Joshua B. Sitompul
Special Force #12
Aji Setianto
Special Force #13
Fachrudin Midun
Special Force #14
Ardiansyah Putra
Special Force #15
Engelius Rumbindi
Special Force #16
Bastian Riffanie
Special Force #17
Aliusman
Special Force #18
Yandi 'Piranha' Sutsina
Prisoner (as Yandi 'Piranha' Sutisna)
Henky Solaiman
Rama's Father (as Hengky Solaiman)
Fikha Effendi
Rama's Wife (as Fikha Efendi)
Ubay Dillah
Naga / Mad Dog's Man #1
Taufik Arrahman
Mad Dog's Man #2
Acip Sumardi
Mad Dog's Man #3
Muhammad Yazid
Tomi / Andi's Man #1
Saifan Nur
Angga / Andi's Man #2
Umi Kulsum
Gofar's Wife
Fiqih Hardana Yuanza
Spotter Boy #1
Daffa Sikumbang
Spotter Boy #2 (as Dafa Sikumbang)
Eka Aprilyana
Drug's Lab Guard #1
Ali Nurkoto
Drug's Lab Guard #2
Achmad Supriatno
Drug's Lab Guard #3
Muhammadu Dikko Yusufu
Drug's Lab Guard #4 (as Muhammad Yusuf)
Nur Wahyu Santosa
Drug's Lab Guard #5
Dedy Djunaedi
Drug's Lab Guard #6
Ireng Sutarno
Drug's Lab Guard #7 / Money (as Setiarno)
Sahlianto
Drug's Lab Guard #8
Tuhen
Drug's Lab Guard #9
Dedy Murphy Avivu
Drug's Lab Guard #10 (as Dedy Murphy)
Very Tri Yulisman
Drug's Lab Guard #11
Dedi Irawan
Drug's Lab Guard #12
Andry Ganda Wijaya
Drug's Lab Guard #13
Hekmadiah
Drug's Lab Guard #14
Mardiyono Sulaiman
Drug's Lab Guard #15
Ade Sudiarto
Drug's Lab Guard #16
Safaringga
Drug's Lab Guard #17
Sandi Suandi
Drug's Lab Guard #18
Jhon Hendri
Drug's Lab Guard #19
Sutarso
Drug's Lab Guard #20
Dedy Supriadi
Drug's Lab Guard #21
Haikun
Carrying Bowo Fighter #1
Suharyanto Priyoaji
Carrying Bowo Fighter #2
Ahmad Ramadhan
Carrying Bowo Fighter #3
Wawan
Carrying Bowo Fighter #4
Halim Mubarroq
Carrying Bowo Fighter #5
Henriza Tamara
Carrying Bowo Fighter #6
Udeh Nans
Carrying Bowo Fighter #7 (as Udeh Putralaga)
Ahmad Syarifudin
Carrying Bowo Fighter #8
Rachmat Maulana Fajar
Carrying Bowo Fighter #9
Rahmad Idayad
Carrying Bowo Fighter #10
Elvin
Carrying Bowo Fighter #11
Gusmal Mirson
Carrying Bowo Fighter #12
Julfajri Hidayat
Carrying Bowo Fighter #13
Novi Rahmat Hidayat
Carrying Bowo Fighter #14
Muhammad Abduh
Carrying Bowo Fighter #15
Machris Julian Iskandar
Carrying Bowo Fighter #16
Machtrein Muchram
Carrying Bowo Fighter #17
Muhammad Irvan
Carrying Bowo Fighter #18
Saat Arrohim
Hole Drop Attacker #1
Muhammad Abdillah
Hole Drop Attacker #2
Hengky Maukar
Hole Drop Attacker #3
Abi Cancer
Hole Drop Attacker #4
A. Ariyanto
Hole Drop Attacker #5
M. Aslam
Hole Drop Attacker #6
Eko Kurnianto
Hole Drop Attacker #7
Ahmad Basuni
Hole Drop Attacker #8
Mulyadi Marlon
AK-47 Attacker #1
Abdul Majid
AK-47 Attacker #2
Ibnu Anas
AK-47 Attacker #3
Wijanarko
AK-47 Attacker #4
Aloysius Pien
AK-47 Attacker #5
Azri Abon
Sniper #1
Acong Susanto B. Sugiono
Sniper #2
Hartono Tejokusumo
15th Floor Attacker #1
Kemoks Alfarez
15th Floor Attacker #2
Achmad Alwi Sobari
15th Floor Attacker #3
Gregorius Ludony
15th Floor Attacker #4
Danang Kasianto
15th Floor Attacker #5
Wempi Stanly Renyaan
Riot Van Shooter #1
Rico
Riot Van Shooter #2
Dovan
Riot Van Shooter #3
Dominggus Uskono
Riot Van Attacker #1
Emanuel Y. Ceufin
Riot Van Attacker #2
Antonio Dosantos
Riot Van Attacker #3
Adhi Permana
Tama's Victim #1
A. Amarudin
Tama's Victim #2
Rendra
Tama's Victim #3
M. Rizal
Tama's Victim #4
Ardi Mg
Tama's Victim #5 (as Ardi Mg.)
Iwan Hariyandi
Falling Guard
Harry Karmus
Spy Hole Man
Indra Mulyana
Apartment Night Guard
Victoria
Junkie Girl
Imam Dharmawan Santoso
Junkie Guy #1
Adilof Firdaus
Junkie Guy #2
Aji Muslim
Sleeping Man
Muhammad Nimin
Panic Man
Adi Nurahman
Tortured Man
Trailers
The Raid: Redemption
Reviews (3)
Replying to
Setelah melihat trailer, aku tahu aku harus melihat film ini. Jarang harapan tinggi kami bertemu tapi serangan melampaui itu. Jika Anda melihat film ini, itu karena Anda ingin melihat tindakan dan serangan memukul setiap tanda. Tindakan adalah campuran dari tembak-menembak, tangan ke senjata tangan, dan sebagian besar baik ol ' kuno tinju.
Serangan itu membuktikan lagi seberapa jauh di belakang film aksi Amerika. Aku telah melihat film aksi luar negeri lainnya seperti Ong Bak, pelindung, dan Ip man tapi serangan melampaui mereka dengan menyoroti sebuah film seni bela diri yang tidak ditampilkan dalam film-film baru ini. Its brutal dan tidak pernah berhenti. Ini bukan pertempuran ultra bersih biasa yang telah dilakukan sampai mati tapi sesuatu yang terlihat nyata dan putus asa saat orang-orang mencoba bertahan kalah jumlah.
Cerita bijaksana itu tidak apa-apa besar tapi pada saat yang sama itu lebih baik daripada kebanyakan seni bela diri film karena menarik liku dan menjadi sangat baik mondar-mandir dengan sebelum Anda tahu itu sudah berakhir dan Anda ingin lebih.
Jika Anda seorang penggemar film aksi, tidak ada yang lebih baik di luar sana sekarang atau bahkan dekat dalam beberapa dekade terakhir.
1 April 2012
Saya memutuskan untuk menunggu sehari penuh sebelum menulis review penting pada film ini untuk membiarkan emosi saya mati down - di kesimpulan saya tidak punya apa-apa tapi pujian untuk film ini.
Jika tujuan anda adalah untuk berjalan ke dalam film ini dan menjadi tantangan psikologis atau mengharapkan dialog besar Anda akan kecewa. Ada beberapa film yang Anda butuhkan untuk berjalan ke dalam dan tahu sedikit apa yang akan terungkap untuk mendapatkan pengalaman sinematik penuh. Saya selalu memeriksa rating film di IMDb sebelum mempertimbangkan menonton mereka dan setelah membaca beberapa lain Ulasan tentang 'High octane' intensitas dan tidak berhenti memerangi adegan saya paling tidak mengharapkan beberapa tindakan yang baik dalam film ini. Bahkan dengan itu meskipun saya pikir seluruh film tidak bisa didasarkan pada adegan pertempuran dan Skor di atas 8 pada IMDb (boy adalah aku salah).
Film ini memperoleh ulasan-ulasan yang bersinar karena rangkaian aksi difilmkan dalam film yang menempatkan Anda dalam pengalaman sinematik di mana Anda benar-benar merasa seperti Anda menonton pria sejati berjuang untuk hidup mereka. Ini apa-apa puitis dengan salflips dan posisi fleksibel tapi hanya orang Vs Manusia sering melengkapi apa pun di ruangan untuk melucuti/menonaktifkan dan membunuh lawan mereka. Ini menempatkan Anda di kursi panas melihat hal - hal terdekat untuk pembunuhan yang sebenarnya - sekarang ini bukan untuk mengatakan film turun pada semburan darah atau memperlambat dalam ketika seseorang mendapatkan tenggorokan mereka diiris-itu hanya menunjukkan bagaimana itu, itu cepat, nyata dan kuat.
Dalam beberapa ulasan lain anda mendengar penggemar memuji adegan perkelahian pisau. Film ini luar biasa dengan perkelahian pisau dan seberapa efektif dan cepat mereka dalam jarak dekat. Finish selalu cepat di tenggorokan tapi itu tidak sebelum 2 sampai 3 petir menyentuh dada / paha atau senjata untuk menonaktifkan lawan atau membuat mereka terkejut kesakitan.
Heres garis bawah: film ini dibuat pada anggaran terkecil aku pernah melihat untuk film apapun untuk memukul layar internasional. Sutradara dan semua aktor bukanlah nama yang belum pernah kau dengar namun aku jamin bahwa kau tidak akan pernah menonton film aksi lagi karena serangan itu inovatif dalam realita/intensitas dan kualitas koreografi.
Setiap film yang memiliki rating tinggi menarik penonton tertentu. Ini adalah film yang sangat spesifik tapi cukup layak mendapatkan pujian itu menerima dari pengguna kami di IMDb. Ini adalah harapan saya untuk melihat lebih banyak aksi ini dari sutradara dan aktor menyebabkan saya jujur tidak berpikir saya bisa pernah menonton film Pertempuran lagi.
Harus menonton 10/10 sempurna.
24 March 2012
Serangan tersebut, baru non – stop cornucopia film aksi, berasal dari yang paling tidak mungkin Sumber-Indonesia. Tapi jangan biarkan negara asal menipumu. Serangan ini dikemas dengan beberapa urutan aksi terbaik yang pernah kami lihat dalam beberapa tahun dan penonton yakin untuk pergi dengan pukulan adrenalin ke usus yang jauh melebihi Dolar hiburan mereka (lebih dari).
Dibintangi sekelompok aktor yang kami dapat menjamin Anda tidak pernah mendengar dan ditulis dan disutradarai oleh Gareth Evans (nama lain Anda pasti tidak mengenali), serangan itu menawarkan aksi besar waktu urutan tindakan penuh gunfights, perkelahian pisau dan cukup tangan pertempuran untuk saingan film dalam memori baru-baru ini.
Ide dibalik penyerangan adalah remedial. Sekelompok polisi bersenjata lengkap memasuki 15-cerita kompleks apartemen yang dipenuhi dengan kelompok pengedar narkoba bersenjata yang lebih baik dan orang-orang jahat bermaksud memegang tanah mereka. Polisi dipimpin oleh seorang letnan cemas yang memimpin skuad sebagian besar pemula ke kompleks apartemen di mana mereka cepat lebih cocok dan ditembak mati. Tujuan mereka adalah menemukan raja narkoba yang tinggal di lantai 15 dan mengadilinya. Lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.
Mayat-mayat di kedua sisi pertempuran jatuh ke tanah seperti peluru dari pistol Gatling dalam sebuah film Arnold Schwarzenegger. Polisi-mereka yang selamat dari pembukaan baku tembak-terbagi menjadi dua kelompok dengan Jaka(Joe Taslim) berjuang bersama Letnan dan seorang perwira pemula, dan Rama (Wakais) yang mencoba untuk melindungi petugas yang terluka saat memerangi gerombolan dari pada mengatasi hal buruk.
Apa yang terjadi akibat dari perjalanan 80 menit berikutnya adalah ledakan besar roarin dari pertumpahan darah. Pertempuran senjata lebih intens daripada adegan perampokan bank di panas Michael Mann, pertempuran apartemen membuat adegan di Oldboy terlihat seperti film Pixar dan polisi sebagai overmatched sebagai Rangers tentara AS melawan seluruh Elang Hitam Somalia turun.
Direktur Gareth Evans jelas ingin kau tinggalkan otakmu di depan pintu dan rayakan dalam tekanan keras dan keliaran koreografi yang gaya dan melanjutkan ke proyektor telanjang seperti itu bahwa kau hampir ingin berhenti sejenak untuk menangkap napas sebelum kelompok berikutnya dari-berkelahi itu menghantam layar. Dua pemimpin utama kita menerima lebih banyak pukulan dari yang John McClane lakukan di keempat film keras yang mati dan ketangguhan mereka dan kemampuan untuk dihajar sampai ke bubur namun memiliki kemampuan dan kekuatan untuk terus berjuang melebihi pemahaman reviewer ini.
Jika hanya ada satu masalah kecil yang kami miliki dengan film itu adalah bahwa semua orang yang tinggal di kompleks apartemen memiliki kemampuan bertarung di UFC righter atau ahli karate. Muda, kecil, besar atau tinggi, mereka hall tahu bagaimana memberikan beberapa tendangan tinggi atau setidaknya mengambil satu dan segera kembali untuk lebih.
Ada putaran kecil dalam film yang jelas jelas terlihat nyata gulungan sebelum terungkap yang sebenarnya di layar, tetapi hampir tidak mengambil jauh dari kegembiraan penuh yang mengarah ke putaran plot.
Jumlah dari semua bagian yang membuat serangan A harus-lihat untuk siapa saja menghargai dari tidak-berhenti pertempuran di mana machetes adalah mewah dan di mana rusak tabung fluorescent dapat mengirim sebuah teater dikemas ke tepuk tangan meriah. Ini mungkin kurangnya kecanggihan dari almarhum, tetapi melayani penonton yang tidak bisa mendapatkan cukup dengan setengah jalan mark dan kemudian dibiarkan terengah-engah untuk udara seperti petarung berharga di ronde ke-12 menuju kesimpulannya.
www.killerreviews.com
12 September 2011
SHARE