Uptown Girls

Gadis Uptown
2003, United States, Comedy, Drama, Romance
Cari films
0
/ 0
IMDB
6
/ 35531
Put your rating
Thanks for your vote
0 appraisals
Short info

Molly Gunn (Brittany Murphy) adalah seorang gadis yang riang dan ceria, hidup dengan mengorbankan dana perwalian ayahnya, musisi rock legendaris Tommy Gunn. Molly jatuh cinta dengan penyanyi Neil Fox (Jesse Spencer) ketika ia bermain di pesta ulang tahunnya yang diselenggarakan oleh teman-teman baiknya Huey (Donald Faison) dan Ingrid (Marley Shelton). Mereka memiliki malam yang penuh gairah, tetapi dia pergi di pagi hari, mengatakan bahwa dia tidak bisa tinggal dalam kehidupan Molly yang riang. Selain ketidakberuntungan Molly, dia mengetahui bahwa akuntan ayahnya membuang-buang uangnya, jadi dia tidak punya uang dan tunawisma. Dia bergerak dengan sahabatnya Ingrid, yang mengatakan kepadanya bahwa untuk tetap bersamanya, dia harus mencari pekerjaan.

Molly mulai mengasuh seorang hypochondriac berusia delapan tahun dan orang aneh bernama Laraine “Ray” Shlein (Dakota Fanning), yang merupakan putri dari Roma Shlein (Heather Locklear), seorang direktur musik yang terlalu sibuk untuk memperhatikan Ray. Ayah Ray koma dan dirawat di rumah oleh perawat swasta yang membuat Ray mencekik emosinya untuk menjaga ketertiban. Meskipun dia suka balet, dia menolak gaya bebas dan sering mengutip Mikhail Baryshnikov: “Dasar-dasarnya adalah balok pembangun kesenangan.” Molly mencoba menunjukkan padanya bagaimana bersenang-senang, yang pada awalnya menyebabkan konflik besar di antara mereka, tetapi pada akhirnya Ray terbuka untuk membiarkan Molly masuk.

Molly terus mengejar Neal dan memegang jaket keberuntungannya dengan harapan melihatnya lagi. Setelah kecelakaan memanggang, Molly menyebabkan kebakaran yang merusak jaket Neal. Dia mendesain ulang untuk memperbaiki kerusakan, tetapi Neil putus dengan Molly ketika dia melihat ini, mengklaim bahwa dia harus melanjutkan karir musiknya dan tidak punya waktu untuk melarikan diri. Segera setelah itu, ia menandatangani kontrak dengan Roma dan merekam video musik hit dengan lagu yang menginspirasi Molly untuk menulis, semua dalam jaket yang dibuat oleh Molly. Jijik, Molly menyetujui tawaran Ingrid untuk menjual propertinya sehingga dia bisa membuktikan bahwa dia sudah dewasa. Namun, setelah pertarungan, Ingrid menendang Molly untuk hidup bersama Huey. Tetapi kemudian dia akhirnya pindah ke Ray, merasa kesepian di apartemen Huey, dan menemukan Neal suatu pagi, tidur dengan Roma.

Ketika Molly membawa Ray ke Pulau Coney, ia mulai mengembangkan persahabatan antara Molly dan Ray dan menjelaskan bahwa ketika orangtuanya meninggal, ia melarikan diri ke Pulau Coney dan pergi untuk minum teh. Dia mendorong Ray untuk berbicara dengan ayahnya yang koma dan berjanji bahwa ini akan membantunya membaik. Namun, ayah Ray meninggal pada hari berikutnya, dan Ray memberitahu Roma untuk memecat Molly. Di kantor Roma, Molly meminta Roma untuk tidak pernah memperhatikan putrinya. Ketika dia pergi, Molly bertemu Neal, yang memohon untuk kembali bersama, karena dia adalah inspirasinya. Molly menolaknya dan dengan dingin mengatakan kepadanya bahwa dia egois dan hanya peduli padanya ketika dia bisa memberinya sesuatu. Ray lari dari rumah, dan Roma memohon Molly untuk menemukannya. Molly menemukan Ray di Pulau Coney, naik cangkir teh. Awalnya Ray mencoba marah pada Molly karena menanamkan harapan, tetapi kemudian dia jatuh ke pelukan Molly, menangis, akhirnya setuju dengan kesedihannya.

Molly, yang memutuskan untuk bertanggung jawab atas hidupnya, menggunakan saran Ray untuk melelang koleksi gitar ayahnya yang telah meninggal kepada pembeli yang tidak dikenal; ini memungkinkan dia untuk membeli tempat tinggalnya. Setelah ayah Ray, Molly bertemu musisi lain yang memintanya untuk menjahit pakaian setelah melihat jaket Neal dalam videonya. Dia dan Ingrid juga berdamai, dan Molly menemukan bahwa Ray juga meminta maaf. Dia berjanji untuk tetap berteman dengan Ray dan memasuki sekolah desain setelah menyadari bakatnya dalam fashion.

Molly tiba di konser Ray terlambat dan senang melihat bahwa Ray membawa paket Molly dimaksudkan untuknya sebelumnya. Dia terkejut ketika Ray freestyle dengan Neal menyanyikan “Molly Smiles”, sebuah lagu yang ditulis untuknya oleh ayahnya ketika dia masih kecil. Dia memainkan gitar akustik Tommy Gunn, dan sisa balerina menari dengan gitar lain dari koleksi ayahnya, menunjukkan bahwa dia adalah pembeli anonim. Suara demi suara, Ray mengatakan bahwa akhir telah menjadi awal yang baru bagi mereka semua.

3 reviews
SHARE
Actors
Brittany Murphy
Molly
Dakota Fanning
Ray
Marley Shelton
Ingrid
Donald Faison
Huey
Jesse Spencer
Neal
Austin Pendleton
Mr. McConkey
Heather Locklear
Roma Schleine
Will Toale
Briefs Model
Marceline Hugot
Nurse
Pell James
Julie
Quddus
Party Guy (as Benjamin Quddus Philippe)
Russell Steinberg
Party Guy
Fisher Stevens
Fisher Stevens
Susanna Frazer
Ballet Teacher
Wynter Kullman
Holly
Amy Korb
Kelli
Geraldine Bartlett
Woman
Mark McGrath
Rock Star
Dave Navarro
Rock Star
Peter James Kelsch
Auction Hippie
Edmund Genest
Auctioneer (as Edmond Genest)
Greg Baglia
Burly Man
Angelina Hong
Cashier
Rocco Musacchia
Hot Dog Vendor
Edward Hibbert
Christies' Rep
David Wells
Celebrity Date
Ramsey Faragallah
Limo Driver
Tania Deighton
Elke
Tom Reilly
Executive
Reed Birney
Executive
Polly Adams
Executive
Laurine Towler
Admissions Counselor
Martin Shakar
Mr. Feldman
Valentina McKenzie
Housemaid
Wayne Gurman
Moving Man
Susan Willis
Old Lady
A.D. Miles
Phone Rep
Maria Finglas
Store Manager
Philip Levy
Street Sweeper
Anthony J. Ribustello
Tony - Doorman
Brian Friedman
Celebrity
Nas
Celebrity (as Nasir Jones)
Carmen Electra
Celebrity
Duncan Sheik
Celebrity
Dana Klein
Screaming Teen
Samantha Toohey
Screaming Teen
Jeremy Petardi
$2500 Man
Ilia Jessica Castro
Music Video Dancer
D. Foster
Music Video Dancer
Michelle Hammar
Music Video Dancer
Kerrin Hubbard
Music Video Dancer
Stephanie Landwehr
Music Video Dancer
Jennifer Leigh Schwerer
Music Video Dancer (as Jennifer Schwerer)
Ojela Burkhard
Ballet Dancer
Emily Cardea
Ballet Dancer
Stephanie Carlisle
Ballet Dancer
Lara-Michelle Georgi
Ballet Dancer
Kara Gibson
Ballet Dancer
Lauren Jenkins
Ballet Dancer
Lindsey Laggan
Ballet Dancer
Karen Lam
Ballet Dancer
Christa Sousa
Ballet Dancer
Vania Sousa
Ballet Dancer
Flora Wildes
Ballet Dancer
Madeleine Armstrong
Ballet Dancer
Nicholas J. Coleman
Ballerina Parent
Tony Devon
Limo Driver
Bill Kotsatos
Bar Patron
Alex McCord
Molly's Girlfriend
Melisa McGregor
Yoga Girl
Andrew Saxe
Medical Technician
Michael Urie
Pig Walker
Trailers
Uptown Girls
Reviews (3)
Replying to
Saya benar-benar melihat film ini secara tidak sengaja, dan tidak bisa membantu posting komentar di sini (yang saya benar-benar berpikir itu adalah pertama saya, tapi hei, itu layak untuk itu). Saya pikir itu adalah film yang sangat bijaksana dan sensitif, dengan banyak lucu tapi juga adegan bergerak. Meskipun penilaian saya lebih baik, Brittany Murphy melakukan pekerjaan yang baik di bermain "bingung" dewasa, sementara Dakota adalah menawan, jika tidak benar-benar fantastis dewasa "dalam pembuatan." Kurasa film ini layak ditonton, setidaknya, jika tidak secara eksklusif, untuk hubungan yang hebat antara Ray dan Molly. Aku tidak pernah berharap untuk tumbuh seperti suka ini "gadis Uptown"....
Awas! Ini sepadan dengan uangmu!
6 May 2006
Seperti yang dikatakan para peninjau lainnya, "Gadis-gadis Uptown" adalah film keras untuk mengklasifikasikan: ini bukan" komedi, "per se, karena tidak lucu (dan bahkan hampir tidak tampaknya mencoba), tetapi juga tidak terlalu dramatis (meskipun ada unsur dramatis). Saya teringat sebuah istilah saya pernah mendengar kritikus menggunakan sejumlah kali - "pawang" - tapi hanya sekarang saya menyadari betapa pentingnya adalah untuk leksikon mereka. Film ini ambisi terbesar, tampaknya, adalah untuk membuat penonton tersenyum - dan, sejauh itu pergi, itu berhasil. Aku mungkin tidak tertawa sama sekali untuk seluruh sembilan puluh menit (meskipun aku mungkin melakukannya), dan aku tidak sangat bergerak; tapi, oh anak, apakah aku tersenyum banyak. Sangat sedikit film mencapai bahkan itu, jadi saya dipaksa untuk memberikan "Uptown Girls" rekomendasi yang kuat.
28 November 2004
Selama bertahun-tahun, kami telah melihat puluhan film berlabel chick-flicks yang berlaku untuk klise yang sama, lelucon dan pengulangan rencana yang telah dilakukan berulang-ulang. Setelah melihat sebuah trailer untuk 'Uptown Girls,' salah satu akan secara alami berpikir bahwa film akan menjadi mesh putus asa dari ide-ide sederhana yang sama dari seorang gadis atau wanita yang hilang mencoba untuk menemukan dirinya di tempat yang paling tidak mungkin. Sejujurnya, 'gadis-gadis Uptown' hanya itu. Namun, ia memiliki beberapa kelebihannya kualitas yang membuatnya naik di atas sifat konvensional-ia benar-benar memiliki kedalaman emosional untuk karakter-karakter yang tidak akan terjadi dalam keadaan normal. Juga, itu bintang Brittany Murphy dan Dakota Fanning, dua aktris indah yang menyilaukan layar dengan kehadiran mereka.
Molly (Murphy) adalah seorang wanita di pertengahan dua puluhan yang benar-benar terlepas dari kenyataan. Ayahnya yang telah meninggal telah meninggalkan kekayaan yang memberikan apartemen Terbaik, teman-teman dan harta yang bisa dibeli dengan uang. Namun, hidup menjadi terbalik untuk Molly ketika broker nya melewati kota dengan semua uangnya. Tiba-tiba Molly menghadapi dunia di mana segala sesuatu dia telah diserap dalam telah menghilang. Satu-satunya pilihan sekarang adalah untuk mendapatkan pekerjaan dan mulai menjalani hidup seperti orang normal. Setelah beberapa upaya di beberapa Manhattan paling elit toko, ia menerima posisi sebagai pengasuh untuk bos teman. Tapi dia tidak tahu apa dia di untuk-seorang gadis kecil bernama Ray (Fanning) yang benar-benar obsesif dan kompulsif. Terlebih lagi, dia tak ingin berhubungan dengan Molly. Keduanya merasa satu sama lain dan akhirnya mulai menemukan bahwa mereka memiliki banyak kesamaan, karena mereka berdua menderita dari kehilangan seseorang bahwa mereka peduli paling dalam. Dengan demikian, mereka berdua memasuki dunia delusional mereka sendiri yang tidak memegang kebenaran. Terserah kalian berdua untuk saling membantu dalam mencari tujuan dalam hidup dan menemukan keindahan sejati persahabatan.
Fanning benar-benar hadiah dari `Uptown Girls.'Dia seorang aktris muda yang menggemaskan yang benar-benar bisa tampil. Dia mencuri setiap adegan dia masuk dan penonton tidak bisa mendapatkan cukup dari dirinya. Saat-saat di film di mana ia menangis, Anda mendapatkan kesan bahwa nyata dan ini tidak bertindak-dia memiliki bahwa bakat bawaan untuk menjadi karakter bahwa ia potret di script mengagumkan. Cari dia di akhir-akhir ini 'aku Sam, 'serta' kucing di topi, ' datang November ini. Murphy membuktikan sekali lagi bahwa dia aktris berbakat. Kurasa kita bisa memaafkannya atas pernikahannya saat musim dingin `baru saja menikah,' karena track record-nya umumnya menunjukkan dia menunjukkan bakat nyata di film-film seperti `8 Mile,' dan `Girl, terganggu. Penggambaran Molly membuat penonton merasakan kesedihan untuk karakternya, tapi pada saat yang sama, kita tidak bisa membantu tapi merasa bahwa dia sangat menyedihkan, dan tidak dalam arti komik. Bagian yang paling berharga menonton 'Uptown Girls' adalah bagaimana lembut film ini. Murphy dan Fanning hidup bersama-sama dan Anda merasa sakit mereka dan isolasi bahwa mereka telah dikelilingi diri mereka karena kurangnya benar-benar mencintai orang-orang dalam hidup mereka. Anda berjalan keluar dari Teater menyukai karakter dan mendorong mereka pada akhirnya, terlepas dari paralel film begitu banyak orang lain di genre tersebut. 'Uptown Girls' bukan film yang bagus, tapi Yakin adalah sesuatu yang mengejutkan menyenangkan, jika tidak dicintai. ***
2 September 2003
SHARE