Rating: Ju-on: The Grudge

0

Ju-on: The Grudge

Ju-on

Tahun

2002

Negara

Japan

Tanggal Rilis

January 25, 2003

Sutradara

Takashi Shimizu

Bahasa

Japanese

Genre

Horror

Durasi

92 min / 1:32

Rating Film

Rating anda 0

7/10 41369
Beri rating

Sinopsis Film

Sebuah misterius dan pendendam Tanda Roh dan mengejar siapa saja yang berani memasuki rumah di mana ia tinggal.

Di Jepang, ketika relawan asisten sosial Rika Nishina ditugaskan untuk mengunjungi sebuah keluarga, dia dikutuk dan dikejar oleh dua arwah penasaran: Kayako, seorang wanita dibunuh secara brutal oleh suaminya dan putranya. Setiap orang yang tinggal atau mengunjungi rumah hantu dibunuh atau menghilang.

Rating Film

Rating anda 0

7/10 41369 Ju-on: The Grudge

Trailer Film

Aktor

Aktor (34)
...

Rika Nishina

...

Hitomi Tokunaga

...

Izumi Tôyama

...

Chiharu

...

Katsuya Tokunaga

Kayoko Shibata

...

Mariko

Yukako Kukuri

...

Miyuki

Shuri Matsuda

...

Kazumi Tokunaga

Yoji Tanaka

...

Yûji Tôyama

Hideo Sakaki

...

Fukushi Sentâ Jimuin

...

Takeo Saeki

Yuya Ozeki

...

Toshio

...

Kayako

Chikara Ishikura

...

Hirohashi

Chikako Isomura

...

Sachie

Chiona Ôkuni

...

Erebêtâ no Onna

Miho Fujima

...

Joshi Ana

Daisuke Honda

...

Igarashi Keiji

Hirokazu Inoue

...

Nakagawa Keiji

Mao Kobayashi

...

Shôgakusei no Izumi (as Tomomi Kobayashi)

Aki Fujî

...

Yôko Tôyama

Risa Odagiri

...

Saori

Kaori Nakajô

...

Chiaki

Kana Kobayashi

...

Ayano

Akira Saito

...

Sekine Sensei (as Akira Saitô)

Hiroyuki Yokoo

...

Nyûsu no Koe (voice) (as Hiroyuki Yoko'o)

Isao Yatsu

...

Saitô

Haruka Yamano

...

Fukikae

Jessica Gee-George

...

Kazumi Tokunaga (voice) (uncredited)

Wendee Lee

...

Rika Nishina (voice) (uncredited)

Michelle Ruff

...

Hitomi Tokunaga (voice) (uncredited)

Michael Sorich

...

Nakagawa Keiji (voice) (uncredited)

...

Katsuya Tokunaga (voice) (uncredited)

Film Serupa

The Exorcism of Emily Rose
7/10    Drama, Horror, Thriller
Possessed
7/10    Comedy, Crime, Drama, Horror, Romance, Thriller
The Visit
6/10    Horror, Mystery, Thriller
The Thing
8/10    Horror, Mystery, Sci-Fi
Slender Man
3/10    Horror, Mystery, Thriller
D-Railed
4/10    Action, Adventure, Horror, Mystery, Sci-Fi, Thriller
Nilalang
5/10    Action, Crime, Horror, Mystery, Thriller
Block Z
6/10    Action, Horror, Thriller

Ulasan Penonton

15 March 2005

Non-Linear, namun efektif dan menyeramkan.

Meskipun kata "mendendam" tidak cukup sesuai dengan tagihan sebagai bagian dari judul film horor-satu berpikir kutukan akan lebih tepat tapi itu adalah" kutukan " terjemahan-JU di tahan sangat baik sebagai film horor. Dibangun pada gagasan bahwa ketika seseorang meninggal korban kemarahan ekstrim, emosi yang tertinggal dan ini dikuasai, emosi negatif akan membunuh siapa pun yang datang ke rumah, JU pada awalnya memberi kita Montage pada awal cerita dari apa yang tampaknya menjadi seorang pria membunuh seluruh keluarganya. Ini menetapkan acara berikutnya, mengatakan dengan cara non-linear sehingga untuk bingung penonton apa yang telah terjadi / akan terjadi seperti misalnya, mengapa wanita tua tampaknya tinggal di kemelaratan di tempat lain yang tampak, dan bagian apa yang paling baru-baru ini, Rika (Megumi Okina) harus bermain di sana?
Saya selalu percaya bahwa menggunakan subtly mengganggu gambar bukannya membawa horor di depan dengan cara yang lebih luas menciptakan lebih dari pukulan untuk penampil. Meningkatkan ketakutan, bahkan ketika horor tampak tak terelakkan, menciptakan sensasi kesedihan karena seseorang tahu bahwa sesuatu sangat keluar dari kilter di rumah ini. Apa yang dilakukan Direktur Shimizu di sini dengan memperkenalkan wanita tua di rumah yang tidak rapi dengan kita melihat tangannya yang lemah bang pada pintu beras, dan kemudian memiliki dia dengan vacantly ke mana-mana seperti Rika mencoba untuk membersihkan tempat hanya untuk kemudian bertemu entitas di rumah, adalah hal lain yang datang kemudian Dia berbisik, mantra-seperti, sesuatu yang menyebabkan "aku bilang begitu" dan satu hanya harus melihat kengerian di mata lamanya untuk mengetahui sesuatu yang mengerikan akan terjadi padanya sementara Rika ini dan faints dalam horor. Tidak peduli bahwa seseorang melihat anak kecil berjalan di sekitar dan kemudian memberontak berteriak dalam kucing seperti jeritan, atau bayangan dan croak dari seseorang bahkan lebih buruk... ini adalah kehormatan di mana kutukan ini keluar dan menyerang wanita tua yang tak berdaya ini, dan kemudian setiap orang yang telah datang / akan datang kontak dengan itu, dan ketika menjadi jelas bahwa Kutukan tidak terikat hanya ke rumah angker tapi pada kenyataannya sebuah web yang tumbuh dari kematian, karpet akan mendapat keluar dari kaki halus, karena aman dan hanya datang dengan cara ini.
Ini adalah film yang orang-orang akan cinta atau benci. Saya tidak berpikir akan ada in-antara perasaan. Cara hantu-hantu ini menampakkan diri seolah-olah mereka adalah bagian dari kehidupan, meninggalkan jejak tangan dan jejak kaki di belakang, cara horor menarik dirinya sendiri di layar-hampir tidak ada saran seperti ketika Rika adalah roda-Chair dan orang tua yang membuat wajah; kita melihat refleksi kedua pada pintu kaca Toshio malent, cara memfoto-cara untuk bereaksi seperti ketika Rika adalah sebuah film anti-menakutkan yang pernah menimbulkan rasa takut terhadap film horor yang sangat menakutkan. Tenang namun intens, mengandalkan atmosfer dan ketakutan, JU ON sangat dingin, dan sangat efektif. Inilah kengerian yang jarang dilakukan hari ini.

6 February 2005

Kadang-kadang canggung, tapi secara keseluruhan sangat baik

Rika Nishina (Megumi Okina) bekerja untuk Dinas Sosial di Tokyo, meskipun dia tidak pernah melihat klien. Ketika kasus baru datang dan mereka kekurangan staf, bosnya harus mengirimnya keluar. Kasus pertamanya sangat luar biasa. Ketika dia memasuki rumah klien, tidak ada yang tampaknya berada di sana, dan rumah berantakan. Dia mendengar suara garukan di pintu wanita tua yang harus dia rawat ada di sana, tapi dalam keadaan setengah katatonik. Segera setelah itu, dia tahu bahwa ada jauh lebih salah daripada bad housekeeping dan perempuan Tua Yang Terabaikan. Mungkin ada kekuatan supranatural yang mengancam di balik layar.
Film ini benar-benar yang ketiga dalam seri Ju-On Jepang. Saya tidak biasanya menonton seri rusak, tapi ini adalah satu-satunya Ju-On film resmi dan dengan mudah tersedia di AS saya sangat cemas untuk menonton remake Amerika, dendam (2004), dan benar-benar menonton hari sebelum menonton film ini.
40 menit pertama paling dekat dengan remake Amerika, tapi itu mengejutkan bahwa film ini jauh lebih linear. Ini juga lebih episodik. Kedua fakta tersebut tidak negatif di sini, dan keduanya meminjamkan pemahaman yang agak lebih mudah dari mitologi yang lebih luas di belakang Ju-On "monster", yang disajikan jauh lebih jelas dalam film ini. Namun, episodik alam juga berarti bahwa penampil harus memperhatikan berbagai karakter dan nama mereka, atau ada kesempatan yang baik yang satu akan hilang-cerita ini menyentuh pada banyak orang yang berbeda, dalam banyak skenario yang berbeda. Kadang-kadang, ada karakter yang dimasukkan ke dalam episode satu sama lain, kadang-kadang sebagai halus sebagai nama yang disebutkan dalam laporan berita. Referensi silang ini, yang juga bisa mematahkan garis waktu linier, akan efektif jika ada peringatan.
Ada hal-hal yang penulis Takashi Shimizu tidak lebih baik dalam versi ini, dan hal-hal yang dia lakukan lebih baik dalam versi Amerika. Dalam versi ini, aku suka urutan pembukaan yang brutal. Meskipun agak hadir menjelang akhir versi Amerika, itu jauh lebih efektif di sini. Saya menikmati rumah tradisional Jepang-film ini ditembak di lokasi di rumah yang sebenarnya, sedangkan remake Amerika ditembak di sebuah rumah dibangun di panggung suara. Rumah Jepang lebih sesak. Di sisi lain, rumah panggung suara sedikit lebih keras, yang bekerja dengan baik dalam konteks remake. Aku suka transisi film ini dalam adegan "tangga merangkak" yang terkenal (meskipun kupikir flashbacks tidak diperlukan), dan aku juga menyukai beberapa musik yang lebih disonan di sini.
Perbedaan terbesar terjadi setelah empat puluh menit pertama, ketika Shimizu mengembang jumlah monster. Film ini sepertinya mengancam wabah seperti Romero yang ingin kulihat lebih dalam film Ju-On lainnya (jika itu belum pernah dilakukan).
Intinya adalah bahwa ini adalah film horor atmosfer dengan baik, dengan adegan menyeramkan per menit. Ada beberapa kekurangan yang sangat kecil-kadang canggung pertunjukan atau editing menjadi yang utama, tapi secara keseluruhan ini sangat direkomendasikan. Ia memperoleh 9 dari 10 dari saya.

28 May 2004

Cukup Bagus

"Ju-On , dendam" bukanlah film yang mudah ditemukan di Amerika (atau setidaknya bukan saat pertama kali aku menulis ulasan ini), dan setelah mendengarnya berteriak ke langit di majalah seperti Fangoria dan Rue Morgue, dan dengan kata-kata mulut, aku harus melihatnya. Aku akhirnya melacaknya di LA dan melihatnya kesempatan pertama yang aku lakukan.
Ju-On adalah cerita tentang rumah hantu di pinggiran kota Tokyo. Film dimulai ketika seorang pekerja sosial berpengalaman muncul di rumah dan datang tatap muka dengan horor di dalamnya. Cerita melompat sekitar dari masa lalu untuk saat ini, bab yang berfokus pada satu karakter pada satu waktu sampai telah datang lingkaran penuh. Semua orang cukup bijaksana untuk memasuki rumah terkutuk berakhir mati, hantamannya menyebar seperti virus. Tampaknya bahwa pembunuhan mengerikan pernah terjadi di rumah ini dan kemarahan sekitar tindakan kekerasan telah melahirkan kutukan sendiri jahat. Untuk memasuki rumah harus segera terinfeksi dan menghantui mengikuti orang pulang, mendorong mereka mendekati kegilaan sebelum menyeret mereka pergi, tidak pernah terlihat lagi.
Ju-On bears lebih dari sekedar melewati kemiripannya yang populer "Ringu" dan sama sekali tidak menakutkan, tapi itu bukan film yang buruk dengan cara apapun. Disembelih ibu-hantu Kayako sangat Sadako-seperti, merangkak sekitar dengan rambut hitam panjang di wajahnya dan bergerak dengan menakutkan. Wajah biru-putih nya cukup mengejutkan dengan yang besar menatap mata dan sesekali percikan darah. Anak hantu nya, Toshio, keduanya sedih dan menakutkan, muncul baik sebagai anak normal dan hantu bermata lebar pucat. Banyak film yang paling menakutkan fitur yang dibunuh wanita Kayako: kepalanya penuh rambut hitam mengintip di sudut, bayangannya bergerak turun koridor dan mengisi kamera keamanan, kepala-on menembak nya merangkak melalui loteng di malam hari dengan hanya sinar senter nya. Efek suara cukup mengganggu juga dan pertunjukan yang meyakinkan dilakukan dengan baik.
Aku tidak takut dengan film ini seperti yang telah dijanjikan saya akan, tapi itulah yang terjadi ketika Anda membeli ke hype. Aku hanya berharap terlalu banyak, dan aku punya cerita hantu yang cukup bagus sebagai gantinya. Ju-On boleh juga. Ini tidak besar, tapi itu layak, cerita hantu langsung dengan lebih dari cukup momen menakutkan untuk menyenangkan kebanyakan penggemar horor. Rinku lebih menakutkan, tapi Ju-On adalah usaha yang mulia. Seperti kebanyakan cerita horor Asia, tetap ambigu dan terbuka, meninggalkan ruang untuk kedua sekuel dan kesempatan bagi Anda untuk memutuskan untuk diri sendiri apa kutukan dendam sebenarnya.
7 dari 10 bintang.

Menampilkan lebih banyak

Tinggalkan Balasan