Rating: On the Waterfront

0

On the Waterfront

Di Tepi Pantai

Tahun

1954

Negara

United States

Tanggal Rilis

June 22, 1954

Sutradara

Elia Kazan

Bahasa

English

Genre

Crime, Drama, Thriller

Durasi

108 min / 1:48

Rating Film

Rating anda 0

8/10 141629
Beri rating

Sinopsis Film

Seorang mantan petarung yang menjadi longshoreman berjuang untuk melawan para pemimpin serikat korupsinya.

Rating Film

Rating anda 0

8/10 141629 On the Waterfront

Trailer Film

Aktor

Aktor (33)
...

Terry Malloy

...

Father Barry

...

Johnny Friendly

...

Charley Malloy

...

Kayo Dugan

Leif Erickson

...

Glover

James Westerfield

...

Big Mac

Tony Galento

...

Truck

Tami Mauriello

...

Tillio

John F. Hamilton

...

'Pop' Doyle

John Heldabrand

...

Mott

Rudy Bond

...

Moose

Don Blackman

...

Luke

Arthur Keegan

...

Jimmy

Abe Simon

...

Barney

...

Edie Doyle

...

Gillette

Dan Bergin

...

Sidney

Zachary Charles

...

Dues Collector

Jere Delaney

...

Bit Part

Robert Downing

...

Bit

Michael V. Gazzo

...

Bit

Fred Gwynne

...

Slim

Thomas Handley

...

Tommy Collins

Anne Hegira

...

Mrs. Collins

Pat Hingle

...

Jocko

Katherine MacGregor

...

Mother of a Longshoreman

Barry Macollum

...

Johnny's Banker

Tiger Joe Marsh

...

Longshoreman

Edward McNally

...

Bit Part

Mike O'Dowd

...

Specs

Nehemiah Persoff

...

Cab Driver

Johnny Seven

...

Longshoreman

Film Serupa

The Transporter
7/10    Action, Crime, Thriller
What Lies Ahead
3/10    Thriller
Les Norton
7/10    Crime
Kim Ji-young: Born 1982
7/10    Drama
Greenfield
8/10    Drama
Ilayaraja
8/10    Drama
21 Bridges
7/10    Action, Crime, Drama, Thriller

Ulasan Penonton

4 May 2012

Potret kuat NSY docks, menjadi memukau dilakukan dan unggul diarahkan oleh Elia Kazan

Drama menarik dan dinamis ini diatur di dok New York dimana Mafia mengontrol Serikat dan tangga . Seorang mantan pejuang penghargaan bernama Terry Malloy (Marlon Brando yang melarikan diri memenangkan Penghargaan Akademi) membuat longshoreman berjuang melawan para bos korupsinya (Lee J Cobb) dan terlibat dalam kekerasan . Malloy menghadapi dilema akan ada atau tidak untuk mengubah informan . Sementara saudaranya (awalnya ditawarkan untuk Lawrence Tierney , tapi ia meminta terlalu banyak uang sehingga peran pergi ke Rodiger yang dinominasikan untuk sebuah Academy Award untuk kinerjanya) adalah seorang pengacara bengkok dan ia bertemu seorang mantan biarawati yang cantik (Eva Maria Santo , Grace Kelly berpaling ke bawah Eldie Doyle untuk membuat jendela belakang) dan sebaliknya.
Ini menarik dan berpikir-memprovokasi film intens dengan garis tajam , emosi , pertunjukan indah , final mengesankan , megah arah musik klasik dan Skor klasik oleh maestro Leonard Berstein . Marvelous bertindak dengan seluruh casting . Adegan taksi, salah satu adegan paling terkenal di bioskop, di mana Brando mulai berimprovisasi beberapa dialog, mengejutkan Rod Steiger ; setelah beberapa saat, Elia Kazan mengatakan Brando "knock it off". Masalah Brando telah dengan adegan, seperti yang ia menjelaskan kepada penulis skenario Budd Schulberg dan Kazan, adalah bahwa ia merasa ia akan mengalami kesulitan untuk berbicara dengan saudaranya yang cukup dengan pistol di nya , ini, berimprovisasi ribs dan mengatakan Brando Keiger ,Kazan bersikeras bahwa ia tidak meneruskan adegan ini, ia tidak langsung berdiri di adegan ini dan membiarkan dirinya sendiri Ide untuk film dimulai dengan seri mengekspos untuk New York Sun oleh reporter Malcolm Johnson , artikel memenangkan Penghargaan Pulitzer padanya dan diperkuat dengan pembunuhan dermaga 1948 bos New York yang terbangun Amerika ke pembunuhan, graft dan pemerasan yang endemik di New York tepi pantai. Budd Schulberg terpesona oleh materi subjek, mengabdikan tahun-tahun hidupnya untuk menyerap semua yang dia bisa tentang milieu. Dia menjadi fikstur rutin di tepi pantai, nongkrong di sisi barat Manhattan dan Long Island Bar, mewawancarai pemimpin-pemimpin serikat buruh dan mendapatkan untuk mengetahui para imam blak-blakicah di Hell's Kitchen. Karakter utama didasarkan pada orang-orang nyata: Terry Malloy didasarkan pada longshoreman dan whistle blower Anthony Deenzo;Pastor Barry didasarkan pada pastur Tepi Laut John M. koridor; Johnny Friendly didasarkan pada mobster Albert. Di Tepi Pantai dikenal sebagai tindakan penebusan dosa pada bagian Elia Kazan untuk menamai nama HUAC selama perburuan Joseph McCarthy tahun 1950. Apa yang kurang luas dilaporkan Kazan dimaksudkan sebagai serangan langsung pada mantan teman dekatnya Arthur Miller yang telah secara terbuka kritis terhadap tindakan Kazan ini. Lebih spesifik, itu respon langsung dari Miller memainkan Crucible.
Film-setting tren ini memiliki potret berpasir N, tepi pantai dan berdiri dengan baik saat ini dan menghasilkan hit keuangan yang besar, karena dari anggaran hanya di bawah $1 juta, film terus berlanjut hingga sepuluh kali biaya produksi di awal produksi. Film debuts of Michael V. Gazzo, Pat Hingle, Martin Balsam, dan Eva Marie Saint. Debut terakhir memberikan penampilan yang memenangkan Penghargaan Aktris Pendukung Terbaik. Ini adalah pemenang sepanjang jalan , memenangkan delapan Academy Award , termasuk: Gambar Terbaik , arah (Kazan) , Sinematografi (Boris Kaufman) , direktur seni (Richard Day) . Peringkat : sangat bagus , di atas rata-rata , dan nyata harus melihat . Well worth watching .

4 May 2008

Film Kazan merupakan sebuah luar biasa tour de force of fluida arah dan gugup akting tegang...

"Di Tepi Laut" pada dasarnya cerita tentang satu orang, Terry Malloy, seorang pekerja dermaga muda dengan sedikit, dan tidak berhasil, pengalaman sebagai seorang petinju tapi tidak banyak intelijen atau tujuan ... dia menyia-nyiakan waktunya di sekitar Dermaga, menjelekkan hidupnya dan mengungkapkan perasaan lembut sangkar di dinyatakan sebagai ia
Saudaranya Charley (Rod Steiger), seorang pengacara handal, bekerja untuk serikat buruh lokal, dipimpin oleh Johnny Friendly (Lee J. Cobb), bos Mafia sombong...
Friendly mengambil minat pada Terry dan mencoba untuk membuat hal-hal yang mudah baginya... ia juga mengambil keuntungan dari Terry dengan melibatkan dia dalam pembunuhan seorang docker yang tidak kooperatif... tidak menyadari niat membunuh mereka, Terry mengatur perangkap untuk orang yang dilemparkan dari atas atap karena ia membiarkan dirinya untuk diwawancarai oleh sebuah investigasi Komisi...
Keterasingan Terry dari para pemimpin serikat yang buruk dimulai ketika ia bertemu adik pria yang sudah mati, Edie (Eva Marie Saint), dan menyadari kesedihan yang ia telah dibawa ke dalam hidupnya ... dia meminta bantuannya dalam membawa racketeers untuk keadilan, seperti halnya Ayah Barry (Malden), imam yang sempurna dan benar...
Dilema moral Brando sangat besar tertarik dalam film ... dia orang biasa menemukan keberanian untuk berdiri dan dihitung ... sebagai digambarkan oleh Brando dia sangat dipercaya...
Sisa pemain sangat baik:
Cobb sangat bagus seperti bos brutal yang mengintimidasi pekerja-pekerja dalam keheningan, berhenti pada apa-apa untuk mempertahankan posisinya kekuatan di dermaga...
Rod Steiger memberikan kinerja terbaiknya sebagai pengacara cerdas dan ramah ... yang bekerja untuk serikat buruh lokal...
Eva Marie Saint mengelola untuk membuat darah pergi melalui katup Brando bangkit dan menciptakan hati yang tidak pernah ada sebelumnya...
Karl Malden adalah keras dan jelas sebagai aktivis Katolik imam yang terus mendorong para longshoremen lainnya untuk bersaksi, menghasut Brando untuk memperjuangkan hak—terlepas dari biaya—daripada menjadi pion dalam sistem suap dan pembunuhan kejam...
"Di Tepi Laut" adalah salah satu film besar Amerika, tidak hanya karena berani menyebar cahaya kuat pada pelanggaran keadilan, tapi karena itu adalah bagian kuat bioskop, yang mendorong maju studi klasik tanggung jawab manusia kepada sesama manusia...
Film ini memenangkan delapan Academy Awards...

31 March 2008

A classic for all the right reasons

Menonton di tepi laut saat ini, dua adegan menonjol kepala dan bahu di atas sisanya. Pertama adalah pidato yang berapi-api oleh Bapa Barry (Karl Malden) untuk mengumpulkan pekerja dermaga di lambung kapal di mana ia mencoba untuk menggalang mereka terhadap mafia menjalankan kehidupan mereka. Kedua adalah konfrontasi antara Terry dan Charlie Malloy (Marlon Brando dan Rod Steiger) di belakang taksi yang berakhir di salah satu saudara menunjuk pistol di pesaing lain dan Brando sekarang legendaris"."Keduanya adalah urutan di mana karakter tidak melakukan apa-apa kecuali berbicara tetapi masing-masing adalah contoh yang baik dari apa yang dibuat di Tepi Laut klasik yang tak terbantahkan adalah; bertindak, naskah, sinematografi, musik, semuanya cocok menjadi satu secara keseluruhan dan hasil akhir adalah tambahan untuk koleksi.
Cerita di sini menyangkut Terry Malloy, pekerja galangan kapal New York yang menemukan hati nuraninya mengganggunya ketika salah satu temannya dibunuh. Terry pada awalnya adalah seorang pria tangguh dengan pandangan buruk ("kau tahu filosofiku dalam hidup, memberikannya kepada mereka sebelum mereka memberikan kepada anda") yang meskipun gejolak batinnya menolak mengakui apa pun kepada polisi seperti yang akan membuatnya menjadi " tikus."Namun, kedatangan pendeta keras kepala Malden dan korban tidak bersalah Suster Edie(Eva Marie Saint Di penampilan debutnya) membuat dunia bisu menjadi kacau. Tak lama kemudian, Terry jatuh cinta pada Edie dan kata-kata Pendeta itu menghantam rumah, meninggalkan buruh muda pemarah untuk mempertanyakan apa yang benar. Sementara itu massa tidak terlalu senang tentang Terry hubungan tidak sehat dan mulai menumpuk tekanan, terutama kakaknya Charlie yang lebih tua yang robek antara kesetiaan kepada saudaranya dan melihat keluar untuk adiknya yang lebih muda. Sebelum ada yang bisa meletakkan tutup pada hal-hal, dermaga menjadi tempat yang sangat tegang untuk menjadi.
Brando tentu saja menempatkan hatinya dan jiwa ke dalam penampilannya. Terry oleh alaminya bukanlah orang yang membawa hatinya di lengan bajunya dan jadi aktor metode hebat tinggal menyampaikan gejolak melalui bahasa tubuh saja. Ini adalah bukti seberapa baik dia adalah bahwa Anda dapat memberitahu persis apa yang Terry rasakan meskipun ia hampir tidak pernah mengungkapkan secara lisan. Alih-alih bahunya mengundurkan diri karena marah dan matanya berbinar dengan kemarahan, Brando memainkan perannya dengan sangat baik dia lebih atau kurang menghilang ke dalam karakter sepenuhnya. Sementara ia mungkin telah mengambil banyak kredit namun, ia jauh dari satu-satunya kehadiran yang kuat dalam film sebagai pengkhotbah keras batuan Karl Malden hanya sebagai menarik, penggambaran nya dari orang Kristus yang bermartabat yang tidak takut untuk minum bir dan dengan tikus Wharf rokok menjadi obat positif pemimpin Katolik. Eva Marie Saint sementara menempatkan dalam penggambaran meyakinkan Edie, tapi ia menyembelih sedikit oleh beberapa tulisan kuno. Pengejarannya terhadap pembunuh saudaranya memberinya beberapa momen yang kuat tapi ada beberapa contoh di mana semuanya menjadi terlalu jelas bahwa bagian itu ditulis oleh seorang pria. Namun, ia masih memberi kita salah satu yang paling menyentuh saat-saat dalam film, konfrontasi dengan Terry di mana sebagian besar percakapan mereka adalah terganggu oleh tanduk tarik menarik yang benar-benar menyedihkan meskipun tidak adanya dialog.
Akting hanya setengah dari persamaan tentu saja dan tak perlu dikatakan, cerita tetap terus-menerus mencengkeram. Pembunuhan yang membuka film meninggalkan cengkeraman instan pada perhatian penonton dan sebagai Terry spiral lebih jauh ke dalam jaringan rumit setengah kebenaran, hal-hal menjadi sangat gelap. The New York tenement blok bahwa menara selama proses tersebut memberikan kesan claustrophobia sementara atap adalah hutan dipenuhi hutan rimba cerobong asap dan saluran TV aerik. Namun, jika Anda melihat lebih dekat itu menjadi jelas bahwa para kru masih memiliki beberapa menyenangkan dengan materi dan ada beberapa humor halus untuk memiliki - pesta pernikahan degradasi menjadi perkelahian dan bar penuh panik pelanggan ke jalan-jalan diikuti oleh menembak satu individu terisolasi ke kamar mandi.
Semua oleh karena itu, di Tepi Laut adalah film yang benar-benar layak mendapatkan reputasinya. Brando unggul dalam perannya dan mengangkat pemain yang sangat berbakat memberikan semuanya. Kebanyakan dari semua meskipun, itu adalah cerita menawan dan menawan paranoia perkotaan, diisi dengan pria tangguh meludah keluar kemiringan di menggonggong New York accents. Pikirkan anda tembakan besar, lakukan ya? Huh? Kita semua bantuan dan periksa yang satu ini. Sudah cukup kalian, keluar dari sini.

Show More

Tinggalkan Balasan