Widows

Janda
2018, United Kingdom, United States, Crime, Drama, Thriller
Cari films
0
/ 0
IMDB
7
/ 88913
Put your rating
Thanks for your vote
0 appraisals
Short info
Set in kontemporer Chicago, di tengah masa kekacauan, empat wanita dengan apa-apa kesamaan kecuali utang yang ditinggalkan oleh mereka mati' kegiatan kriminal, mengambil nasib ke tangan mereka sendiri, dan bersekongkol untuk menempa masa depan pada istilah mereka sendiri."Janda" adalah kisah empat wanita tanpa kesamaan, kecuali utang yang ditinggalkan oleh kematian suaminya ' kegiatan kriminal. Set dalam kontemporer Chicago, tengah masa kekacauan, ketegangan membangun ketika Veronica (Viola Davis), Alice (Elizabeth Debicki), Linda (Michelle Rodriguez) dan Belle (Erivo) mengambil nasib mereka ke tangan mereka sendiri dan bersekongkol untuk masa depan pada istilah mereka sendiri.
3 reviews
SHARE
Actors
Viola Davis
Veronica
Liam Neeson
Harry Rawlings
Jon Bernthal
Florek
Manuel Garcia-Rulfo
Carlos
Coburn Goss
Jimmy Nunn
Michelle Rodriguez
Linda
Alejandro Verdin
Xavy
Bailey Rhyse Walters
Gracie
Elizabeth Debicki
Alice
Carrie Coon
Amanda
Robert Duvall
Tom Mulligan
Colin Farrell
Jack Mulligan
Molly Kunz
Siobhan
James Vincent Meredith
John / Mulligan Man
Brian Tyree Henry
Jamal Manning
Daniel Kaluuya
Jatemme Manning
Eric C. Lynch
Noel (as Eric Lynch)
Michael Harney
Fuller
Brian King
McArdle
Ann Mitchell
Amanda's Mother
Will Zahrn
Irish Catholic Priest
Jacki Weaver
Agnieszka
Francis Florczyk
Polish Priest (as Fr. Francis Florczyk)
Socorro Santiago
Lita
Stephen Hill
Big Guy
Evan 'Chuck Inglish' Ingersoll
Darius (as Chuck Inglish)
Antoine 'Mikey Rocks' Reed
Malik (as Sir Michael Rocks)
Deron J. Powell
Asthma
Garret Dillahunt
Bash
John Henry Roberts
Irish Priest at Harry's Funeral
Keith Kupferer
Leadman
Paul Stein
Jeweler Attendant
Kevin J. O'Connor
Bobby Welsh
Stephen Eugene Walker
McRoberts
Patrese McClain
LaQuisha
Chaon Cross
Sauna Woman
Jon Michael Hill
Reverend Wheeler
Cynthia Erivo
Belle
Deanna Reed-Foster
Hair Client
Paulette McDaniels
Hair Client
Adepero Oduye
Breechelle
Tai Davis
Woman Under Dryer
Lukas Haas
David
Bailee Brewer
Bailee
Lily Mojekwu
Suzette
Matthew Fowler
Auctioneer on Microphone
Adam Wesley Brown
Auction Car Guy
Wendy Mateo
Auction Teller
Amanda Rivera
Receptionist
Kirsten Fitzgerald
Gun Mom
Katherine Kupferer
Gun Daughter
Philip Rayburn Smith
Roger (as Philip R. Smith)
Jason Bradley
Lawyer
Laura T. Fisher
Female Philanthropist
Doug James
Fellow Alderman
Kurt Ehrmann
Newspaper Editor
Michael Weber
Board Chairman
Stef Tovar
Finance Guy (as Stefan R. Tovar)
Henson Keys
Father McKenzie
Josiah Sheffie
Marcus
Brian Shaw
Doorman (Veronica's)
Josh Bywater
Flashback Cop
Mark Lancaster
Security Guard Day Shift at Mulligan's
Eric Slater
Plain Clothed Cop at Mulligan's
Matt Walsh
Ken
Tonray Ho
Sarah (Tom's Nurse)
Chris Froseth
Mulligan's Young Staffer
Chris Nolte
Mulligan's Security Guard
Sarai Rodriguez
Hostess
Clare Cooney
Alice's Friend
Gabriela Luna
Waitress at Final Scene
Cameron Knight
School Principal
Matt Bailey
Civic Leader
Daniel Craig Baker
Aide to Jack Mulligan
Chloe Baldwin
Ken's Niece
Darlene Benigno
Civic Leader
Anita Farmer Bergman
Dinner Guest
Harv Blain
Funeral Attendee
Brian Bowman
Church Member
Larson Lee Brumfield
Church Member
Richard Butts
Union Worker
Jimmy Callahan
Fire Department Chief Officer Doyle
Roy Y. Chan
Auction Car Buyer
Charles D. Clark
Union Worker
Clarence E. Davis
Union League Club Member
Debra Davis
Chic Bar Patron
Jeff Dlugolecki
Funeral Mourner
Oscar Dorsey
Church Member
David Dunston
Church Member
Steven Dutton
Civic Leader
Maubra Foster
Church Member
Tony Lee Gratz
Asst Fire Chief
Lisa Greene
Train Passenger
Marta Haug
Polish Funeral Mourner
Connie Hollins
Neighbor
Eric Ian
Bartender
Brian Kayode-Patrick Johnson
Campaign Supporter
Steven Johnson
Church Goer
Matthias Kocur
Irish Neighborhood Pedestrian
Tommy Kramer
Gun Show Attendee
John Krejczyk
Polish Funeral Mourner
Tyler James Larkin
Club Server
Lizzy Leigh
Chamber of Commerce Gala Representative
Claire 'Fluff' Llewellyn
Gala Attendee
Erin Luboff
Gun Show Attendee
Nikia Lucas
Church Goer
Phil Madura
Upscale Bar Guest
Barbara Elizabeth Maleski
Neighborhood Pedestrian
Shon McGregory
Choir Singer
Annie McKinnie
Church Member
Arnold Montey
Church Goer
Rosalind Morgan
Church Member
Freddy Moyano
Funeral Attendee
Denis Mulvihill
Chamber of Commerce Member
Kevin E. Murphy
Auto Auction Customer
Ann Myrna
Church Member
Rafaela Ochoa
Driving Pedestrian
David Oelert
Gun Show Attendee
Nnabike Okaro
Church Member
Olivia
Veronica's Dog
Russ Panzarella
Civic Leader / Gun Vendor / Police Chase Driver
Charlie Petrach
Bar Patron
Calvin Powell
Church Goer
Maurice D Proffit
Choir Singer
Aaron Rahn
Gun Show Vendor
Ronnie E. Rahn
Gun Show Attendee
Ruben Ramirez
Server
Rekkhan
Corner Boy
Valoria Robinson
Restaurant Patron
Maui Santos
Jamie
Phil Senjanin
Cafe Patron
Ashland Thomas
Nacho Guy
Charles E Tiedje
Plain Clothes Cop #2
Indigo V.A.R.
Church Goer
Matthew J. Valadez
Driver (Picture Car)
Lauren M. Vance
Church Member
Roger Wiggins
CPD Police SGT
Hans Dieter Wolff
Gun Show Attendee / Park Walker
Drew Wroblewski
Union Worker
Alex Zelenka
Driving Pedestrian
Trailers
Widows
Reviews (3)
Replying to
Yang pertama berhasil... 1) representasi dari beragam karakter perempuan di layar dalam peran utama. 2) akting bagus meskipun script buruk. 3) pilihan Directorial: dua saat yang menonjol adalah: 1) intro untuk karakter, sebuah eksekusi yang baik dan disunting dan suara yang dirancang dengan baik urutan yang memotong bolak-balik antara celah perempuan sebelum menjadi janda, juxtaposed dengan kekerasan yang akhirnya berubah menjadi janda. 2) saat menonjol lainnya adalah ketika Mcqueen memilih untuk menunjukkan perjalanan dari lingkungan miskin hitam menuju ke bagian kekayaan kota, semua sementara dua karakter berbicara tetapi tidak pernah terlihat. Ini adalah smart karena itu dipamerkan lingkungan sebagai pemain dalam cerita, dan karena dialog itu biasa-biasa saja di terbaik, dan benar-benar menunjukkan karakter berbicara akan merasa melodramatis, ekspositori, dan tidak menarik, tapi dengan menembak itu dengan cara ini, memaksa penonton untuk mendengarkan sedikit dialog dan lebih fokus pada lingkungan di mana acara tersebut berlangsung.
Sekarang untuk apa yang tidak berhasil...... 1) Cerita: tidak hanya formulaic dan diisi dengan kiasan yang dapat diprediksi, tapi segala sesuatu yang terjadi dari awal sampai akhir adalah dengan mengorbankan ketidakpercayaan dan kebenaran. Sementara janda pitches sendiri sebagai film pencurian, tidak ada set-up, membangun, atau membayar untuk pencurian. Tidak ada perjuangan sama sekali. Karena script tidak pernah memberikan kita rencana pencurian, kita tidak mengikuti protagonis melalui proses persiapan untuk melaksanakan rencana bahwa mungkin/mungkin tidak berjalan seperti yang diharapkan, alih-alih kita hanya melihat janda berjalan sekitar dan membeli senjata dan van tetapi tanpa penjelasan mengapa dan bagaimana mereka akan melaksanakan hal tersebut; dan dengan demikian, para penampil tidak dapat menghubungkan ke sepuluh percobaan yang menakutkan. Salah satu hal favorit saya tentang film-film pencurian adalah bahwa perencanaan yang terlibat membangun harapan penampil untuk perusahaan, jadi dengan mengalami proses dengan protagonis kita akan segera merasa untuk mereka dan ingin mereka berhasil. Namun, di Janda tidak ada disebutkan rencana, atau usaha dekat yang tidak mungkin yang akan menjaga penampil di tepi kursinya, jadi saat kursinya mendukung penuh karakter pencurian, itu hanya diberikan bahwa ada semacam rencana di tempat yang sudah ada dan itu tidak pernah benar-benar berbicara tentang atau dijelaskan, jadi ketika kesempatan menjadi penuh, itu hanya menjadi harapan untuk membuat penonton dan emosi penuh. Hal ini juga menghilangkan rasa bahaya nyata/potensi dalam film yang membuat selama dua jam dan sembilan menit dari sangat lambat dan Kebosanan. Tidak ada pembayaran sama sekali. Saya menghadiri pemutaran WGA film ini (diikuti oleh Q&A dengan Steve McQueen dan Gillian Flynn) dan layar pastikan untuk menyebutkan bahwa mereka ingin pencurian menjadi lebih "waktu kecil," mereka tidak ingin karakter untuk mencuri $20 juta dolar, tapi itu akan dibagi di antara semuanya. Komentar ini merasa lebih seperti alasan mengapa janda' taruhan begitu rendah, dan kurang komentar tentang bagaimana sangat efektif "kecil waktu" kejahatan bisa. Dalam film "small-time crime" yang baik, keadaan dan taruhannya sangat mengerikan mencuri $10 bisa memiliki konsekuensi yang sangat signifikan, dan membangun bisa membuatnya sangat menarik (dan sedih) untuk menonton seseorang mempertaruhkan segalanya untuk hadiah kecil. Janda gagal memberikan pada setiap set-up substansial yang dapat menyebabkan baik besar melunasi, atau sedih/kasar kekecewaan. Kesempatan yang terlewat bagi penulis untuk memanipulasi koneksi emosional dengan cerita dan karakternya. Masalah besar lain dengan film ini adalah bahwa seluruh alur cerita dibangun dalam Act saya dan kemudian hanya turun dan diselidiki oleh Acts II. contoh dari ini adalah kisah Jamal Manning (dimainkan oleh Tyree Henry), yang dilukis sebagai politisi bengkok yang berfungsi sebagai ancaman dalam cerita yang menuntun Veronica (Davis) untuk mengejar ini. Namun, sementara ia tidak mengancam dirinya dalam bertindak saya, Jamal mengejar uang ini jatuh di pinggir jalan kadang-kadang di Act II, dan tujuan Veronica dan alasan untuk "terjadi perjalanan ini" (untuk membayar kembali Jamal uang yang mencuri suaminya, dan untuk membagi sisanya di antara resolusi) tidak pernah mendapat janda. Dia tidak pernah harus menghadapi Jamal tentang uang, Jamal tidak pernah datang kembali untuk mengklaim uang, Jamal seluruh alur cerita dan tujuan yang tampaknya untuk mengambil tahap pusat dalam bertindak aku hampir tidak disebutkan atau ditujukan oleh Act III. jadi script menyiapkan penontonnya untuk benar-benar taruhan tinggi: jika Veronica tidak membayar kembali $2M kemudian hal-hal buruk akan terjadi untuk anjing nya (dan harapan nya)?!?!) tapi Jamal tidak pernah kembali untuk mengumpulkan ancamannya, dia tidak pernah lagi menanyakan tentang uang yang dipinjamkan kepadanya, storyline ini tidak pernah benar-benar pergi kemanapun kecuali pada pertemuan tangen dan komentar politik yang lemah.
2) pilihan karakter yang luar biasa, hubungan yang buruk dikembangkan dan niat lemah dan menyesatkan. Karakter kedua seperti itu di Musik jaku Manning (Daniel Kaluya) diberikan Center stage dan dibangun di Act l, hanya untuk mudah dibunuh dan tidak terikat cara tanpa perjuangan. Masalah besar lainnya adalah karakter Harry Rawlins. Setelah kematiannya, Harry meninggalkan istrinya kunci, dan kombinasi kotak kunci, yang membuat Veronica dalam perjalanannya. Ini adalah set up yang mengarah pemirsa untuk percaya bahwa Harry mencintai istrinya; begitu banyak sehingga setelah dia pergi dia ingin dia memiliki yang paling penting kepemilikan - sebuah "buku catatan khusus" bahwa dia bisa menjual ke Mannings untuk sejumlah uang. Jadi sementara di babak I, cerita memimpin kita untuk menjadi percaya Harry niat adalah untuk "membantu istri berduka," Act III cerita ingin kita percaya bahwa sekarang dia tiba-tiba bersedia untuk membunuh Veronica uang (Jika Harry bersedia untuk memalsukan kematiannya sendiri dan meninggalkan Veronica miliknya yang paling berharga, lalu mengapa tiba-tiba dia bersedia untuk membunuhnya untuk uang? Bukankah akan lebih mudah jika ia tidak pernah akan meninggalkan dia notebook untuk mulai dengan? Niatnya begitu kacau dan seluruh tempat bahwa sulit untuk mengambil apa pun yang terjadi serius). Tindakan Harry merasa dipaksakan ke cerita untuk menciptakan sebuah drama palsu, dan untuk menambahkan nilai shock, Semua sementara mengorbankan keyakinan karakter. Sebuah twist konyol terjadi dalam Act III yang membuat hubungan Veronica dengan suaminya merasa seperti itu adalah sebuah lelucon selama ini, satu dengan sejarah nol, dan nol kedalaman emosional yang merupakan berlawanan dengan bagaimana penulis mengatur hubungan mereka dalam bertindak I. Ketika kita pertama kali mempelajari kisah cinta antara Veronica dan Harry, kita dituntun untuk percaya pasangan yang mendalam, lainnya tanpa berpikir dua kali. Tidak ada sampai titik ini di Cerita mengarah penonton untuk percaya bahwa ini kepada orang-orang tidak cukup peduli satu sama lain untuk berpikir dua kali sebelum menarik pelatuk. Apa yang mengejutkan adalah bukan bahwa mereka bersedia untuk membunuh satu sama lain, tetapi bahwa itu bahkan terjadi di tempat pertama. Motivasi, niat dan tindakan membingungkan dan benar-benar luar biasa.
3) film ini diisi dengan alur yang nyaman menunjukkan kesempatan yang terjawab untuk ketegangan dramatis dan perjuangan. Misalnya, selama pencurian, van wanita diambil dari mereka (itu tidak dicuri, itu diambil karena dicuri berarti perjuangan, dan tidak ada perjuangan). Ini bisa menjadi kesempatan yang fantastis untuk tindakan. Protagonis punya rencana, rencana yang salah, dan sekarang mereka harus memperbaikinya dan mendapatkan van mereka kembali? Menonton mereka harus mencari tahu rencana B pasti sudah menarik, mereka harus sudah berjuang untuk mencari solusi, tetapi sebaliknya film memotong mereka di mobil lain mengejar van, dan secara ajaib dan mudah-nya karakter Kaluya memukul trotoar/dinding, dan meninggal seketika, memungkinkan wanita untuk hanya mengambil uang mereka kembali. Tidak ada konfrontasi dengan Manning. Jadi sementara script mencoba untuk memberi kita twist mengejutkan (dengan Kaluya mengambil van dari janda segera pasca perampokan) para wanita tidak harus berjuang sangat keras untuk memenangkan van mereka kembali. Mereka juga tidak pernah dikejar oleh polisi (pada titik apapun), meskipun ada tembakan selama pencurian, meskipun mereka merampok lingkungan orang kaya yang kemungkinan memiliki kamera pengintai dan penjaga keamanan, meskipun mereka meninggalkan longgar akhir di Rumah (Perawat bisa memanggil polisi ketika pasien Mulligan dibunuh) tapi tidak ada, tidak ada seorang pun setelah itu. Setiap potensi komplikasi yang bisa membuat cerita lebih menarik adalah tidak pernah dieksplorasi. Tidak pernah ada rasa takut, atau urgensi. Selama pencurian itu, rintangan lain yang akan segera di bubarkan. Hal ini terjadi ketika perawat (pengurus Robert Duvall) keluar dari kamar tidur tengah perampokan, di mana titik janda memutuskan untuk membiarkan dia kembali ke kamarnya. Dalam sebuah film yang lebih membumi dalam kenyataan, ketika taruhan yang seharusnya begitu tinggi, dan wanita-wanita ini seharusnya begitu putus asa dan sembrono, ketika penjara atau kematian berada dalam bahaya, dan anak-anak mereka bisa ditinggalkan tanpa Ibu, mengapa perempuan-perempuan ini membiarkan perawat langsung kembali ke tempat tidur setelah ditemukan? Apakah mereka tidak takut dia akan memanggil polisi? Apakah mereka tidak khawatir dia akan membangunkan semua orang dan mereka akan tertangkap? Ternyata tidak. Dan dalam upaya untuk membuat ini merasa seperti pilihan dipercaya, salah satu janda mengatakan "apakah Anda pikir dia akan menelepon polisi?"dan janda lain berkata" tidak, itu bodoh " apa yang begitu bodoh tentang menelepon polisi jika kau dirampok? Ini hanya cerita yang mengerikan.
17 November 2018
Salam lagi dari kegelapan. Kekuatan wanita. Kekuatan hitam. Orang kulit putih yang rasis. Politisi korup. Suami yang kasar. Suami kulit putih yang selingkuh. Polisi rasis. Pria itu jahat. Wanita itu kuat dan baik. Jika pembuat film campuran semua stereotip menjadi film tunggal, maka sebagai pembuat film kita harus mengharapkan seorang pembuat film sangat berbakat seperti Steve McQueen untuk pergi melampaui genre konvensional. Sayangnya, twist yang bagus pada formula film dari novel Lynda La Plante berubah menjadi prediktabilitas bahwa cambuk kami dengan klise sosial menyamar sebagai Wawasan Sosial.
Saya tampaknya menjadi salah satu dari beberapa tidak mengoceh tentang film ini. Hei itu memiliki direktur di belakang terbaik pemenang Oscar 12 tahun seorang budak (Mr. McQueen), sebuah layar yang dia tulis bersama dengan Gillian Flynn (GONE GIRL) dari novel tersebut oleh Lynda La Plate, dan cast besar dan berbakat dari aktor populer. Ini kutu setiap kotak dan mungkin menjadi pleaser-meski saya kecewa. Setiap titik di mana saya mengharapkan intrik, film bukannya disampaikan lagi mata-roll lain dan mudah-spot memutar dengan pelajaran budaya. Masing-masing aktor melakukan pekerjaan yang luar biasa, itu hanya kebetulan dengan bahan mereka bisa melakukan dalam tidur mereka.
Ini adalah jenis film di mana anggota penonton berbicara dengan layar - dan bermain seperti itu adalah reaksi yang diinginkan. Ini adalah generasi ke-4 dari sumber bahan, termasuk 3 TV mini-series (1983, 1985, 2002). Masuk akal bahwa bahan ini akan lebih cocok untuk beberapa episode, daripada bergegas melalui 2 jam. Ada terlalu banyak karakter yang mendapatkan pendek berubah, dan begitu sedikit waktu untuk membiarkan kepribadian bernapas dan tumbuh. Tapi ini tentang mengirimkan pesan sebanyak mungkin.
Pemikiran yang kuat didasarkan di Chicago, dan menemukan empat pencuri dalam pekerjaan yang salah. Ini meninggalkan Mafia / politisi mencari ke empat janda (maka judul) untuk reparasi. Karena wanita tidak punya uang, harapan mereka satu-satunya adalah untuk mengatasi pekerjaan berikutnya Pria mereka telah direncanakan. Viola Davis, Michelle Rodriguez, Elizabeth Debicki, dan Carrie Coon bermain janda, meskipun hanya tiga pertama yang diberikan banyak untuk dilakukan, sebagai berbakat ms Coon pendek berubah. Bahkan, ms Davis adalah kehadiran layar yang kuat bahwa dia mendominasi setiap adegan dia di - dia kekuatan sejati. Bahkan Liam Neeson tidak bisa bergaul dengannya. Colin Farrell muncul sebagai politikus dan Robert Duvall adalah mantan Kepala ucapannya yang mengatakan tentang ayahnya. Cynthia Erivo memiliki dukungan yang bagus dalam mendukung para wanita, dan Bryan Tyree Henry, Daniel Kalusa, Jacki Weaver ,Garret J. O'connor, Bernas Haas, dan Jon Lukhal yang dalam... lihat apa yang saya maksud tentang terlalu banyak karakter dan terlalu sedikit waktu?
Tidak ada satu hal untuk titik sebagai penyebab untuk mengecewakan. Cerita hanya perlu lebih pintar dan berhenti berusaha keras untuk berkomentar tentang penyakit sosial saat ini. Sebagai contoh, polisi cepat menembak seorang pemuda Afrika-Amerika yang tidak bersalah tampaknya dilemparkan untuk satu-satunya tujuan memastikan rasa bersalah putih dan ledakan emosional dari penonton. Sulit untuk bahkan istilah film ini sebagai manipulasi karena kita melihat belokan datang jauh di muka. Dua film pesan yang jauh lebih unggul yang dirilis awal tahun ini adalah penembak jitu Spike Lee dan Boots Riley minta maaf sudah mengganggu Anda. Bagi mereka yang hanya butuh emosi dan sedikit kecerdasan dalam film mereka, pencurian yang tidak begitu mendebarkan ini mungkin berhasil. Untuk kalian semua, ini latihan yang bagus.
16 November 2018
Melawan semua ulasan positif, aku menemukan ini sebuah drama yang tidak memuaskan dan konyol. Alur ceritanya membingungkan dan begitu banyak garis cerita yang belum dikembangkan dan, pada dasarnya, tidak relevan. Alur kunci tidak masuk akal sama sekali dari plot makro untuk rincian mikro yang tidak menumpuk dan melayani hanya untuk melemahkan itu. Saya menduga film yang sama dari sutradara yang kurang dianggap akan membanting tapi kita menjadi hyptonised untuk menganggap harus ada sesuatu yang penting dan layak terjadi di sini.
Dengan begitu banyak garis plot ini akan membuat Netflix seri besar tapi sebagai film itu sangat miskin.
Hanya akting penebusan itu.
9 November 2018
SHARE