Walang kawala

Tidak ada kesalahan
2008, Philippines, Drama
Cari films
0
/ 0
IMDB
5
/ 162
Put your rating
Thanks for your vote
0 appraisals
Short info
Joaquin (Polo Ravales), nelayan sederhana, dipaksa menghadapi homoseksualitas Nya ketika istrinya yang kelaparan Cynthia (Althea Vega) kembali dari pekerjaannya di luar negeri ingin hamil. Kekasih muda dan impulsif nya, Waldo (Joseph Bitangcol), melarikan diri ke Manila dengan jijik. Setelah sebulan ragu, Joaquin meninggalkan istrinya untuk mengikuti Waldo. Pencariannya membawanya pada perjalanan yang penuh warna di Manila yang kejam. Dia menemukan hubungan berbahaya Waldo dengan Rufo (Emilio Garcia), seorang polisi bajingan biseksual yang memegang petunjuk tentang hilangnya Waldo. Rufo membujuk Joaquin ke rumahnya dan memperkenalkan dia pada istrinya yang tunduk, Beng (Jean Garcia). Seorang sadis yang memukuli Beng secara teratur, Rufo berubah menjadi tahanan dan budak seks - seperti dia melawan Waldo Joaquin. Ketika Joaquin akhirnya bersatu kembali dengan Waldo, ia menemukan bahwa Rufo adalah tentang untuk menjual mereka seperti ikan ke internasional perdagangan seks cincin, bersama dengan teman-teman pribadinya dan tawanan perempuan. Dengan bantuan Beng, dua pecinta merencanakan pelarian mereka.
3 reviews
SHARE
Actors
Polo Ravales
Joaquin
Joseph Bitangcol
Waldo
Emilio Garcia
Rufo
Jean Garcia
Beng
Paolo Rivero
Gerard
Althea Vega
Cynthia
Marco Morales
Tolits
Ermie Concepcion
Trining
Mike Magat
Siso
Jon Romano
Enteng
Reviews (3)
Replying to
Kadang-kadang kita berpikir bahwa kita bisa melakukan apa saja untuk cinta, tetapi ketika tidak diberikan kembali dengan cara yang sama kita mampu mengambil langkah-langkah putus asa. Itulah kasus Waldo, yang menganggap Joaquin akan tinggal bersamanya, bahkan setelah istri Joaquin kembali. Dengan putus asa, Waldo menghilang dari desa yang penuh rasa sakit dan marah, dia pikir dia melakukan hal yang benar, tapi dia tidak tahu. Setelah hilangnya Waldo Joaquin memutuskan mengikuti jejaknya. Segera ia menemukan dengan horor apa takdir telah untuk mereka berdua. Polo Ravales sebagai Joaquin, memberikan kinerja yg solid dan dipercaya. Joaquin beraksi mencari cinta sejatinya. Joseph Bitangcol Memberi Kami remaja yang mengganggu menuntut siapa yang telah mencapai batas untuk memilikinya kembali. Emilio Garcia menutup segitiga yang mewakili penggunaan dan penyalahgunaan sebagai polisi manipulator. Cinta dan putus asa juga digambarkan dalam seluruh film dan jelas. Ini adalah film yang baik untuk melihat apakah anda bisa mengatasinya
5 August 2014
"Walang Kawala," atau tak ada jalan keluar dalam bahasa Inggris, sangatlah kuat dan ketinggalan film Filipina; sebuah taktik memasuki dunia perdagangan manusia dan perbudakan seksual. Ini mungkin tanah yang akrab, tapi "Walang Kawala" menceritakan kisah dengan cara yang sangat unik; pria tampan meninggalkan desa kecilnya yang indah, dan perjalanan ke kota dekaden Manila, tempat yang dikenal untuk prostitusi dan tujuan populer "Wisata seks."Fakta bahwa Waldo meninggalkan rumah karena ia merasa ditolak oleh orang lain bahwa ia jatuh cinta dengan, membuat ini unik. Joaquim saat terjebak dalam pernikahan tak bahagia dengan istrinya yang seksi, tapi overdearing istri. Ketika temannya menghilang, Joachim menyadari bahwa ia mencintai temannya juga, dan perjalanan ke Manila untuk mencari kekasihnya yang hilang. Perjalanan Joachim menjadi lebih mengganggu dan berbahaya pada menit-menit, ketika ia menunjukkan dirinya tidak bersalah dan naif Jalan pasangan, yang mengarah dia ke klub strip, dan akhirnya, ke pintu salah satu karakter yang paling jahat pernah digambarkan di bioskop. Rufo adalah polisi yang korup, yang mendapatkan kenikmatan dari kejam memukuli istrinya, dan memperkosa pria dengan kejam dengan pistol. Sebuah kisah yang sangat sedih dan tegang cinta dan kehilangan terungkap, sebagai Joachim harus menanggung ide bahwa kekasih mungkin telah hidup melalui penyiksaan yang sama. Film ini menjadi cukup brutal, dan sadis, dan mungkin tidak untuk semua selera. Saya terkesan bahwa pembuat film tidak fokus pada fakta bahwa dua karakter utama kebetulan gay, karena ini tidak sama sekali film tentang homoseksualitas. The love that the two
pria memiliki satu sama lain hanya menambah intensitas dan urgensi dari cerita ini. Ini pembuatan film progresif, dan film yang sangat dewasa dan cerdas yang entah bagaimana berhasil menghindari menjadi eksploitasi belaka. Mengedit yang ketat dan mondar-mandir cepat membuat satu bioskop menarik juga. Ini mungkin judul yang langka, tapi ada DVD Jerman yang baik tersedia, yang menawarkan asli Tagalog Bahasa dengan teks Inggris. Hal ini dinilai 18+ di sini di Jerman, dan peringkat tentu layak.
7 September 2009
Saya mencoba untuk menjadi demokratis mungkin dengan meninjau semua film Filipina, bahkan yang saya ingin melihat. Walang Kawala (tidak ada jalan keluar) adalah sedikit kejutan. Ini seperti balon yang cepat mengembang. Satu contoh, tiba-tiba meledak di wajah anda. Walang Kawala adalah cerita yang dibuat oleh Joel Lamangan berkolaborasi dengan Manny Valera dan penulis skenario-nya Enrique Ramos. Ini adalah usaha pertama Lamangan dalam pembuatan film independen. Mudah-mudahan ini adalah awal bagi mainstream direksi akan dibangunkan dari periode mereka puas.
Dengan kembalinya Joaquin (Polo Ravales) istri Cynthia (Althea Vega), Waldo (Joseph Bitangcol) tiba-tiba merasa cemburu dengan kurangnya perhatian yang dia harapkan dari. Untuk kecemasannya, ia lolos provinsi dalam mencari kehidupan yang lebih baik di kota. Joaquin sedih atas insiden itu dan dia meninggalkan istrinya mencari Waldo. Di kota, Joaquin mengetahui bahwa seorang polisi bernama Rufo (Emilio Garcia) terlihat terakhir bersama Waldo. Peristiwa mengerikan terjadi ketika Rufo menculik Joaquin dan membuatnya budak seks manusia untuk mengambil kesenangan dari keinginan pria muda.
Walang Kawala tidak memenuhi syarat untuk dikritik dalam hal nilai-nilai moral. Jadi kritikus harus cukup fleksibel dengan penggunaan alat yang berbeda dan kriteria untuk setiap film. Walang Kawala punya kualitas yang sempurna untuk evaluasi objektif. Hal ini sangat jelas bahwa Lamangan telah di industri selama beberapa dekade. Dia telah melakukan cukup banyak film mainstream dan telah seratus persen di belakang Beberapa Film penting bahwa Filipina telah. Dia bagian dari Ismail Bernal's Himala dan Lav Diaz' Hesus Rebolusyonaryo. Walang Kawala tidak berbeda dari usaha kerjanya yang lain untuk dapat diakses oleh penonton. Dia mengasah keterampilannya dalam mainstream untuk membuat film independen. Sangat mudah untuk menyadari bahwa Walang Kawala memiliki ide-ide yang mungkin sangat berguna untuk mempertahankan film independen bekerja.
Non-linearity telah bekerja untuk sebagian pembuat film. Penggunaannya terdiri dari kilas balik dalam cerita dan masih hidup jika dan hanya jika dijalankan secara eksplisit. Hal ini cukup baik untuk melihat bahwa kilas balik di Walang Kawala yang Tenun dalam cerita dengan keterampilan yang besar. Perkembangan cerita ini cukup berlebihan dengan ketegangan dan melodrama yang menjadi kesenangan bersalah paling Filipina. Penonton seperti makan malam. Mereka tertarik ke piring yang lebih nikmat. Sadisme telah menjadi elemen aktif dalam film. Melihat kebrutalan ini cukup mencengkeram. Walang Kawala efektif dengan tujuannya adalah ketakutan.
Saya tidak terkejut bahwa film mendapat rating penjinak dari MTRCB daripada film lain yang baru-baru ini mendapat Rating X (atraksi berikutnya, LMB, dan Melancholia). Saya pikir itu hanya perlu akal sehat untuk membujuk dewan karya mereka. Terbukti, artis' indie ' kita hari ini kurang ragu-ragu. Mereka hanya membenci seluruh sistem. Akibatnya, ego mereka meningkat sedemikian rupa sehingga mereka menganggap pekerjaan mereka sebagai korban penilaian yang tidak rata. Tapi bagaimana kita menerapkan akal sehat sederhana dalam pertahanan dari sebuah film yang tidak malu. Di bar gay, jelas kau bisa melihat tubuh pria telanjang dengan sepatu schlongs mereka di tempat terbuka. Lamangan telah percaya diri membuat sebuah film dengan banyak terang-terangan, dia tidak akan pernah salah. Dia mungkin baru saja jujur tentang hal itu. Ditambah fakta bahwa Lamangan sangat baik dalam menangani dengan birokrat mana seniman lain mencoba untuk menghindari.
Tidak ada yang megah di Walang Kawala itulah sebabnya pasti sangat dihargai dengan sendirinya. It has incorporated a love story between two men. Anda mungkin memberontak pada bagaimana mereka ditangani dengan hubungan semacam ini tapi karakter mereka memiliki martabat manusia dan rasa hormat untuk cinta. Penggambaran kehidupan di film ini dengan penuh kepercayaan. Hal ini menggugah kepada masyarakat yang telah jatuh ke bawah dan kekerasan akan selalu maodorous meskipun yang baik permukaan luar. Walang Kawala mungkin bukan film terbaik yang dibuat dalam beberapa tahun terakhir. Tapi bagaimana kita tahu dalam periode ini di mana kita bahkan tidak tahu apa yang terbaik? Jika film tidak tetap pada narasi tertentu itu pasti gagal. Jika mencoba menutup-nutupi sebuah cerita sederhana untuk menarik penonton lebih, itu akan cukup menjijikkan bagi beberapa orang. Jika seorang seniman tertentu mencoba untuk menjadi tidak berprinset, langsung dan mengintegrasikan pembuatan film konvensional, apakah ia akan diusir? Lamangan tentu tahu apa yang dia inginkan. Dia tahu banyak tentang proses pembuatan film. Walang Kawala memiliki banyak ide bagus yang bisa lebih baik dalam meningkatkan Film Independen. Film independen harus berusaha untuk bertujuan penonton yang lebih luas untuk bertahan hidup (kecuali mereka terkutuk untuk kesenangan diri sendiri). Lamangan mungkin telah melakukan beberapa film mainstream konyol, tapi saya pikir dia bahkan tidak peduli. Dia pasti tahu lebih baik dari kita semua dan aku percaya bahwa Walang Kawala lebih baik daripada Mano Po seri yang telah dia lakukan.
Rating: 3/5
30 January 2009
SHARE