Rating: To Kill a Mockingbird

0

To Kill a Mockingbird

Untuk membunuh Mockingbird

Tahun

1962

Negara

United States

Tanggal Rilis

December 25, 1962

Sutradara

Robert Mulligan

Bahasa

English

Genre

Crime, Drama

Durasi

129 min / 2:9

Rating Film

Rating anda 0

8/10 289690
Beri rating

Sinopsis Film

Atticus Finch, pengacara di era Depresi-Selatan, membela orang kulit hitam atas tuduhan pemerkosaan yang tidak layak, dan anak-anaknya terhadap prasangka.

Kota kecil Alabama, 1932. Atticus Finch (dimainkan oleh Gregory Peck) adalah pengacara dan duda. Dia punya dua anak, Jem dan Scout. Atticus Finch sedang membela Tom Robinson, seorang pria kulit hitam yang dituduh memperkosa wanita kulit putih. Sementara itu, Jem dan Scout tertarik dengan tetangga mereka, Radleys, dan yang misterius, jarang melihat Boo Radley secara khusus.

Rating Film

Rating anda 0

8/10 289690 To Kill a Mockingbird

Trailer Film

Aktor

Aktor (74)
...

Atticus Finch

...

Dill Harris

...

Sheriff Heck Tate

...

Maudie Atkinson

...

Mrs. Dubose

Brock Peters

...

Tom Robinson

Estelle Evans

...

Calpurnia

Paul Fix

...

Judge Taylor

Collin Wilcox Paxton

...

Mayella Violet Ewell

James Anderson

...

Bob Ewell

Alice Ghostley

...

Aunt Stephanie Crawford

...

Boo Radley

William Windom

...

Mr. Gilmer

Crahan Denton

...

Walter Cunningham Sr.

Richard Hale

...

Nathan Radley

...

Scout Finch

Phillip Alford

...

Jem

R.L. Armstrong

...

Man

Walter Bacon

...

Courtroom Spectator

Eddie Baker

...

Courtroom Spectator

Bobby Barber

...

Courtroom Spectator

John Barton

...

Courtroom Spectator

Audrey Betz

...

Courtroom Spectator

Danny Borzage

...

Courtroom Spectator

John Breen

...

Juror

Jess Cavin

...

Juror

Noble 'Kid' Chissell

...

Courtroom Spectator

Jack Clinton

...

Townsman

Steve Condit

...

Walter Cunningham Jr.

May Couch

...

Ash

David Crawford

...

David Robinson

Frank Ellis

...

Juror

Jamie Forster

...

Hiram Townsend

Charles Fredericks

...

Court Clerk

Art Gilmore

...

Trailer Narrator (voice) (uncredited)

Herman Hack

...

Courtroom Spectator

Jester Hairston

...

Spence Robinson - Tom's Father

Chuck Hamilton

...

Courtroom Spectator

Kim Hamilton

...

Helen Robinson - Tom's Wife

Kim Hector

...

Cecil Jacobs

Michael Jeffers

...

Courtroom Spectator

Dick Johnstone

...

Courtroom Spectator

Chester Jones

...

Courtroom Spectator

Colin Kenny

...

Courtroom Spectator

Ethan Laidlaw

...

Townsman

Nancy Marshall

...

Schoolteacher

Clyde McLeod

...

Courtroom Spectator

Charles Morton

...

Courtroom Spectator

Paulene Myers

...

Jesse - Dubose Servant Girl

William H. O'Brien

...

Courtroom Spectator

Charles Perry

...

Juror

Joe Ploski

...

Courtroom Spectator

Hugh Sanders

...

Dr. Reynolds

Barry Seltzer

...

Schoolboy

Edward C. Short

...

Courtroom Spectator

Mabel Smaney

...

Courtroom Spectator

Eddie Smith

...

Courtroom Spectator

Walter Smith

...

Courtroom Spectator

Cap Somers

...

Courtroom Spectator

George Sowards

...

Courtroom Spectator

Ray Spiker

...

Townsman

Kim Stanley

...

Scout as an Adult - Narrator

Jay Sullivan

...

Court Reporter

Kelly Thordsen

...

Burly Mob Member

Arthur Tovey

...

Juror

George Tracy

...

Townsman

Sailor Vincent

...

Courtroom Spectator

Max Wagner

...

Courtroom Spectator

Bill Walker

...

Reverend Sykes

Bill Walker

...

Courtroom Spectator

Joe Walls

...

Bailiff

Dan White

...

Mob Leader

Guy Wilkerson

...

Jury Foreman

Chalky Williams

...

Courtroom Spectator

Film Serupa

The Terror
8/10    Adventure, Drama, History, Horror, Thriller
Reply 1988
9/10    Comedy, Drama, Family
K-13
6/10    Action, Drama, Mystery, Thriller
Thirst
7/10    Drama, Fantasy, Horror, Romance
The Great Show
8/10    Drama
Jacob’s Ladder
4/10    Drama, Horror, Mystery, Thriller
Stillstehen
7/10    Drama
Aafat
7/10    Comedy, Drama

Ulasan Penonton

1 April 2004

Bukan hanya film, tapi sejarah film

Pertama kali saya melihat untuk membunuh Mockingbird adalah di drive-in teater. Aku mungkin sekitar sepuluh atau sebelas saat itu. Bahkan pada usia muda aku terpesona oleh cerita yang tampak sederhana ini diceritakan melalui mata anak-anak bahwa saya dengan mudah dapat berhubungan dengan. Mungkin juga itu adalah fakta bahwa bagian dari cerita yang berhubungan dengan Boo Radley, menyimpan semacam misteri dan suatu kelezatan bagiku, begitulah cerita hantu. Saya tidak akan membuat kepura-puraan bahwa saya mengerti arti sosial untuk membunuh Mockingbird pada usia sepuluh, atau bahkan kebesaran film. Itu akan datang kemudian dalam hidup, setelah dilihat di salah satu itu adalah siaran televisi jaringan pertama.
Salah satu hal yang membuat untuk membunuh Mockingbird film yang benar-benar hebat adalah cinta dan menghormati semua orang yang terlibat dalam membawa novel Harper Lee ke layar telah untuk sumber bahan asli. Ini muncul di layar dalam setiap frame. Setiap penampilan dalam film ini tidak tercela. Gregory Peck punya banyak pertunjukan bagus di sepanjang kariernya, tapi tidak ada satupun yang mendekati kesempurnaan yang dia bawa ke penggambaran Atticus Finch. Sebagai Atticus, Peck membawa pemahaman mendalam tentang bagaimana cintanya kepada Jem dan Scout memungkinkannya untuk memperlakukan anak-anaknya dengan hormat dan kejujuran. Dia tidak pernah berbicara kepada mereka, tetapi pendekatan mereka pada tingkat di mana anak-anak dari usia mereka yang dapat memahami dan belajar dari kebijaksanaan-nya sendiri. Namun, ia masih dapat mempertahankan sama ada pendekatan omong kosong yang sama sebagai orang tua lain. Atticus juga orang yang percaya pada integritas keadilan, namun mengakui kegagalan sistem keadilan kita. Ketika dipanggil untuk melakukan tugasnya, dia melakukannya, meskipun kebencian dan racun dibawa ke atasnya dan anak-anaknya oleh warga kota di mana dia tinggal.
Dalam casting Jem, Scout dan Dill, produser Alan J. Pakula dan Direktur Robert Mulligan menghadapi tugas yang menakutkan. Begitu banyak keberhasilan untuk membunuh Mockingbird tergantung pada peran penting karakter-karakter ini akan bermain dalam film. Jem memilih Philip Alford, untuk Scout, Mary Badham, dan Dill, John Megna. Alford dan Badham keduanya pribumi Selatan yang tidak pernah di film sebelumnya. Megna adalah penduduk asli New York tapi juga belum berpengalaman. Tetapi kurang pengalaman ini dan kurangnya Cat yang memungkinkan ketiga untuk bersinar di layar. Mulligan mulai syuting dengan membiarkan mereka bertindak seolah-olah membuat film seperti istirahat, memungkinkan mereka untuk bermain di set, dan hanya bergerak kamera secara bertahap saat mereka menjadi terbiasa dengan lingkungan mereka. Ini terbayar dalam segala hal. Tidak ada dari tiga pernah muncul seolah-olah mereka adalah aktor akting, dan membawa seorang anak-anak bertanya-tanya dan kehadiran peran mereka bahwa saya tidak pernah melihat sebelumnya, dan tidak mungkin saksi lagi.
Brock Peters sebagai Tom Robinson, Orang kulit hitam difitnah terhadap seorang gadis kulit putih, juga memberikan kinerja yang tidak akan pernah lagi dia melampaui. Anda tidak akan menemukan tempat yang lebih berkesan di ruang pengadilan manapun daripada ketika ia bersaksi di saksi berdiri. Karena dia berani mengurus seorang gadis kulit putih, dia sekarang menghadapi kematian yang hampir pasti jika dihukum,dan bahkan mungkin tidak dihukum. Ini adalah pertama kalinya saya mampu untuk mulai memahami efek prasangka manusia dan kebencian seorang pria hanya karena warna kulitnya. Seperti Jem dan Scout yang cukup umur, dan menyadari ketidak adilan kebencian ras, begitu juga aku.
Sama signifikan, adalah Collins Wilcox sebagai Mayella Ewell. Dia membuatnya mudah untuk banyak membencinya, tapi seperti Atticus, kita lihat dalam dirinya orang yang lebih iba daripada dibenci. Dia adalah produk tidak hanya kali di mana dia hidup, tetapi bahkan lebih dari itu Asuhan celaka nya. Mayella adalah apa dia, tetapi hanya karena pemotongan mendalam dari orang-orang di sekelilingnya. Untuk Mayella, tertangkap menarik seorang pria kulit hitam ke dalam rumah Anda untuk hubungan, adalah kejahatan utama dan hukuman untuk melakukannya tidak terpikirkan baginya.
Dalam debutnya sebagai Boo Radley, Robert Duvall juga menghidupkan tetangga misterius yang pernah menakuti Jem, Dill, dan sangat Mengintip. Meskipun di layar untuk waktu yang singkat, tanpa mengucapkan kata, Duvall menunjukkan kepada kita seorang pria disiksa dengan tahun kekejaman, penganiayaan, dan Gosip dan bisikan tetangga. Dia adalah pria yang hanya ingin hidup dengan caranya sendiri, namun ikatan yang menghubungkannya dengan Jem dan Scout signifikan. Mereka adalah masa kecil dia tidak pernah benar-benar dikenal. Sama seperti Tom Robinson, dia tidak pernah melukai siapapun, namun secara signifikan hanya untuk hak untuk tetap ada.
Perawatan yang akan membunuh Mockingbird. juga dibawa ke layar. juga bisa terlihat dalam arah seni ... oleh Henry Bumstead.dan Dekorasi oleh Oliver Emert. Mereka memang membawa untuk hidup apa sebuah kota kecil di selatan akan menjadi seperti di awal tiga puluhan. Cinematographer Russel Harlan hitam dan putih fotografi membawa semuanya sangat jelas ke layar, terutama dengan caranya merekam depan rumah dari Radley, saat Bob Ewell datang mendekat ke dalam mobil sendirian, dan bahkan lebih tidak mendekati bagian akhir film saat Pramuka dari Taman Bermain. Nilai Elmer Bernstein tak pernah riuh, namun sama pentingnya untuk menetapkan suasana hati dari banyak adegan dimainkan di depan kita.
Ada banyak kata-kata fasih ditulis dalam banyak komentar di papan ini tentang untuk membunuh Mockingbird. Banyak kata-kata yang jauh lebih baik daripada yang saya tulis. Kemudian lagi, mungkin beberapa paragraf sederhana tidak dapat benar-benar menggambarkan prestasi signifikan dalam film sehingga untuk membunuh Mockingbird adalah. Ini akan diingat selamanya, lama setelah kau dan aku telah meninggalkan dunia ini. Pada titik ini bahwa saya biasanya kelas film. Aku akan melewatkan itu di sini, hanya karena tak ada kelas yang bisa kuberikan keadilan untuk membunuh Mockingbird.

9 November 2003

Salah satu film yang paling penting sepanjang masa.

Untuk membunuh Mockingbird adalah film berdasarkan novel Harper Lee dari nama yang sama tentang Scout, Jem dan ayah mereka, Atticus Finch yang merupakan pengacara di sebuah kota kecil Selatan. Ini adalah kedua datang cerita usia tentang anak-anak serta drama keras-memukul, sebagai Atticus membela orang kulit hitam yang diadili atas pemerkosaan wanita kulit putih.
Ulasan ini tidak mudah untuk menulis, meskipun kenyataan bahwa saya telah melihat film ini setidaknya 10 kali. Alasan itu tidak datang dengan mudah adalah bahwa ini adalah salah satu yang paling pribadi Film penting yang pernah saya lihat dan dalam pribadi saya `Top Lima sepanjang masa'. Saya yakin tidak ada yang bisa dikatakan tentang film yang belum diulang banyak kali, jadi saya kira hal terbaik untuk dilakukan adalah menjelaskan mengapa film ini begitu penting bagi saya.
Saya pertama kali melihat film ini beberapa tahun yang lalu dan sangat dipengaruhi oleh itu bahwa saya segera menontonnya lagi. Tentu saja, pertahanan seorang pria salah dituduh kejahatan adalah garis cerita umum, tetapi untuk membunuh Mockingbird menonjol sebagai contoh yang luar biasa untuk beberapa alasan. Di antara mereka, tanggal di mana film ini dirilis: 1962, pada titik puncak Gerakan Hak Sipil di Amerika, dan fakta bahwa film itu berlangsung di selatan di tahun 1930-nya aktor juga jauh dari film pertama untuk anak-anak dan pertumbuhan pribadi mereka sendiri, tetapi untuk membunuh pura-pura berdiri keluar karena karakter yang semata-mata yang dihasilkan oleh orang-orang kaya dan orang-orang ini.
Tapi kebanyakan film ini spesial karena potret Atticus Finch, pahlawan sejati. Dengan risiko terdengar dramatis, hatiku sakit ketika aku melihatnya di layar karena dia pria yang luar biasa, dan dengan inheren bagus. Tidak peduli berapa kali saya telah melihat film ini, aku tersenyum ketika aku melihat interaksi dengan anak-anaknya, dan aku baik dengan air mata ketika aku melihat kekuatan luar biasa karakternya. (Tidak mudah untuk menerobos baju besi dari film sinis ini geek yang, jika diberi kesempatan akan membuat ulang setidaknya beberapa lusin film dengan akhir yang tragis.) Saya duduk di mobil saya mendengarkan Radio Publik Nasional baru – baru ini hari Gregory Peck meninggal, dan saya tidak malu untuk mengakui bahwa saya duduk dan menangis mendengar retrospektif yang mereka ditawarkan-karena orang yang digambarkan saya pribadi apos; pahlawan pribadi saya pergi sendiri itu, tetapi juga karena Peck hidup dengan peran yang terbaik dikenal sebagai Atticus yang membuat Finch keyakinan yang lebih nyata. Institut Film Amerika baru-baru ini bernama Atticus Finch pahlawan nomor satu Sepanjang Masa, pilihan yang kuanggap berani dan berwawasan dalam usia di mana pahlawan kita umumnya menggunakan senjata atau kekuatan fisik super manusia. Atticus Finch melawan kejahatan juga, tapi dengan aspek moral dan pikirannya.
Untuk membunuh Mockingbird umum diperlukan membaca selama perjalanan pendidikan seseorang. Jika Anda belum membacanya, melakukannya. Jika Anda belum melihat film, melakukannya, dan berbagi dengan orang lain. Ini adalah film yang luar biasa yang berdiri tes waktu dan akan tetap menjadi tambahan penting bagi sejarah film selama genre itu ada.
-- Shelly

30 March 1999

Musik Klasik sosial yang menggema setiap harinya...

To KILL A MOCKINGBIRD disajikan seperti bermain dalam tiga tindakan. Hal ini juga dari perspektif anak-anak. Melalui anak-anak, kita menemukan bahwa rasisme adalah sikap belajar atau perasaan. Kami juga melihat sebuah drama usia yang menyenangkan sebagai anak-anak muda menyadari bahwa tidak ada hantu di jalan dan ayah mereka mampu melakukan lebih banyak dari yang mereka pikirkan. Gregory Peck memerankan Atticus Finch, pilar bangsawan, nurani sosial, dan jarang di Amerika tahun 1930, orangtua tunggal. Peck adalah kehadiran yang kuat, kamu percaya segala sesuatu tentang dia. Ini adalah sesuatu yang bisa kau bandingkan dengan kepercayaan Amerika pada penyiar TV Walter Cronkite. Kami selalu percaya kata-katanya.
Babak pertama membuat Atticus memeriksa latar belakang dan membuat anak-anak berkembang. Direktur Robert Mulligan mampu mendapatkan penampilan yang realistis dari anak-anak yang tidak profesional. Mereka lucu dan menyenangkan untuk menonton. Misteri besar terletak di rumah di jalan di kota kecil Georgia. Siapa yang mengerikan, "6 setengah meter besar" legenda hidup di end house? Beberapa ketegangan ringan terjadi, sementara penumpukan tindakan aduk yang kedua terjadi. Atticus harus membela orang Afrika-Amerika..., ... untuk dugaan pemerkosaan wanita kulit putih.
Setelah ancaman selesai, seorang Peckak bercukur dibawa ke hutan ruang sidang tanpa ragu, salah satu dari 5 adegan pengadilan tertinggi dalam sejarah gambar bergerak. Brock Peters meminjamkan film terbaik saat yang dituduh "negro" dalam sidang. Pria ini memiliki wajah yang dipahat dengan penderitaan dan kesedihan yang dalam. Kita tahu Atticus adalah orang baik, manusia layak dengan jiwa. Dia melihat ini pada kliennya juga, dan dalam argumen penutup yang harus telah membangunkan gerakan hak-hak sipil, memohon juri untuk memilih keadilan. Para juri kulit putih pada tahun 1930's adalah pendengar yang sulit. Peters ' rincian di panggung adalah salah satu yang paling realistis, emosional momen yang pernah kau lihat, terutama di film-film Hollywood 1960. adegan ketika meninggalkan ruang sidang sekarang legendaris juga.
Babak tiga menghasilkan kematian tragis, seorang pahlawan yang tidak mungkin, dan membawa bersama-sama sebuah keluarga. Para pembuat film memiliki semangat untuk materi, mereka tampaknya menanganinya dengan lembut. Rasisme adalah subjek yang sulit direbus dan digambarkan dan ditangani melalui kasih karunia dan kesabaran. Untuk membunuh MOCKINGBIRD pose ketidakadilan dari hubungan ras pada tahun 1930 - an sebagai kedok untuk peristiwa yang terjadi pada tahun 1960. Saya salah satu untuk menilai sebuah film hanya dengan film. Buku ini adalah bentuk seni terpisah dan tidak boleh dibandingkan dengan film, sebuah seni itu sendiri. Penting, mencerahkan, dan tak menua. Hati-hati.
Peringkat: 9 dari 10

Show More

Tinggalkan Balasan