Rating: Kucumbu tubuh indahku

0

Kucumbu tubuh indahku

Tahun

2018

Negara

Indonesia

Tanggal Rilis

September 06, 2018

Sutradara

Garin Nugroho

Bahasa

Indonesian

Genre

Drama

Durasi

105 min / 1:45

Rating Film

Rating anda 0

8/10 383
Beri rating

Sinopsis Film

Di Pusat Jawa Juno, seorang remaja ditinggalkan oleh ayahnya, lalu dia bergabung dengan pusat Tari Lengger di mana pria berpenampilan feminin, namun pergolakan politik dan sosial di Indonesia memaksa dia bertahan, dia bertemu orang-orang yang luar biasa dalam perjalanannya.

Kisah Perjalanan Juno dari masa kecil hingga dewasa. Dia menjadi penari di sebuah desa di Jawa, yang dikenal sebagai Desa Lengger Lanang, di mana tarian perempuan dilakukan oleh penari laki-laki. Hidup Juno adalah kehidupan maskulin dan tubuh feminin yang dibentuk secara alami oleh kehidupan desa dan keluarganya. Perjalanan berikutnya di hidup Juno adalah perjalanan yang penuh dengan trauma pada tubuhnya. Trauma kekerasan politik yang dialami oleh ayahnya membuat Juno tinggal sendirian. Juno menghabiskan masa kecilnya tinggal di sebuah desa miskin dan harus menjadi seorang ibu dan ayah untuk dirinya sendiri. Juno melihat banyak kekerasan muncul di sekelilingnya. Trauma pertama dari kekerasan yang dia temui adalah ketika ia memasuki kelompok tari lengger di desanya. Kekerasan membuatnya harus berpindah dari satu desa ke desa lain. Juno bertemu banyak petinju untuk Reog penari maestros. Perjalanan ini membuat tubuhnya mengalami berbagai trauma kekerasan, dari trauma sosial untuk trauma kekerasan politik. Sebuah perjalanan yang membawanya untuk menemukan keindahan tubuhnya.

Rating Film

Rating anda 0

8/10 383 Kucumbu tubuh indahku

Trailer Film

Aktor

Aktor (14)
...

Juno kecil

...

Penari

...

Guru lengger

Dorothea Quin Haryati

...

Istri bupati

Endah Laras

...

Bulik Juno

Mbok Tun

...

Pengurus lengger

Cahwati Sugiarto

...

Pesinden bupati

Fajar Suharno

...

Pakde Juno

Windarti

...

Guru tari

Anneke Fitriani

...

Asisten bu bupati

Film Serupa

Di Balik 98
7/10    Drama
Surat dari Praha
7/10    Drama, Musical, Romance
Filosofi Kopi
7/10    Drama
Filosofi Kopi 2: Ben & Jody
7/10    Drama
Guru Bangsa Tjokroaminoto
7/10    Biography, Drama
Marlina si Pembunuh dalam Empat Babak
7/10    Drama, Thriller
Merah Putih
6/10    Action, Drama, War

Ulasan Penonton

5 June 2019

Tidak dapat diakses oleh non-Javans

Di Jawa, Indonesia, Orang Dewasa Juno kembali 3 periode masa mudanya. Sebagai seorang anak, ia direkrut oleh seorang pria ke Lengger, gaya tari tradisional, melawan keinginan ibunya. Lebih tua, dia menjadi asisten petinju muda yang bercita-cita tinggi. Kemudian, ia serendipitously bertemu dan bergabung dengan rombongan tari Lengger. Pada saat itu, tarian telah jatuh pada masa-masa sulit, dan praktisnya dipaksa untuk pindah dari desa ke desa.
Tidak ada cukup menari untuk menunjukkan bahwa Lengger adalah "tari perempuan dilakukan oleh laki-laki". Sebagai seseorang yang melayani, masih belum jelas bagi saya tentang orientasi seksual Juno atau identitas gender. Dia bekerja sebagai "kekasih pria muda" - semacam jimat ajaib untuk politisi yang bercita - cita, sementara ironisnya sebagai foto mereka berpegangan tangan mengancam citra politisi dan karir.
Mungkin untuk membawa penonton di luar Festival Film LGBT, foto katalog adalah Juno dan petinju, baik bertelanjang dada bagian dari cerita yang tidak ada hubungannya dengan Lengger. Ada beberapa gambar bagus, tapi aku tidak cukup mendapatkan cerita.

24 April 2019

Sebuah Karya Besar

Saya telah melihat tiga film Nugroho, dan menemukan ini menjadi yang terbaik dari ini. Dibuat dengan indah, frank tanpa menjadi kasar; film ini adalah suatu keharusan-melihat bagi siapa saja yang peduli tentang budaya lokal, dan perkembangan lebih lanjut.

18 April 2019

Film apresiasi budaya yang sempurna.

Garin Nugroho telah secara luas diakui oleh industri film Indonesia sebagai salah satu yang paling terkemuka pembuat film lokal, meskipun sebagian besar filmnya tidak secara komersial dirilis. Setelah festival berkeliling, kenangan film terbarunya dari tubuhku dapat ditonton dalam Cinema. Saya orang yang membeli tiket karena khawatir tentang hilangnya film tiba-tiba setelah pemutaran satu atau dua minggu. Sebagai penolakan, ini pertama kalinya aku menonton film Nugroho.
Film ini mengatakan kepada seorang penari panjang Juno, yang retold pengalamannya yang bergerak dari satu ke lain "guardian" yang mencari sesuatu dari tubuhnya. Satu mungkin mempertimbangkan film ini adalah sebuah drama LGBT+, tapi apa yang menarik tentang film ini adalah budaya Jawa yang sering digunakan dalam bahasa, sikap, dan masyarakat. Melampaui tema yang bisa diperdebatkan, titik kuat film ini terletak pada adegan saat Juno dengan daya pikirnya dan orang-orang masa lalu yang muncul begitu alami.
Dinamika antara kehidupan Juno dijelaskan realistis tanpa boros. Namun, beberapa adegan terlalu dikemas dengan menunjukkan beberapa pertunjukan seni (yang saya temukan cukup berlebihan dan membosankan), tetapi sebagai seluruh film, perkembangan kepribadian Juno adalah captivating untuk melihat. Penggunaan tembakan panjang medium terasa begitu efektif untuk menerjemahkan emosi dan Aksi Juno melalui hidupNya.
Aku terus bertanya pada diri sendiri di tengah film mengapa saya tidak bisa seperti film ini lagi? Dan pada akhirnya, saya menemukan bahwa film ini menggunakan plot urutan yang membuat saya sulit untuk memahami klimaks dari film. Ini sebagian besar fragmen kehidupan manusia yang sebenarnya dalam kehidupan nyata, mungkin banyak relatable. Tapi, memiliki cerita tidak terhubung dengan Juno yang sekarang hari dan tidak meningkat tanpa Pengembangan Karakter Juno signifikan, membuatnya sulit untuk mengikuti.
Karena film ini membahas sesuatu yang berbeda dari yang mungkin Anda lihat di Cinema. Ini adalah film yang saya akan merekomendasikan bagi mereka yang ingin tahu film yang menghargai budaya lokal tanpa banyak penilaian dan perbandingan - hanya potret.

Menampilkan lebih banyak

Tinggalkan Balasan