Rating: Uncle Boonmee Who Can Recall His Past Lives

0

Uncle Boonmee Who Can Recall His Past Lives

Loong Boonmee raleuk chat

Tahun

2010

Negara

Thailand, United Kingdom, France, Germany, Spain, Netherlands

Tanggal Rilis

September 30, 2010

Sutradara

Apichatpong Weerasethakul

Bahasa

Thai | French | Lao

Genre

Drama, Fantasy

Durasi

114 min / 1:54

Rating Film

Rating anda 0

7/10 14093
Beri rating

Sinopsis Film

Sekarat karena penyakit ginjal, seorang pria menghabiskan hari-hari terakhirnya dengan keluarga, termasuk hantu istrinya dan roh hutan yang dulunya anaknya, di pedesaan utara peternakan.

Menderita gagal ginjal akut, Paman Boonmee, yang tinggal di sebuah rumah di sebuah peternakan dengan kakak ipar Jen dan keponakannya Tong telah memilih untuk menghabiskan hari-hari terakhirnya dikelilingi oleh orang-orang terkasih di pedesaan. Anehnya Huay, hantu mendiang istrinya tampaknya peduli padanya, dan putranya yang lama hilang kembali ke rumah dalam bentuk non-manusia. Merenungkan alasan untuk penyakitnya, ia berlari melalui hutan dengan keluarganya untuk sebuah gua hilltop misterius-tempat kelahiran kehidupan pertamanya.

Rating Film

Rating anda 0

7/10 14093 Uncle Boonmee Who Can Recall His Past Lives

Trailer Film

Aktor

Aktor (26)
...

Boonsong

Wallapa Mongkolprasert

...

Princess

Samud Kugasang

...

Jaai

Sumit Suebsee

...

Soldier

Mathieu Ly

...

Farmer

Vien Pimdee

...

Farmer

Akachai Aodvieng

...

Prakasit Padsena

...

Nikom Kammach

...

Chophaka Chaiyuchit

...

Winai Ruenrerng

...

Kumgieng Jittamaat

...

Miti Jittamaat

...

Phetmongkol Chantawong

...

Nuttapon Kemthong

...

Atapon Wernziw

...

Tongsit Rachasin

...

Thanabodee Laohawanich

...

Namthip Meaungmaha

...

(voice)

Nitipong Thinthupthai

...

(voice) (as Nitipong Thintubthai)

Corey Booth

...

Monkey Ghost

Film Serupa

The Great Indian Escape
7/10    Adventure, Biography, Drama
Sophies Acts Up
Comedy, Drama
The Great Wall
6/10    Action, Adventure, Fantasy, Thriller
A Quiet Place
8/10    Drama, Horror, Sci-Fi
Flower Boy
8/10    Drama
The Fourth Wall
6/10    Drama
Yatra
8/10    Biography, Drama
Atlantique
7/10    Drama

Ulasan Penonton

6 January 2011

Buddha, Barthes, dan Boonmee

Dalam rangka untuk menghargai film, Anda harus memahami bahwa film ini bukan hanya sebuah film biasa di mana Anda dapat mengharapkan narasi klasik dan plot. directer tidak hanya memiliki Buddhisme sebagai titik filosofis pandang tapi ia juga menempatkan sedikit dari aspek sejarah dan Politik Thailand dalam film ini.
Menurut pendapat saya, tema film ini adalah perjuangan pria dari kondisi manusia dan transformasi.
berikut adalah beberapa poin saya ingin membuat tentang film:
1. Manusia dan ilusi.
Sebelum umat manusia, ada alam, yang murni dan benar. ada pohon, angin, hewan dan sebagainya. lalu ada manusia, yang pada dasarnya spekie hidup lain. hewan dan manusia memiliki drive yang sama.) satu-satunya yang berbeda antara manusia dan hewan adalah kemampuan untuk memahami "tanda" (Membaca semiosis untuk lebih memahami) dengan demikian, manusia diciptakan bahasa, lukisan dan simbol dan sebagainya. dengan kata lain, karena otak kita dapat dianggap tanda, sehingga kita dapat menciptakan seni. Seni diciptakan oleh manusia sejak hari-hari manusia gua yaitu lukisan gua di Lascaux, Perancis. (apakah anda memperhatikan bahwa ada juga lukisan gua dalam film?)
Manusia bangga bahwa kita adalah satu-satunya specie yang dapat membuat dan menghargai seni, tapi apa yang kita tidak menyadari adalah bahwa kita juga hanya specie yang memiliki kemampuan ilusi-kebohongan. Karena evolusi, otak unik kita dapat menyimpan kenangan dan emosi, mencampurnya, dan kemudian menciptakan barang dari itu. karena ini, semakin banyak waktu berlalu, semakin kita jauh dari kebenaran; Budaya, Hukum, Politik, status sosial dll. apakah semua ilusi buatan manusia
2. Ilusi dari dualisme
Sepertinya realitas kita dianggap dari "dualitas in nature" tertanam di otak kita. kami memisahkan hal-hal menjadi mentalitas yin/yang: Siang/Malam, Baik/Buruk, Pria/Wanita, Hidup/Mati. satu adegan tertentu menunjukkan bagaimana Boonmee membunuh cacing di pohon asam karena "itu hama". kemudian adegan berikutnya ia menunjukkan adiknya sarang lebah dan tampaknya sangat protektif itu (ia menjelaskan kepada adiknya untuk menghindari daerah larva di piring). Ketika ia mengatakan kepada adiknya bahwa kondisinya adalah hasil dari karma nya dari membunuh komunis dan hama, adiknya menjawab "tidak apa-apa karena Anda memiliki niat yang baik". Kapan membunuh makhluk lain bisa menjadi niat baik? Bukankah komunis juga manusia? Bukankah hama dan lebah keduanya serangga?
3. Peran Fotografi / Film, kenangan, dan kenyataan
Roland Barthes, dalam bukunya "Camera Lucinda", menjelaskan bahwa gambar menciptakan kepalsuan dalam ilusi 'apa', di mana 'apa' yang ' akan menjadi deskripsi yang lebih akurat. Kita dapat melihat banyak adegan fotografi; dari foto Boonmee menunjukkan kepada istrinya yang sudah mati sebagai bukti pemakamannya, obsesi tentang anaknya sebelum ia menjadi monyet, adegan akhir dimana Boonmee menceritakan kisah tentang mimpinya dll. (ini adalah adegan penting, kita akan membicarakannya nanti)
4. Di Taman Bermain, Kami menciptakan aturan, kemudian kami berkelahi satu sama lain
Dalam film ini, kita melihat orang-orang yang berpisah dengan yang disebut ilusi buatan manusia, misalnya, berbagai kebangsaan dan bahasa yang berbeda (Bahasa Thai vs Laos), (Laos vs Perancis) (Lsan vs Central Thailand) etc. Jika Anda tahu sedikit tentang sejarah Thailand, Anda akan mengerti bahwa direktur juga berbicara tentang Resmi melawan rakyat / komunisme vs Demokrasi (?).
di adegan terakhir di mana Boonmee bercerita tentang mimpinya, kami melihat orang-orang memakai seragam. Mereka jelas ditunjuk sebagai"tentara/tentara". Kemudian di foto berikutnya kami melihat para prajurit ini menangkap si hantu monyet. Jika Anda menonton film sampai titik ini, sekarang Anda harus menyadari bahwa monyet hantu adalah alegori Komunis.
kemudian di foto berikutnya, kami melihat bahwa tentara sekarang mengambil pakaian mereka dari dan memainkan jenis lain dari permainan perang (melempar batu). Hal yang paling lucu adalah di foto terakhir, kami melihat 2 lingkaran menarik di tanah. Menurut pendapat saya, Direktur menyarankan bahwa negara-negara, sengketa perbatasan dan perang tidak lain hanyalah permainan anak-anak.
5. Jaāti: lahir secara harfiah, tapi hidup dipahami sebagai awal pembuahan
kata" ชาติ " Dalam kata Thailand berasal dari Sansekerta "jā", ketika dalam bahasa Inggris itu berarti "Hidup". oleh karena itu nama film "Paman Boonmee yang dapat mengingat kehidupan masa lalunya" namun pada kenyataannya, kata Jati adalah istilah dalam Buddhisme yang tidak hanya diterjemahkan sebagai "hidup" tetapi memiliki makna yang jauh lebih mendalam.
By the way, saya memiliki perasaan yang sama menonton film ini dan Kubrick 2001: Space Odyssey. Mungkin karena juga ditangani dengan tema kondisi manusia dan transformasi, tapi film ini dari sudut pandang filosofi Timur, tentu saja.

8 November 2010

Tembakan yang bagus, tapi tidak banyak lagi.

Aku baru saja selesai menonton film ini untuk kedua kalinya. Aku melihatnya dua kali karena aku robek antara membuat keputusan apakah itu sampah mutlak, atau Pekerjaan jenius. Ini adalah cukup banyak sampah. Maaf.
Gambar ini: Anda men-download beberapa gambar Hutan Thailand dan gua-gua dari National Geographic. Lalu kau unduh " Suara Hutan Vol. 2". Anda memainkan slide-show foto-foto ini sementara mendengarkan menyenangkan dan atmosfer suara hutan. Setelah sekitar 10 menit, Anda berhenti apa yang Anda lakukan dan duduk di sudut selama satu setengah jam. Kemudian, Anda kembali ke slide-show Anda dan efek suara selama 10 menit. Ini adalah film singkatnya.
Ada beberapa gambar yang indah dalam film, dan jelas ada bakat karena mereka membuat titik untuk tetap gambar ini masih di layar selama mungkin. Latar belakang terdengar banyak untuk film juga, tapi segala sesuatu yang lain hanya biasa buruk. Semua akting tenang dan monoton, dan itu tidak membuatnya tampak lebih alami sama sekali.
Dialognya mengerikan. Tidak ada yang masuk akal. Sebanyak aku akan senang untuk menjadi lebih sok tentang film daripada aku sudah am, dan rave tentang bagaimana orang tidak memahami film ini, sebenarnya ada benar-benar apa-apa untuk memahami. Semua karakternya sama. Setiap kehalusan di dalamnya hanya proyeksi dari penampil mengisi kekosongan, dan percayalah, mereka kosong.
Mayoritas filmnya adalah isiller.
Sampah.

21 September 2010

Sulit untuk menilai-mudah untuk cinta atau benci dengan gairah

Ini adalah film yang sulit untuk dinilai. Sungguh menyakitkan saya tidak jatuh cinta dengan itu. Di sini, kemudian, beberapa tersebar pikiran asmara saya gagal.
Ini dimulai dengan kencan pertama yang sangat asam. Itu juga berakhir di sana.
Aku masuk untuk melihat film yang memenangkan Golden Palm di Cannes 2010. Mengetahui fakta ini, dan setelah melihat trailer, aku pergi ke teater mengharapkan untuk melihat sebuah rumah seni artikel dengan oriental metafisical. Apa yang saya lihat adalah, untuk memastikan, seorang yang meyakinkan asli dan pada saat-saat menyaksikan film yang indah, tapi salah satu yang saya temukan membosankan mutlak: sebuah film yang bagi saya, tampak melelahkan, disfungsional, dalam potpourri dari elemen yang tidak pernah cukup flowed bersama-sama.
Mungkin harapan palsu bisa merusak film. Atau, mungkin, biarkan aku hazard saran tidak mungkin, tidak ada di sini untuk menyelamatkan? Biar kuperjelas: aku ingin menyukai film ini, sungguh. Sangat penting untuk menghargai orisinalitas dan keahlian, selalu. Dan saya menghormati film (atau setidaknya tujuannya). Tapi kenyataannya tetap (Here comes The Endless, brutal, decisive fact), aku tidak menyukainya. Aku hanya suka beberapa adegan di sana-sini. Beberapa bagian yang aku benci, benar-benar dibenci. Meskipun beberapa berkilauan jenius - dan udara asli yang tidak diragukan - tampaknya bahwa Paman Boonmee adalah sulit, lambat-spasi dan akhirnya film yang gagal... terlepas dari fakta bahwa ia sampai ke awal yang bagus dan membawa banyak potensi sepanjang waktu. Mungkin kualitas" sulit dipahami " yang disebutkan oleh para peninjau hebat adalah sebuah topeng di balik yang tidak ada koherensi yang lebih besar untuk ditemukan. Mungkin struktur inchoate dan perintis belaboured tidak menandai jenius tapi amatiran vices dilakukan atas nama beberapa visi Agung yang akan selamanya keluar dari bahan kami capai. Aku menyalahkan film ini bukan karena tema yang aneh atau logika mimpinya sesekali. Sebaliknya, saya berpikir bahwa bahkan mungkin bahwa film itu tidak cukup aneh atau cukup Mimpi; mungkin penggunaan film ini dari "realisme sihir" adalah semacam perangkap materialistik yang memaksa urutan panjang, tidak pernah berakhir sama sekali tidak ada konsekuensinya. Wakil utama dari film ini adalah kesialan pada frame kamera tetap dan membosankan, tembakan beruntun. Mengedit antara adegan yang sangat rumit dan hampir Morphin-meniru dalam bentuk soporific nya.
Apapun alasannya, film ini terasa terlalu banyak bercampur aduk bersama-sama, seperti batu berat terjebak dalam limbo spiritual, atau unicorn makan burger, atau omong kosong seperti itu. Ironisnya, blok utama tersandung untuk film, jika Anda bertanya kepada saya, bukan nya "seni", tapi canggung ke-bumi. Film ini tampaknya memahami beberapa realisme tertinggi dan materialisme bawah permukaan spiritual, agama dan metafisik. Namun hasilnya adalah jenis Ken Loach dari Buddhisme: materialisme membosankan di bawah kedok animisme spiritualisme. Hanya realisme polos tanpa tujuan: orang melakukan hal-hal membosankan untuk alasan yang membosankan.
Atau mungkin semua ini salah; mungkin semua analisis ini tidak berguna. Mungkin kita kembali ke Harapan Palsu lagi, aku berharap satu hal dan melihat yang lain. Tapi siapa yang peduli mengapa aku tidak menyukainya? Tentunya semua ini tidak menarik? Yah, mungkin, tapi izinkan saya mengatakan bahwa dilema pribadi saya - Bagaimana Saya ingin mencintai film ini begitu banyak tapi akhirnya hampir membencinya - adalah sebuah cerita yang menarik untuk diceritakan, karena film ini memiliki potensi menjadi praisers "dan" penerima hangat " - dan sangat sedikit diantaranya. Saya pasti merekomendasikan film ini untuk dilihat, tapi saya tidak akan bermain kartu rumah seni, yang biasa polisi-out: "saya yakin itu adalah sebuah karya, saya hanya tidak bisa mendapatkannya", dan kemudian memberikan skor 8 atau 9 membenci itu sendiri, keluar dari beberapa tugas-terikat, rasa kesalehan, depersonically tidak sehat ke / pada film / pada / pada / pada / pada / pada / di / pada / pada / di / pada / di / di / pada / di / di / dalam maupun pihak lain. Tidak, ini akan menjadi sebuah jalan skandal untuk diambil. Satu harus berdiri dengan keyakinan seseorang, dan itu adalah keyakinan pribadi saya, berdasarkan satu melihat, bahwa di sini kita memiliki akhirnya cukup buruk film, latihan gagal di grafting sesuatu yang mulia. Meskipun yang jelas murni dan asli dan awal, film ini tetap sebuah berlebihan(segera menjadi dimuliakan), membingungkan, sangat asli kotoran-menarik tapi akhirnya kosong, seperti beberapa karya kecil pengusaha, atau seperti karya Andy Warhol's.
Apakah saya mengubah pendapat saya setelah kedua, atau ketiga, melihat tetap terlihat. Jadi, meskipun saya tidak menyukai struktur film keseluruhan, saya merasa bahwa ini adalah film penting, dan saya dapat dengan mudah merekomendasikan kepada semua pecinta film. Setiap orang dari jauh tertarik dalam film harus pergi dan melihat, membentuk pendapat mereka sendiri, seperti sepotong sinematik yang luar biasa: sebuah film yang, meskipun cacat dan keburukan, tidak diragukan lagi sebuah penciptaan karakter unik dan kualitas visioner. Suara webertorial weerthakul terdengar keras dan gigih, dan gema-nya pasti akan terdengar selama bertahun - tahun untuk datang di tanah - dan layar bioskop-dunia di atas.
Sekarang, biarkan dia hanya memperbaiki suaranya sedikit dan meyakinkan kita skeptis.
Apakah cintaku untuk film ini akan tumbuh, siapa tahu. Aku sedang mempersiapkan untuk "kencan kedua" yang tak terelakkan di masa depan upaya kedua jatuh cinta dengan harapan yang aneh lebih melankolis suasana hati.

Menampilkan lebih banyak

Tinggalkan Balasan