I Saw the Devil

Ang-ma-reul bo-at-da
2010, Korea, Action, Crime, Thriller
Cari films
0
/ 0
IMDB
8
/ 114003
Put your rating
Thanks for your vote
0 appraisals
Short info

Seorang agen rahasia menuntut balas dendam pada pembunuh berantai melalui serangkaian tangkapan dan rilis.

Jang Kyung-chul (Choi Min-sik) adalah pembunuh berantai berbahaya. Dia telah melakukan mengerikan pembunuhan berantai dengan cara-cara yang bahkan tidak bisa dibayangkan dan korbannya berkisar dari perempuan muda sampai anak-anak. Polisi telah mengejarnya untuk waktu yang lama, tetapi tidak dapat menangkapnya. Suatu hari, Joo-yeon, putri dari pensiunan kepala polisi menjadi mangsanya dan ditemukan tewas dalam keadaan yang mengerikan. Tunangannya Soo-hyun (Lee Byung-hun), seorang agen rahasia, memutuskan untuk melacak pembunuh itu sendiri. Dia berjanji pada dirinya sendiri bahwa dia akan melakukan segalanya dalam kekuasaannya untuk membalas dendam berdarah terhadap pembunuh, bahkan jika itu berarti bahwa ia harus menjadi monster sendiri untuk mendapatkan pembunuh mengerikan dan tidak manusiawi ini.

3 reviews
SHARE
Actors
Byung-Hun Lee
Kim Soo-hyeon
Min-sik Choi
Jang Kyung-chul
Joon-Hyuk Lee
Agent (as Lee Joon-Hyeok)
In-seo Kim
Se-jung
Bo-ra Nam
Section chief's daughter
Kap-su Kim
Planning team deputy head
Ho-jin Chun
Section Chief Oh
Gook-hwan Jeon
Squad Chief Jang
Moo-Seong Choi
Tae-joo
Seung-ah Yoon
The Cannibal's Girlfriend
Tae-goo Eom
Detective 4
San-ha Oh
Joo-yeon
Jin-ho Choi
Planning director
Seo-yeon Park
Woman at pension (as Park Seo-Yeon)
Chae-young Yoon
Nurse Han Song-i
Mi-nam Jeong
Taxi burglar 2
Byeong-hee Yoon
Jjang-goo / Bulging head
Ji-yoon Jeong
Junior high female student
Cheol-woo Han
Detective Park
Deok-jae Jo
Detective Kang
Bong-soo Kim
Keyong-cheol 's father
Yeong-Seon Kim
Nun 1
Jeong-won Jang
Keyong-cheol 's son
Seung-Ri Ha
Female high school student at harbor
Hang-soo Lee
Investigation team leader
Min-yeong Kim
Junior high female student (as Kim Min-Yeong)
Ji-eun Lee
Children at stream
Se-joo Han
Woman on bus
Seol-gu Lee
Taxi burglar 1
Dae-hye Kim
Hospital worker
Yeong-Soon Son
Keyong-cheol 's mother
Choi Moon-Sook
Joo-yeon's aunt
Hee-joo Ahn
Junior high female student
Yong-wan Goo
Corporal
Heo Seul
Nun 2
Song-i Han
Joo-yeon's friend
Min-soo Park
Child at stream
Seon-Nyeo Kim
Middle-aged couple
Don-Gyoo Choi
Middle-aged couple
Chang-hee Seol
Plainclothes detective
Jae-geon Kim
Old doctor
Ha-Neul Jang
Junior high female student
Jeong-gi Park
Sergeant
Seung-min Jo
Hospital room police
Park Ji-Yeon
Tutor teacher
Hyeon-Yong Lee
Child at stream
Myeong-Yeon Jo
Detective 3
Hyeon-hwa Heo
Family of woman at pension, picture
Yeong-Chan Kim
Young pharmacist
Geum-Seong Kil
Man at harbor
Chae-yeon Kim
Joo-yeon's cousin
Hwan-goo Lee
Joo-yeon's uncle
Hwa-Hyeon Kim
Family of woman at pension, picture
Hyeon-joo Nam
Section chief Oh's wife
Sin-Beom Sin
Old pharmacist
Tae-Seong Jeong
Hotel worker
Yoo Yeong-bok
Family of woman at pension, picture
Mi-Seon Park
Junior high female student
Mi-Ryeong Yang
Joo-yeon's friend
Yeong-sik Sin
Taxi driver
Seong-ho Choi
Joo-yeon's cousin
Hye-rin Lee
Junior high female student 1
Kang-il Kim
Park Han-gi
Jeong-Hoon Sin
Police at stream
Trailers
I Saw the Devil
Reviews (3)
Replying to
Aku melihat Iblis adalah maha karya berdarah. Jee-woon Kim telah membuktikan dirinya menjadi pendongeng master. Gambar yang indah, sebuah naskah kreatif, akting yang sempurna dan kekerasan yang intens membuat aku melihat Iblis sebuah film yang harus dilihat bagi siapa saja yang menyebut diri mereka penggemar horor.
Ini adalah udara segar dalam genre yang tampaknya stagnan, penuh vampir tua yang sama dan cerita zombie yang retold berulang - ulang. Dan ya, ada banyak film revenge sebelumnya, tapi aku melihat Iblis membawanya ke tingkat berikutnya.
Berpasir, gelap, berdarah dan asli: Aku suka film ini, dan aku tidak suka apapun. Saya hanya berharap sebuah perusahaan Amerika tidak datang untuk membuat remake dangkal (membiarkan orang yang tepat masuk).
12 June 2011
Setiap kali saya melihat review negatif dari "aku melihat Iblis", kritikus selalu menyebutkan (mencemooh) bahwa film itu sangat kejam dan potret perempuan dalam keadaan mengerikan. Ya itu, dan ya itu tidak.
Tapi ini bukan film horor Hollywood. Pembunuhan dalam film ini tidak memuaskan dan tidak dimaksudkan untuk menjadi. Wanita yang dibunuh tidak berpakaian minim berjalan melalui hutan dari pria mengenakan topeng. Tidak ada yang menyenangkan atau "keren" tentang adegan ini; mereka membuat penonton tidak nyaman, mereka tidak nyaman, mereka membawa pikiran seseorang ke tempat yang sangat gelap. Ini memberi kita mengintip ke dalam kegilaan bahwa setiap orang mampu, dan tidak begitu realistis dan tanpa menarik pukulan. Realisme brutal ini membuat orang tidak nyaman, dan mendorong tinjauan negatif. Ini bisa dimengerti, tapi disayangkan. Saya percaya bahwa film harus dinilai pada lebih dari jumlah darah penonton adalah nyaman melihat di layar. Untuk orang-orang ini, tolong, jangan menonton cerita thriller balas dendam Korea jika kau tidak nyaman dengan penyiksaan atau darah.
Tapi cukup dari yang bertele-tele. Film ini sangat baik. Sinematografi indah bertentangan dengan adegan stark, redup di mana pembunuhan, atau cerita perang berpasir, terjadi. Hasil kerja kamera sederhana tapi efektif; penampil sering diperlakukan untuk menutup-up baik Byung-hun Lee dan Mik-sik Choi, dan ekspresi wajah mereka mengatakan kepada kita lebih dari dialog yang pernah bisa. Ada juga kontras antara Lee dan Choi. Lee, bersih dan tabah, dan Choi, kotor dan ekspresif. Mereka memuji satu sama lain dengan sangat baik, dan memainkan kekuatan satu sama lain secara efektif.
Cerita itu sendiri adalah khas film balas dendam, tapi fantastis dalam eksekusinya. Karakter Lee mengalami kerugian yang mendalam di Tangan Karakter Choi, dan dalam proses balas dendam mulai menyerupai pria yang dia benci. Garis antara " korban "dan" agresor " menjadi kabur antara kedua karakter. Ini adalah di mana film bersinar. Tidak ada hitam dan putih dalam "Aku melihat Iblis"; penonton dibiarkan dengan nuansa abu-abu.
Adapun akting, itu semua dilakukan dengan sangat baik. Seperti yang saya sebutkan, Lee dan Choi bekerja sama dengan baik, dan semua anggota pemeran pendukung melakukan pekerjaan yang sangat baik. Choi menggambarkan karakternya dengan cara yang sangat meyakinkan, berubah secara tiba-tiba dari calmness menjadi marah manik, tetapi tidak pernah dengan cara yang terasa tidak wajar atau dipaksa. Karakter Lee diam dan kurang ekspresif, tapi dia sangat baik dalam menunjukkan sejumlah besar emosi hanya melalui matanya atau gerakan-gerakan halus tubuhnya. Pertunjukkan yang mengesankan dari mereka berdua.
Adapun kelemahan, satu-satunya hal yang bisa saya pikirkan adalah aneh, mungkin perilaku tidak realistis dari polisi. Lee adalah anggota NIS, dan sangat terampil ketika datang ke tersembunyi yang tersisa, tapi itu tidak boleh membuatnya tidak tersentuh ketika langsung memprovokasi petugas polisi atau mengemudi di sisi yang salah dari jalan. Namun, meskipun, itu adalah keluhan yang sangat sepele yang tidak bernilai titik pemotongan.
Sebuah keyakinan 10/10 dari saya. Jika Anda merasa nyaman melihat pembunuhan berantai digambarkan secara realistis, dan mampu menghargai lebih dari sekedar gore, Silahkan, Bantu diri Anda sendiri dan menonton film ini.
18 November 2010
Film ini bukan untuk mual, atau samar-samar hati. Sensor menyatakan itu menghina martabat manusia. Ini adalah jenis hal-hal mereka mengatakan kepada penonton di pemutaran perdana dunia pemutaran perdana dari versi Tidakut aku melihat Iblis di Festival Film Internasional Toronto minggu lalu. Aku telah mendengar film ini cukup grafis, tapi aku tidak pernah berharap bahwa itu akan mendorong batas-batas. Aku ternyata hanya setengah benar.
Setelah mengetahui bahwa tunangannya telah dibunuh secara brutal, agen rahasia Dae-hoon (Byung-hun Lee) benar-benar rugi. Dengan bantuan ayah mertuanya, dia merencanakan rencana balas dendam untuk menemukan pelakunya. Dia cepat menemukan pelakunya, Kyung-chul (Min-sik Choi). Dia menghajarnya cukup parah, tapi bukannya membunuhnya, dia meninggalkannya hidup-hidup. Dia ingin mengejar mangsanya, dan membalaskan dendamnya perlahan-lahan dan semakin menyakitkan.
Pergi dengan sangat sedikit ide-ide dari apa yang akan saya lihat, aku terkejut dan senang pada keberanian yang sepuluh menampilkan dari adegan terbuka sepanjang jalan sampai frame terakhir. Film ini adalah penderitaan, tanpa ampun pengalaman yang tidak pernah bisa benar-benar diciptakan di Amerika Utara. Ini adalah semacam dendam thriller balas dendam yang hanya bisa kau temukan di Korea. Dan untuk mendengar bahwa bahkan Sensor ada tidak bisa menangani visi lengkap Kim Ji-woon membuat film semua lebih uncompromising dan mengejutkan. Ini telah membawa saya lebih dari seminggu untuk mencoba dan datang dengan kata-kata untuk menggambarkan dan meninjau film, tapi tidak pernah sekali aku lupa apa yang saya lihat. Hal ini cukup sederhana, tak terlupakan.
Aku benar dengan asumsi film tidak akan mendorong batas-batas dari apa yang dapat ditampilkan dalam hal grafis kekerasan dan gore. Tapi itu datang benar-benar dekat. Ini membuat trilogi balas dendam Park Chan-Wook melihat tentang kekerasan seperti Trilogy Cerita mainan. Darah semprotan, lalat, menetes, gushes – setiap kata kerja atau cara darah mungkin bisa mengalir keluar dari tubuh manusia terjadi selama perjalanan film. Tapi sebenarnya, aku tidak pernah melihat hal seperti ini sebelumnya. Satu urutan melibatkan pembunuhan ganda brutal sebagai kamera menukik di sekitar TKP dalam lingkaran hanya megah untuk menonton, baik untuk melihat berapa banyak darah tumpah dan untuk bagaimana jahat dan luar biasa tembakan itu.
Kisah balas dendam pada inti saya melihat Iblis tidak terlalu asli, tapi itu adalah cerita dan ide di sekitarnya itu adalah. Sangat jarang kita melihat sebuah film dengan dua karakter yang memulai sama sekali berbeda, tapi sangat perlahan menjadi semua sama. Dae hoon dan Kyung-chul kedua orang yang sangat keras kepala, yang tidak akan kembali turun dari satu sama lain. Mereka hanya terus saling menjaga, dan bahkan saat Kyung-chul terus dipukuli, dilecehkan dan menjadi korban, dia tidak pernah menyerah. Aku terus datang kembali ke perbandingan dengan Batman dan Joker dalam Dark Knight, dan bagaimana kedua tali mendorong satu sama lain untuk batas fisik mereka, dan itulah apa yang terjadi dalam film ini. Meskipun mudah untuk memilih sisi dalam Dark Knight, Ji-woon membuatnya semakin sulit bagi penonton untuk mencari tahu siapa mereka harus bersimpati dengan di sini. Hal ini menghantui dan terang-terangan cerita moral-defying, dan yang mentah dan emosional nada yang lebih dari sulit untuk menelan.
Tapi masalah kunci yang saya temukan dengan film adalah Ji-woon kurangnya kemampuan untuk mengetahui kapan harus memotong. Ada dua puluh menit yang mudah yang bisa dipotong langsung dari film, dan tidak ada tepi akan hilang dalam proses. Aku terpaku ke layar untuk sebagian besar film, tapi mendapati diriku memeriksa jam tangan saya lebih dari sekali karena saya benar-benar bingung mengapa berjalan lebih dari 140 menit. Hanya ada begitu banyak balas dendam satu dapat mengambil dan memahami, dan memiliki film berjalan begitu lama membuat semuanya terlalu mudah untuk menelepon keluar sebagai memanjakan diri. Saya menghormati film, dan saya menghormati Ji-woon sebagai pembuat film (saya ingin mencari sisa katalog filmnya segera setelah lampu muncul), tapi itu hanya membuat film yang luar biasa merasa sedikit lemah dan melemah sebagai paket kohesif.
Unsur lain tidak konsisten adalah Lee dan-hoon. Kita tidak pernah belajar banyak tentang dia di luar menjadi agen rahasia dan ingin menimbulkan rasa sakit sebanyak yang dia bisa melalui skema balas dendamnya. Jadi bagaimana kita berasumsi dia bukan orang sakit dan gila di tempat pertama? Bagaimana kita tahu ini bukan pertama kalinya dia menimbulkan seperti balas dendam yang menyakitkan? Dia jarang bicara, dan mata dinginnya tidak pernah memberikan kita petunjuk perkembangan lebih lanjut. Ini adalah kinerja yang besar oleh Lee, tapi itu adalah salah satu yang terasa sangat belum berkembang – di luar beberapa urutan yang agak jelas.
Tapi kemudian, siapa pun akan melihat kurang berkembang ketika berdiri di samping Choi. Orang itu memberikan pertunjukan yang merupakan legenda. Dia luar biasa sebagai memimpin dalam Oldboy sebagai orang yang dirugikan, dan bahkan lebih baik sebagai kesalahan di sini. Dia membawa keluar rakasa di Kyung-chul terlalu mudah, dan penampilan memukau nya adalah tak salah. Transformasi menjadi menjijikkan, psikopat bukanlah hal yang menakjubkan. Dia mengunyah pemandangan di setiap belokan, dan magnetik pada layar. Bahkan tidak ada yang datang dekat untuk menyamakan daya, intensitas dan berani saya katakan keaslian ia menempatkan ke karakter ini. Dia adalah mimpi buruk.
Saya melihat Setan adalah thriller balas dendam besar, tetapi jauh dari sempurna. Penampilan listrik Choi saja harus dibutuhkan untuk melihat siapa saja yang tertarik dengan film.
8/10.
24 September 2010
SHARE