Rating: Laskar Pelangi

0

Laskar Pelangi

Tahun

2008

Negara

Indonesia

Tanggal Rilis

September 25, 2008

Sutradara

Riri Riza

Bahasa

Indonesian

Genre

Drama

Durasi

124 min / 2:4

Rating Film

Rating anda 0

8/10 1961
Beri rating

Sinopsis Film

Pada tahun 1970-an, sekelompok 10 siswa berjuang dengan kemiskinan dan mengembangkan harapan untuk masa depan di Desa Gantong di pertanian dan pertambangan timah Pulau Belitung dari pantai timur Sumatra.

Rating Film

Rating anda 0

8/10 1961 Laskar Pelangi

Trailer Film

Aktor

Aktor (24)
...

Ms. Muslimah

...

Mr. Harfan (as Ikranegara)

Rieke Dyah Pitaloka

...

Febriansyah

...

Ferdian

...

Marcella El Jolia Kondo

...

Levina

...

Yogi Nugraha

...

M. Syukur Ramadan

...

Suharyadi Syah Ramadhan

...

Dewi Ratih Ayu Safitri

...

Suhendri

...

Robby Tumewu

...

...

(as Teuku Rifnu Wikana)

Verrys Yamarno

...

Jeffry Yanuar

...

Zulfanny

...

Film Serupa

The Master of Funerals
5/10    Drama
Dhunki
7/10    Drama
Ghost in the Graveyard
5/10    Action, Drama, Horror, Romance, Thriller
Dignitate
6/10    Drama
Star Trek: Picard
8/10    Action, Adventure, Drama, Sci-Fi
Elsewhere
6/10    Comedy, Drama
Bonding
7/10    Comedy, Drama

Ulasan Penonton

16 February 2009

Sebuah Pengalaman Yang Indah

Baru saja melihat pemutaran perdana Eropa di Festival Film Berlin. Ini adalah film lndonesia pertama yang pernah saya lihat dan tidak tahu apa yang diharapkan. Aku tidak kecewa. Itu berwarna-warni, indah difoto dan baik bertindak oleh pemain muda. Alur ceritanya agak sederhana dan' preachy ' pro pendidikan Islam yang berulang ad-nauseum menjadi agak melelahkan. Sistem lain bekerja seperti yang kau tahu! Meskipun ini saya benar-benar menikmati pengalaman dan hanya yang sangat keras hati tidak harus menghapus air mata dari mata mereka pada akhir yang bergerak. Sangat dianjurkan. Pantas dilihat dari penonton yang lebih luas.

13 January 2009

A harus melihat film Indonesia

Ini salah satu film Indonesia yang membuatku menangis, tertawa, dan juga terinspirasi bersamaan. Ini menunjukkan betapa indahnya Pulau Bangka. Saya menonton dengan teman terbaik saya yang awalnya dari Bangka dan dia berkata: "film ini menangkap keindahan Bangka begitu sempurna, dia merasa begitu tersentuh dan ingin pulang ke Bangka."Cerita sederhana tentang 10 anak kecil yang malang belajar bersama di sekolah Muslim. Sekolah ini memiliki 1 Prinsip, 2 guru dan 10 siswa.
Cerita menunjukkan kemiskinan dari sudut yang berbeda, bukan menyalahkan kemiskinan melainkan mengungkapkan "rahasia" bahwa hal terbaik dalam hidup tidak dapat dibeli dengan uang. Kebahagiaan murni dari anak-anak sangat miskin yang hampir tidak mampu membeli sepatu, membuat kita bertanya-tanya "mengapa kita tidak bisa lebih puas dengan kehidupan kita dan mulai memberikan lebih kepada mereka yang membutuhkannya?"Persahabatan, cinta anak anjing, kesediaan untuk memberikan, iman adalah keindahan hidup, bukan? Akting kayak Theo aja alami dan menyentuh. Tapi bagian terbaik dari film ini adalah melihat anak-anak yang tidak bersalah tertawa dan bermain di padang gurun, itu hanya kebahagiaan murni dan Anda hanya bisa merasa bahwa itu tidak palsu, itu asli, kimia antara aktor muda ini merasa begitu nyata. Riri Riza adalah sutradara yang sangat berbakat dan aku harap dia bisa membawa lebih banyak filmnya ke platform Film Internasional, dia memiliki banyak potensi.
Aku menantikan kelanjutan dari Laskar Pelangi, karena ini disesuaikan dari sebuah buku yang indah, yang aku percaya lebih dari cerita. Buku ini telah membuat fenomena di Indonesia, menjadi populer di komunitas buku, dan di seluruh komunitas di Indonesia. Bahkan ada buku baru disebut "Laskar Pelangi, fenomena" karena ini adalah hal terbesar terjadi sekarang. Guru wanita yang menginspirasi cerita mendapat hadiah karena dedikasinya untuk mengajar murid malang dari daerah terpencil. Pemerintah Indonesia bahkan mempertimbangkan kembali kebijakan pendidikan dan berusaha untuk memahami sistem pendidikan di desa lain yang lebih tersentuh di luar yang lebih berkembang Java.
Penulis buku, Andrea Hirata adalah pemuda yang cerdas. Sebagai pengepak belakang, impiannya adalah tinggal di desa tertinggi di dunia, Gompa di Himalaya. Dia menerima beasiswa untuk mempelajari gelar master di Perancis dan Inggris dan lulus cum laude dari kedua Universitas. Ini buku pertamanya, dan dia langsung menjadi penulis yang terkenal di Indonesia, dari remaja hingga seorang profesional intelektual.
Ini jelas merupakan terobosan dalam film Indonesia dan dunia sastra

6 October 2008

Kisah hidup kita

Aku datang untuk menonton film ini tanpa banyak harapan dan tidak tahu apa-apa tentang hype yang telah sekitarnya. Aku duduk dan makan popcorn-ku. Kemudian film dimulai. Saya menonton dan menonton dan menonton tanpa memperhatikan bahwa 2 jam telah berlalu dan aku terbangun dan sekarang melihat dunia dan sudut yang berbeda.
Ini adalah kisah hidup kita. Kita mungkin melihat atau tidak, tapi jutaan anak-anak ditinggalkan di luar sana tanpa cukup makanan, tempat tinggal, pakaian apalagi pendidikan. Menonton film ini dan melihat bagaimana 10 pemberani rainbow warriors (judul film) melewati kehidupan yang keras dengan air mata dan sukacita tapi tanpa penyesalan, itu benar-benar mendorongku bagaimana kita selalu menatap atas kita dengan iri hati tapi tidak memperhatikan (atau lebih buruk, mengabaikan) semua berkat yang banyak orang lain tidak miliki.
dua jempol untuk Andrea Hirata untuk berbagi hidupnya dan menjadi motivator bagi kita untuk memahami hidup lebih baik dan bersyukur untuk memberkati Tuhan memberi kita. Dan tepuk tangan untuk Riri Reza dan tim untuk mengadopsi film dari sudut yang berbeda. Terima kasih untuk menunjukkan dan memindahkan saya untuk memahami dan bertindak bagaimana hidup harus.
Saya Telah Menonton film ini dan saya tidak akan ragu-ragu untuk menonton kedua kalinya dan menikmati bagaimana Ikal, Lintang, Mahar dan teman-teman berbagi kebahagiaan mereka meskipun kekejaman dunia.

Tinggalkan Balasan