Jan Dara: The Finale

Jan Dara Pacimmabot
2013, Thailand, Drama
Cari films
5
/ 133
IMDB
6
/ 464
Put your rating
Thanks for your vote
133 appraisals
Short info

Jan Dara the Finale atau Jan Dara Patchimmabot adalah Drama Thailand 2013 yang dibintangi Mario Maurer dan Bongkot Kongmalai. Film ini adalah sekuel Jan Dara the Beginning yang dirilis kembali pada tahun 2012. Angsuran ini keluar pada 7 Februari 2013 dan didistribusikan oleh Sahamongkol Film International.

Set pada tahun 1930-an, film menceritakan kisah Jan Dara (Mario Maurer), seorang anak laki-laki yang tumbuh di sebuah rumah lorded oleh ayah tirinya dan orang Sadis di Bangkok. Cerita ini mengurangi rasa sakit yang tumbuh dari dirinya, yang ibunya meninggal ketika melahirkan dia dan yang sangat dibenci oleh ayah tirinya. Ketika ia pergi ke Phijit di mana neneknya yang kaya tinggal, ia belajar kebenaran di balik kelahirannya dari seorang petugas polisi tua. Lalu dia pulang ke Bangkok untuk membalas dendam dengan ayah tirinya. Membuatnya hancur, dia mengambil alih keluarga, termasuk simpanan ayah tirinya Boonleung (Rhatha Phongam). Dalam upaya menakutkannya untuk membalas dendam, bagaimanapun, ia menemukan dirinya berjalan jalan menjijikkan yang sama seperti orang yang ia benci.

3 reviews
SHARE
Actors
Mario Maurer
Jan Dara
Chaiyapol Jullian Poupart
Ken Krathingthong / Jan Dara's friend
Sakrat Ruekthamrong
Luang Vissanun-decha / Jan Dara's stepfather
Bongkoj Khongmalai
Miss Waad / Jan Dara's aunt / Luang's wife
Yayaying Rhatha Phongam
Mrs. Boonlueang / Luang's mistress
Shô Nishino
Miss Kaew / Jan Dara's wife / Luang's and Waad' daughter
Savika Chaiyadej
Dara & Hyacinth / Jan Dara's girlfriend
Nat Tephadsadin Na Ayutthaya
Mr. Khachon
Ratklao Amaradit
Tao Pijitruksa / Jan Dara's grandmother
Chudapha Chantakett
Poom
Chudapha Chantakett
Poom
Thaweesa Thana-nan
Chom / Jan Dara's real father
Ruangsak Loychusak
Capt. Rueangyot
Phongsiree Bunluewong
Capt. Danai
Wannarot Sonthichai
Malai / Ken's wife
Pongpat Wachirabunjong
Hyacinth's Father
Pakorn Lam
Dr. Thiva
Piya Savetpikui
Sam Jook
Kadsarin Chaichaluempol
Bhunga
Nutt Devahastin
Khun Ka-jon / Luang's and Boonlueang's son
Karnpitchar Ketmanee
Pathum / Prostitute
Trailers
Jan Dara: The Finale
Reviews (3)
Replying to
Kecantikan ada di mana-mana! Para aktor. Pengaturan. Musik tema. Cerita ini menceritakan bagaimana keindahan dapat menghancurkan kita. Godaan adalah iblis. Kita lupakan hati nurani kita. Kita pesta apa yang kita butuhkan terlebih dahulu. Realitas datang kemudian. Dan sesungguhnya kamu akan diberi balasan terhadap kejahatan yang telah kamu kerjakan.
Ketelanjangan dan tindakan seks hampir di mana-mana dalam film tapi waktu secara halus benar. Itu adalah bermain baik-baik saja tapi yang serius di tengah-tengah dari presentasi berani.
Pemeran anehnya cocok dengan peran individu. Senyum, kesedihan dan kebencian yang terlihat sangat asli bahwa itu mengejutkan Menyentuh Hati. Musik itu cepat sekali mengisi suasana drama yang berat.
Lihatlah dengan hati yang terbuka. Tapi Lihat Jan Dara pertama, dan kemudian, sekuel, Jan Dara The Finale.
Saya benar-benar menikmatinya dan topi off untuk orang-orang melibatkan dalam film. Sedih, tidak dirilis di Eropa atau Amerika. sebuah mahakarya yang hebat.
12 May 2017
Aku tidak benar - benar ingin melihat ini setelah film pertama, tapi aku salah satu yang membutuhkan sering, yang berarti Aku harus melihat ini untuk melihat bagaimana akhirnya-film pertama tidak sepenuhnya dapat dicapai dan beberapa adegan seks setidaknya berhasil mempertahankan kepentingan.
Aku Suka Ini hanya karena itu terkonsentrasi lebih banyak pada hubungan antara teman-teman dari apa pun. Saya pikir film terakhir tidak melakukan cukup itu meskipun tampak seperti hubungan yang paling penting dari film. Ini membahas lebih lanjut di sini, termasuk hubungan penting lainnya seperti antara Jan dan "ayah" - nya, satu antara dia dan Madam Boonleung.
Tidak ada yang benar - benar untuk merekomendasikan film ini-bahkan adegan seks membosankan di kali. Tonton ini jika kamu benar-benar perlu tahu bagaimana cerita ternyata.
7 April 2014
Kabar baik tentang dramatist ML Bhandevanov "Mom Noi" Devakula kedua dan menyimpulkan bab 'adaptasi Jan Dara' adalah bahwa hal itu lebih baik daripada yang pertama. Tapi kita mungkin harus memenuhi syarat bahwa pernyataan - mengingat bagaimana membosankan dan membosankan 'Jan Dara: awal' adalah, mungkin tidak ada cara lain untuk pergi dari atas, jadi meskipun itu persis mana final ini berjalan, masih merupakan perselingkuhan sebagian besar dari awal sampai akhir.
Setidaknya, keuntungan kedua parter dari yang jauh lebih terfokus dan koheren plot. Sedangkan pendahulunya mendirikan terlalu banyak mendukung hubungan yang akhirnya pergi ke mana-mana (satu contoh yang baik adalah asmara Jan's dengan seorang gadis Muslim dari sekolah yang terlalu cepat terbungkus di sini), Mom Noi - yang juga menulis skenario dari novel klasik Usana Pleong-terus narasi pada jalan sendiri atas balas dendam Lord Ritham.
Mengambil tempat dimana film sebelumnya berakhir-yaitu dengan Jan (Mario Mauer) dan Ken (Chayapon "baru" Pupart) meninggalkan rumah tangga Wisanan-Mom Noi menghabiskan setengah jam pertama mengatur panggung untuk jalan pembalasan Jan. Tinggal di pedesaan Pijit di tempat neneknya pendendam (Radklao Amradit) terbaring sekarat, Jan menemukan bahwa Lord Wisanan bukan ayah kandungnya; bahkan, pernikahan Wisanan kepada ibunya hanyalah salah satu kenyamanan, yang sebelumnya kemudian mengusir nenek Jan dari rumah keluarga.
Tak heran jika dia membuat Jan bersumpah di ranjang kematiannya untuk mengklaim tempatnya di rumah tangga, kesempatan itu datang saat adik tirinya Kaew (Choino) hamil dengan anak setelah bercinta dengan Boon Lueng (R "Yaya" Pho-Ngam) son Nathasda. Ternyata Kajorn dan Kaew sebenarnya kakak beradik, yang menempatkan Jan dalam posisi yang bijaksana untuk memasuki pernikahan lain Kenyamanan di dalam keluarga Wisanan.
Itu banyak untuk diikuti terutama jika Anda belum melihat film pertama, tapi tidak peduli benar - benar suatu prolog diperpanjang hanya dimaksudkan untuk insinyur Jan's kembali dengan kumis palsu untuk menunjukkan bahwa ia lebih tua dan jauh lebih cepat daripada sebelumnya. Dia tidak hanya meminta Wisanan menyerahkan kendali penuh bisnis keluarga padanya, Jan Melarang Ayah Tirinya keluar rumah utama dan merayu majikannya Lueng. Jika tidak cukup jelas, ini akan menjadi kisah tragis kejatuhan Jan sendiri sebagai kebenciannya terhadap ayah tirinya mengubahnya menjadi pria yang dia benci sepanjang hidupnya.
Ada pasti overtones dari tragedi Yunani di sini, tetapi sebagai seharusnya jelas dalam film pertama, Mom Noi terlalu ham-mengangkat sutradara ini menjadi sesuatu yang lebih dari sebuah opera sabun panggung. Setiap kali tragedi menyerang (dan pikiran Anda, itu terjadi cukup sering), sinematografi melambat, aktor membuat ekspresi sedih dan musik untuk menekankan berat saat itu. Ya, Mom Noi susu paling Dari setiap perubahan melodramatis di novel ini, memanjat dalam menyelesaikan tragis bahwa sayangnya datang dari menggelikan sebagai salah satu karakter bunuh diri dalam rumah untuk kembali ke Jan.
Kengerian yang berakhir juga merupakan refleksi dari tindakan yang mengerikan. Bintang Mario Mauer mungkin telah meningkat setelah keberhasilan yang belum pernah terjadi sebelumnya komedi 'Pee Mak', tapi aktingnya di sini sangat kurang dalam. Satu benar-benar dapat melihat strain di wajahnya saat ia mencoba untuk menyampaikan gejolak karakternya, dan satu-satunya pujian yang kita dapat menawarkan adalah bahwa itu setidaknya masih sedikit lebih ditoleransi daripada tindakan cloying di film pertama. Gilirannya Yaya Ying sebagai anugerah Lueng tidak cocok untuk aktris Hong Kong Christy Chung di versi 2001, datang dari bland dan kekurangan tepi nyata. Dan kurang dikatakan tentang Nishino dan baru yang lebih baik, baik Aktris AV Jepang maupun aktor Thailand muda yang memiliki sesuatu yang lebih dari drama panggung SMA.
Jika kita tampaknya telah diabaikan berbicara tentang adegan seks dalam film, itu karena ada bahkan lebih sedikit dari mereka daripada di awal'. Memang, siapa pun yang ada di sini untuk seks seharusnya hanya berpaling jauh - tidak hanya adalah adegan ini difilmkan dengan pencahayaan lembut untuk setiap Real ('jelas') rincian Anda mungkin ingin melihat, mereka mengucapkan non - peristiwa yang lebih dari bahkan sebelum mendapatkan ke klimaks bermakna apapun. Saran kami? Kau lebih baik menonton versi Chung atau bahkan hanya beberapa klip porno gratis di Internet.
Seperti kita katakan, jika Anda membandingkan manfaat relatif dari yang pertama dan kedua parter, maka final ini pasti setengah lebih baik. Namun yang benar-benar tidak mengatakan banyak, dan ketika sudah berakhir dan dilakukan, ini lamban empat jam adaptasi masih menandai salah satu terendah poin dari industri film kita telah menyaksikan Thailand dalam beberapa tahun terakhir. Apakah Anda berada di sini untuk seks, Anda akan berjalan pergi yang sama - lemas, tidak dipenuhi dan frustrasi.
14 July 2013
SHARE