Marlon Brando

Biografi

April 03, 1924

Actor

Marlon Brando secara luas dianggap aktor film terbesar sepanjang masa, bersaing dengan Laurence Olivier yang lebih berorientasi pada harga diri. Tidak seperti Olivier, yang lebih suka panggung layar, Brando berkonsentrasi bakat-nya di film setelah menawar panggung Broadway adieu pada tahun 1949, keputusan yang sangat dia kritik ketika bintang mulai meredup di tahun 1960-an dan dia lolos untuk menyia-nyiakan kemampuannya. Tidak ada aktor yang pernah diberikan seperti pengaruh yang mendalam pada generasi sukses aktor seperti Brando. Lebih dari 50 tahun setelah ia pertama mencemooh layar sebagai Stanley Kowalski dalam versi film Tennessee Williams ' seorang trem bernama Desire (1951) dan seperempat abad setelah kinerja besar terakhirnya sebagai Kol,tz dalam Francis Ford Coppola Apocalypse sekarang (aktor Amerika masih diukur oleh yardstick itu Mereko. Itu adalah jika bayangan John Barrymore, aktor besar Amerika yang paling dekat dengan Brando dalam hal bakat dan bintang, mendominasi lapangan akting sampai 1970-an. dia tidak, atau melakukan kesadaran lain sehingga mendominasi masyarakat tentang apa yang seorang aktor sebelum atau sejak tahun 195o Stanley di-layar potret aktor yang membuat dia sebuah ikon budaya. Brando menutupi reputasi aktor hebat lainnya sekitar tahun 1950, seperti Paul Muni dan Fradric March. Hanya bekas luka dari reputasi Spencer Tracy yang tidak redup ketika terlihat di cahaya bintang yang dilempar oleh Brando. Namun, baik Tracy maupun Olivier menciptakan seluruh sekolah akting hanya dengan kekuatan kepribadiannya. Brando melakukannya.
Marlon Brando, Jr. lahir pada tanggal 3 April 1924, di Omaha, Nebraska, ke Marlon Brando, Sr., penjual karbonat kalsium, dan istrinya cenderung luar biasa, mantan Julia Pennebaker. "Bud" Brando adalah salah satu dari tiga anak . Keturunan Nya termasuk bahasa Inggris, Irlandia, Jerman, Belanda, Prancis Huguenot, Welsh, dan Skotlandia; nya berasal dengan nenek moyang imigran Jerman jauh bernama "Brandau."Kakak tertua Jocelyn Brando juga seorang aktris, mengambil setelah ibu mereka, yang terlibat dalam drama amatir dan mentornya kemudian-tidak diketahui Henry Fonda, lain asli Omaha, dalam perannya sebagai direktur sebuah komunitas Playhouse. Frannie, saudara Brando lainnya, adalah seorang seniman visual. Kedua saudari Brando mengusahakan kita meninggalkan Midwest untuk kota New York, Jocelyn untuk belajar akting dan Frannie untuk belajar seni. Marlon berhasil kabur dari penjara vocational doldrums meramalkan untuknya dengan ayahnya yang dingin dan guru sekolah darinya dengan menyerang apel besar tahun 1943, berikut Jocelyn ke dalam profesi akting. Akting adalah satu - satunya hal ia baik, karena ia menerima pujian, jadi ia bertekad untuk membuatnya karirnya-dropout SMA, ia tidak punya apa-apa lagi untuk jatuh kembali, telah ditolak oleh militer karena dia bermain sepak bola sepak bola di Shatt Militer Akademi, Brando Sr.'s Senior. Sekolah membuat Marlon keluar dan diperbaiki sebelum kelulusan.
Akting adalah keterampilan yang ia mengasah sebagai seorang anak, anak kesepian orang tua alkoholik. Dengan ayahnya pergi di jalan, dan ibunya sering mabuk hingga stupefaction, tunas muda akan bermain-bertindak baginya untuk menarik keluar dari heror dan untuk menarik perhatian dan cinta. Ibunya sangat lalai, tapi ia mencintainya, terutama untuk menanamkan dalam dirinya cinta alam, perasaan yang menginformasikan karakter Paul di Tango terakhir di Paris (1972) ("Last Tango di Paris") ketika ia mengingat masa kecilnya Jeanne. "Saya tidak memiliki banyak kenangan yang baik," Paul confesses, dan juga tidak Brando masa kecilnya. Kadang-kadang ia harus pergi ke penjara kota untuk mengambil Ibunya Setelah ia telah menghabiskan malam di tangki mabuk dan membawanya pulang, peristiwa yang trauma anak muda tapi mungkin telah menjadi gandum yang iritasi berlian nya bakat, mutiara nya pertunjukan. Anthony Quinn, pemenang Oscar di Viva Zapata! (1952) memberitahu istri pertama Brando, Anna Kashfi,"aku mengagumi bakat Marlon, tapi aku tidak iri dengan rasa sakit yang menciptakannya."
Brando terdaftar di Erwin Piscator's dramatis Workshop di New York New School, dan dibimbing oleh Stella Adler, anggota dari Teater Yiddi terkenal bertindak keluarga. Adler membantu memperkenalkan jurus "memori emosional" dari aktor drama Rusia, direktur dan impresario Konstantin Stanislavski, yang motonya adalah "pikirkan pengalamanmu sendiri dan gunakan dengan jujur."Hasil dari pertemuan ini antara aktor dan guru mempersiapkan dia untuk hidup di teater akan menandai watershed di Amerika bertindak dan budaya.
Brando membuat debutnya di papan Broadway pada 19 Oktober 1944 di "Aku ingat Mama," sukses besar. Sebagai aktor muda Broadway, Brando diundang oleh pencari bakat dari beberapa studio berbeda untuk menguji mereka, tapi dia menolak mereka karena dia tidak akan membiarkan dirinya terikat oleh kontrak tujuh tahun. Brando akan membuat debut filmnya beberapa waktu kemudian di Fred Zinnemann's The Men (1950) untuk produser Stanley Kramer. Bermain seorang tentara paraplegic, Brando membawa level realisme baru ke layar, memperluas pada verisimilitude dibawa ke teater grup alumni John, pendahulu terdekat kepadanya dalam kekuatan mentah ia diproyeksikan di layar. Ironisnya, itu Garfield whom producer Irene Selznick yang memilih memimpin di sebuah permainan baru Tennessee Williams yang akan dia produksi, tapi negosiasi bangkrut ketika Garfield menuntut kepemilikan di " sebuah keinginan jalanan."Burt Lancaster berikutnya didekati, tapi tidak bisa keluar dari komitmen film sebelumnya. Kemudian direktur Elia Kazan menyarankan Brando, yang ia telah diarahkan untuk efek besar dalam permainan Maxwell Anderson "Truckline Café," di mana Brando co-starred Karl Malden, yang akan tetap menjadi teman dekat selama 60 tahun ke depan.
Selama produksi "Truckline Café," Kazan telah menemukan bahwa keberadaan Brando sangat bermagnet, dia harus memblok kembali permainannya agar Marlon mendekati bisnis panggung utama lainnya, karena penonton tidak bisa mengalihkan perhatiannya. Untuk adegan di mana karakter Brando kembali masuk ke panggung setelah membunuh istrinya, Kazan menempatkan dia di pusat panggung, sebagian dikaburkan oleh pemandangan, tapi di mana penonton masih bisa melihat dia sebagai Karl Malden dan lain-lain memainkan adegan mereka dalam set café. Ketika ia akhirnya memasuki adegan, menangis, efeknya adalah listrik. Seorang Pauline Kael muda datang terlambat ke pertunjukan, harus mengalihkan pandangannya saat Brando membuat jalan masuk seperti dia percaya aktor muda di panggung sedang mengalami keterikatan nyata. Dia tidak melihat ke belakang sampai dia pengawalan berkomentar bahwa pemuda adalah aktor besar.
Masalah dengan casting Brando sebagai Stanley adalah bahwa ia jauh lebih muda dari karakter seperti yang ditulis oleh Williams. Namun, setelah pertemuan antara Brando dan Williams, dramawan yang dengan bersemangat setuju bahwa Brando akan membuat Stanley ideal. Williams percaya bahwa dengan casting seorang aktor muda, Neanderthalish Kowalski akan berkembang dari menjadi seorang pria tua setan untuk seseorang yang tidak sengaja kekejaman dapat dikaitkan dengan kebodohan masa mudanya. Brando pada akhirnya tidak puas dengan penampilannya, meskipun, mengatakan ia tidak pernah mampu untuk membawa keluar humor karakter, yang ironis sebagai karakternya sering menarik tertawa dari penonton atas biaya Jessica Tandy Dubois. Selama ujicoba out-of-town, Kazan menyadari bahwa magnet Brando menarik perhatian dan simpati menjauh dari Blanche ke Stanley, yang tidak apa yang dramawan dimaksudkan. Simpati penonton harus semata-mata dengan Blanche, tapi banyak penonton yang mengidentifikasi Stanley. Kazan query Williams pada masalah ini, menyerobot gagasan tentang sedikit menulis ulang untuk ujung timbangan kembali ke keseimbangan antara Stanley dan Blanche, tapi Williams kehilangan, memukul ketika ia oleh Brando, seperti pratinjau.
Untuk bagian Nya, Brando percaya bahwa penonton sisi dengan Stanley nya karena Jessica Tandy terlalu menyusut. Dia pikir Vivien Leigh, yang berperan dalam film itu sangat ideal, karena dia tidak hanya cantik tapi dia Dubois, bermasalah karena dia dalam hidupnya yang sebenarnya oleh penyakit mental dan nymphomania. Brando tampil sebagai Stanley di atas panggung dan pada layar Revolusi Amerika bertindak dengan memperkenalkan "metode" ke dalam kesadaran Amerika dan budaya. Metode akting, berakar dalam penelitian Adler di Teater Seni Moskow teori Stanislavsky bahwa ia kemudian diperkenalkan kepada kelompok teater, adalah gaya yang lebih naturalistik melakukan, karena menaikkan identifikasi dekat aktor dengan emosi karakter. Adler mengambil tempat pertama di antara para guru akting Brando, dan secara sosial dia membantu mengubahnya dari anak petani Midwestern yang berpengetahuan luas dan seniman kosmopolitan yang Suatu hari akan bersosialisasi dengan Presiden.
Brando tidak menyukai istilah" metode, " yang dengan cepat menjadi paradigma terkemuka diajarkan oleh gurus bertindak seperti Lee Strasberg di studio. Brando mengecam Strasberg dalam otobiografinya " Lagu Yang Diajarkan ibuku "(1994), mengatakan bahwa dia adalah eksploitasi yang mengaku sebagai mentor Brando. Para aktor Studio telah didirikan oleh Strasberg bersama dengan Kazan dan suami Stella Adler, Harold Clurman, semua alumni grup, semua progresif politik sangat berkomitmen untuk fungsi didaktik panggung. Brando kredit pengetahuan tentang kerajinan untuk Adler dan Kazan, sementara Kazan dalam otobiografinya "A Life" mengklaim bahwa jenius Brando berkembang karena pelatihan Adler telah diberikan kepadanya. Metode Adler menekankan bahwa keaslian dalam bertindak dicapai dengan menggambar di realitas dalam untuk mengekspos pengalaman emosional dalam
Menariknya, Elia Kazan percaya bahwa Brando telah menghancurkan dua generasi aktor, sezamannya dan mereka yang datang setelah dia, semua ingin meniru Brando besar dengan mempekerjakan metode. Kazan merasa bahwa Brando tidak pernah menjadi aktor metode, bahwa ia telah sangat dilatih oleh Adler dan tidak mengandalkan insting untuk penampilannya, seperti yang umumnya diyakini. Banyak aktor muda, keliru tentang akar sebenarnya jenius Brando, berpikir bahwa semua yang diperlukan adalah untuk menemukan karakter motivasi, berempati dengan karakter melalui akal dan memori Asosiasi, dan regurgitate itu semua di atas panggung untuk menjadi karakter. Itu bukan bagaimana Brando terlatih super melakukannya; dia bisa, misalnya, bermain aksen, sedangkan aktor metode Amerika rata-rata Anda tidak bisa. Ada metode untuk seni Brando, Kazan merasa, tapi itu bukan metode.
Setelah trem bernama Desire (1951), dimana dia menerima nominasi pertama dari delapan Academy Award nya, Brando muncul dalam rentetan Academy Award-dinominasikan pertunjukan Zapata Viva! (1952), Julius Caesar (1953) dan puncak karirnya awal, Kazan's di Tepi Laut (1954). Untuk "Tepi Pantai" penggambaran daging longshoreman Terry Malloy, pug dicuci-up yang "telah menjadi pesaing," Brando memenangkan Oscar pertamanya. Bersamaan dengan penampilan ikoniknya sebagai pemberontak-tanpa-a-menyebabkan Johnny di Wild One (1953) ("apa yang kau lawan?"Johnny diundang . "Apa yang kau punya?"adalah jawabannya), gelombang pertama karirnya, menurut Jon Voight, belum pernah terjadi sebelumnya dalam presentasi yang berani seperti berbagai akting besar. Direktur John Huston mengatakan penampilannya dari Marc Antony seperti melihat pintu dari tungku api terbuka di ruang gelap, dan co-star John Gielgud, aktor premier dari abad ke-20, mengundang Brando untuk bergabung dengan perusahaan repertory-nya.
Itu adalah periode tahun 1951-54 bahwa Revolusi Amerika bertindak, melahirkan imitators seperti James Dean - yang modeled bertindak dan bahkan gaya hidupnya pada Nya Brando - muda Paul Newman dan Steve McQueen. Setelah Brando, setiap bintang baru dengan bakat akting sejati dan merenung, kualitas terasing akan disebut "Brando baru," seperti Warren Beatty di Splendor di rumput Kaz1). "Kita semua anak-anak Brando," Jack Nicholson menunjuk pada tahun 1972. "Dia memberi kita kebebasan."Dia benar - benar" The Godfather " dari akting Amerika ... dan umurnya baru 30 tahun. Meskipun ia mengalami beberapa kegagalan, seperti Désirée (1954) dan Kedai bulan Agustus (1956), dia jelas salahcast di dalamnya dan tidak mencari bagian sehingga sebagian besar melarikan diri menyalahkan.
Pada periode kedua karirnya, 1955-62, Brando berhasil membangun dirinya sendiri sebagai aktor besar yang juga adalah bintang film top 10, meskipun bintang itu mulai redup setelah kotak-kantor tinggi karir awal, mengatakan (untuk Oscar) (yang ia menerima nominasi terbaik). Brando mencoba menyutradarai sebuah film, yang ditinjau Mata satu Jacks (1961) bahwa ia membuat untuk perusahaan produksi sendiri, Pennebaker Productions (setelah nama gadis ibunya). Stanley Kubrick telah disewa untuk mengarahkan film, tapi setelah beberapa bulan menulis ulang di mana Brando berpartisipasi, Kubrick dan Brando telah jatuh dan Kubrick telah dipecat. Menurut jandanya Christiane Kubrick, Stanley percaya bahwa Brando ingin mengarahkan film dirinya selama ini.
Tales berkembang tentang profligacy Brando sutradara, membakar satu juta setengah kaki dari VistaVision mahal film di 50 sen kaki, sepenuhnya sepuluh kali jumlah normal saham mentah yang diekspor selama produksi film yang setara. Brando mengambil begitu lama mengedit film bahwa ia tidak pernah mampu untuk menyajikan studio dengan memotong. Paramount mengambilnya darinya dan mencoba mengakhiri kembali akhir yang membuat Brando tidak puas, karena itu membuat sosok Oedipal dari ayah Longworth menjadi penjahat. Dalam film biasa Ayah akan menjadi berat, tapi Brando percaya bahwa tidak ada yang jahat, bahwa itu adalah masalah individu menanggapi, dan sedang dibentuk oleh, lingkungan seseorang. Itu bukan dunia hitam-putih, Brando merasa, tapi dunia abu-abu di mana orang-orang yang layak bisa melakukan hal-hal yang mengerikan. Sikap ini menjelaskan penggambaran simpatisnya perwira Nazi Kristen Diestl dalam film yang ia buat sebelum menembak Jacks bermata satu (1961), Edward Dmytryk's film buku Irwin Shaw's novel muda (1958). Shaw mencela kinerja Brando ini, tapi penonton jelas tidak setuju, karena film itu sukses besar. Ini akan menjadi hit terakhir film Brando akan memiliki selama lebih dari satu dekade.
Jacks bermata satu (1961) menghasilkan angka terhormat di kantor box, tapi biaya produksi yang terlalu besar-yang mengejutkan $6 juta-yang membuatnya mengalami defisit. Sebuah film pada dasarnya adalah "Dibuat" di ruang penyuntingan, dan Brando menemukan pemotongan untuk menjadi proses yang sangat membosankan, itulah sebabnya studio akhirnya mengambil film darinya. Meskipun bakat-nya terbukti dalam menangani aktor dan produksi besar, Brando tidak pernah lagi mengarahkan film lain, meskipun ia akan mengklaim bahwa semua aktor dasarnya mengarahkan diri mereka selama penembakan gambar.
Antara produksi dan rilis dari Jacks bermata satu (1961), Brando muncul dalam versi film Sidney Lumet Tennessee Williams' play "Orpheus down," the buronan (1960) yang bekerja sama dengan sesama pemenang Anna Magnani dan Joanne Woodward. Menyusul langkah kakinya Elizabeth Taylor, Brando menjadi penghibur kedua untuk menerima gaji $ 1 juta untuk sebuah film, sangat tinggi harapan untuk kembali bekerja sama dengan Kowalski dan penciptanya (pada tahun 1961 crisis Hollis Frankert telah menerbitkan sebuah buku "Brando dan bayangan Stanley Kowalski"). Kritikus dan penonton menunggu penampilan pembakar lainnya dari Brando dalam pekerjaan Williams kecewa ketika mengganti nama buronan (1960) akhirnya dilepaskan. Meskipun Tennessee panas, dengan versi film kucing di atap Hot Tin (1958) dan tiba-tiba, musim panas lalu (1959) membakar kantor box dan menerima pujian dari Akademi Seni Film Motion & Sains, buronan (1960) adalah kegagalan. Hal ini diikuti oleh penerimaan yang sangat-begitu kotak-kantor satu Jacks (1961) pada tahun 1961 dan kemudian oleh kegagalan yang lebih besar: Pemberontakan Pada karunia (1962), sebuah remake dari film terkenal.
Brando menandatangani Pemberontakan Pada karunia (1962) setelah menolak memimpin dalam David Lean klasik Lawrence of Arabia (1962) karena dia tidak ingin menghabiskan satu tahun di gurun naik di atas unta. Dia menerima gaji $ 1-juta, ditambah $ 200.000 sebagai kelebihan biaya saat proses lembur dan lebih dari anggaran. Selama fotografi principal, sangat dihormati Direktur Carol Reed( pemenang penghargaan Academy Award) dipecat, dan penggantinya, dua kali pemenang Oscar Milestone Lewis, telah dikucilkan oleh Brando sebagai Marlon pada dasarnya mengambil alih arah film itu sendiri. Tembakan panjang menjadi begitu terkenal bahwa Presiden John F. Kennedy bertanya Direktur Billy Wilder di pesta cocktail bukan "kapan" tapi "jika" The "karunia" menembak akan pernah berakhir. MGM membuat ulang salah satu film era emas klasik dibuat sebagai nominasi Gambar Terbaik Oscar dan adalah salah satu film terbaik yang tergabung dalam penjualan terbaik tahun 1962, namun gagal masuk ke dalam film berwarna hitam karena Brobdingnagian nya pada $20 juta, yang diperkirakan setara untuk mencapai inflasi.
Brando dan Taylor, yang mengubah Cleopatra (1963) hampir bangkrut abad ke-20-Fox karena dana yang besar-besaran (anggaran akhir nya lebih dari dua kali dari Pemberontakan Brando terhadap karunia (1962), telah dijarah oleh media bisnis untuk menjadi yang dimanjakan dari bintang-bintang yang memanjakan diri sendiri, yang merusak industri. Mencari kambing hitam, pers Hollywood dengan mudahnya mengabaikan tekanan keuangan di studio. Studio telah terluka oleh televisi dan oleh pencabutan mandat dari rantai bioskop mereka, menyebabkan besar outflow produksi ke Italia dan negara lain di tahun 1950-an dan untuk menurunkan biaya. Para bos studio, berusaha untuk meniru blockbuster tersebut sebagai remake dari Sepuluh Perintah (1956) dan Ben-Hur (1959), adalah penjahat nyata di balik kerugian karena film buldget besar-film yang menemukannya tidak mungkin untuk menarik kembali biaya mereka meskipun ada garis panjang di kantor box.
Sementara Elizabeth Taylor, menerima hadiah publisitas yang tidak diinginkan dari hubungan seks dengan Cleopatra (1963) co-star Richard Burton, tetap seksi sampai Terkenal Dari sendiri Tennessee Williams-terkenal debut debut debut terkenal dari sendiri, Boom! (1968), Brando dari 1963 sampai akhir dekade muncul dalam satu box-office gagal setelah lainnya karena ia bekerja keluar kontrak ia telah menandatangani dengan Universal Pictures. Industri ini sudah bosan dengan Brando dan idiosyncrasies nya, meskipun ia terus ditawarkan proyek prestise sampai 1968.
Beberapa film yang dibuat Brando tahun 1960-an adalah kegagalan yang mulia, seperti Amerika yang jelek (1963), Appaloosa (1966) dan refleksi dalam mata emas (1967). Untuk setiap "refleksi," meskipun, tampaknya ada dua atau tiga pelanggaran langsung, seperti cerita pengantar tidur (1964), Morituri (1965), pengejaran (1966), Countess dari Hong Kong (1967), permen (1968), Malam Hari Berikut (1969). Pada saat Brando mulai membuat foto anti-kolonialis terbakar! (1969) di Kolombia dengan Gillo Pontecorvo di kursi direktur, ia adalah kotak-kantor racun, meskipun telah bekerja di lima tahun sebelumnya dengan sutradara seperti Arthur Penn, John Huston dan Charles Chaplin, dan dengan seperti Top-laci co-bintang David Niven, Yulner, Sophia Loren dan Taylor.
Rap di Brando pada tahun 1960-an adalah bahwa bakat besar telah merusak potensinya untuk menjadi jawaban Amerika untuk Laurence Olivier, sebagai temannya William Redfield melematkan dilema di bukunya" surat-surat dari "(1967), memoir tentang produksi Redfield tentang "Hamlet" pada produksi "Hamlet" pada tahun 1964."Dengan gagal untuk kembali ke panggung dan mengisi ulang baterai artistiknya, sesuatu aktor Inggris seperti Burton tidak takut untuk melakukan, Brando telah menghambat bakat hebatnya, dengan menolak untuk menangani repertoire klasik dan drama kontemporer. Para aktor dan kritikus sangat merindukan respon Amerika terhadap gaya akting Tinggi Inggris, dan sementara aktor metode seperti Rod Steiger mencoba membuat gaya Amerika, mereka terhambat pada pencarian mereka, karena raja mereka kalah di film Hollywood yang di bawah kemampuannya. Banyak pendukung awal sekarang berbalik pada dirinya, mengklaim dia adalah seorang bajingan.
Meskipun bukti dalam film seperti Appaloosa (1966) dan refleksi dalam mata emas (1967) bahwa Brando sebenarnya melakukan beberapa tindakan terbaik dalam hidupnya, kritikus, mungkin dengan mata di kantor kotak, membanting dia untuk gagal hidup sampai, dan memelihara, hadiah utamanya. Mereko aktivitas politik, dimulai pada awal 1960-an dengan championnya hak-hak penduduk asli Amerika, diikuti dengan partisipasi dalam unjuk rasa kepemimpinan Kristen Selatan di Washington pada tahun 1963, dan diikuti oleh penampilannya pada sebuah demonstrasi Hitam Panther di 1968, tidak memenangkan banyak penggemar dalam pendirian. Bahkan, ada embargo de facto di film Brando baru-baru ini dipisahkan (secara resmi, setidaknya) southeastern US di tahun 1960-an. pameran Selatan tidak akan mencatat filmnya, dan produser memperhatikan. Setelah 1968, Brando tidak akan bekerja selama tiga tahun.
Pauline Kael menulis Brando bahwa dia orang bodoh. Dia menggambar paralel pada karir terakhir John Barrymore, yang sama berbakat dengan bakat yang luar biasa, yang tampaknya melemparkan mereka. Brando, seperti akhir karir Barrymore, telah menjadi ham besar, dibuktikan oleh gilirannya sebagai guru India faux dalam Permen mengerikan (1968), tampaknya karena materi itu jadi di bawah kemampuannya. Kebanyakan observers dari Brando tahun 1960-an percaya bahwa ia harus bersatu kembali dengan mentor tua nya Elia Kazan, hubungan yang telah memburuk karena kesaksian Kazan menyebutkan nama-nama sebelum terkenal rumah komite kegiatan un-Amerika. Mungkin Brando percaya ini juga, karena ia awalnya menerima tawaran untuk muncul sebagai bintang Kazan's adaptasi film dari novelnya sendiri, pengaturan (1969). Namun, setelah pembunuhan Martin Luther King, Brando mundur dari film itu, memberitahu Kazan bahwa dia tidak bisa muncul di film Hollywood setelah tragedi ini. Juga dilaporkan menolak peran berlawanan box-office raja Paul Newman dalam script surefire, Butch Cassidy dan Sundance Kid (1969), Brando memutuskan untuk membuat bakar! Dengan Pontecorvo. Film ini, dakwaan membakar rasisme dan kolonialisme, menjatuhkan diri di kantor kotak tapi memenangkan harga diri dari kritik progresif dan arbitrase budaya seperti Howard Zinn. Dia kemudian muncul dalam film Inggris Nightcomers (1971), sebuah prekuel untuk "memutar sekrup" dan kegagalan kantor kritis lainnya.
Kazan, setelah kehidupan di film dan teater, mengatakan bahwa, selain Orson Welles, yang kemuliaan berbaring dalam pembuatan film, ia hanya bertemu satu aktor yang jenius: Brando. Richard Burton, seorang intelektual dengan mata yang tajam untuk observasi jika bukan untuk proyek filmnya sendiri, mengatakan bahwa ia menemukan Brando menjadi sangat cerah, tidak seperti persepsi publik tentang Dia sebagai karakter Terry Malloy-tipe bahwa ia sendiri dipromosikan secara tidak sengaja dipromosikan melalui perilaku boorish nya. Brando masalah, Burton merasa bahwa ia unik, dan bahwa ia telah mendapatkan terlalu banyak ketenaran terlalu cepat di terlalu awal usia. Potong dari dipelihara oleh kontak normal dengan masyarakat, ketenaran telah menyimpang kepribadian Brando dan kemampuannya untuk mengatasi dunia, karena ia tidak punya waktu untuk tumbuh di luar limelight.
Truman Capote, yang mengeluarkan Brando di cetak di pertengahan 50-an dan memiliki banyak hal dengan persepsi publik tentang disleksia Brando sebagai dumbell, selalu mengatakan bahwa aktor terbaik bodoh, dan bahwa seseorang tidak bisa menjadi aktor yang baik. Namun, Brando sangat cerdas, dan memiliki jenius langka dalam seni kemudian-ditinggalkan, bertindak. Masalah bahwa pemain cerdas memiliki dalam film adalah bahwa itu adalah direktur, dan bukan aktor, yang memiliki kekuatan di bidang yang dipilih-Nya. Kebesaran dalam seni lain didefinisikan oleh berapa banyak kontrol Seniman mampu mengerahkan lebih medium yang dipilih, tapi dalam bertindak film, Media dikendalikan oleh seseorang di luar seniman individu. Ini adalah axiom bioskop bahwa kinerja, seperti film, adalah "diciptakan" di ruang pemotongan, sehingga lebih lanjut menghapus aktor dari kendali atas seni. Brando telah mencoba mengarahkan tangannya, dalam mengendalikan seluruh perusahaan artistik, tapi dia tidak bisa mematuhi ruang pemotongan, di mana film dan pertunjukan film dibuat. Kurangnya kontrol atas seninya adalah akar discontent Brando dengan akting, film, dan, akhirnya, dengan seluruh dunia luas yang berinvestasi begitu banyak aktor film, asalkan "mereka" berada di puncak grafik kantor kotak. Hollywood adalah masalah "mereka" dan bukan pekerjaan, dan Brando menjadi jijik.
Charlton Heston, yang ikut serta dalam barisan Martin Luther King 1963 di Washington dengan Brando, percaya bahwa Marlon adalah aktor besar di generasinya. Namun, mencatat cerita bahwa Brando pernah menolak peran pada awal 1960-an dengan alasan "bagaimana saya bisa bertindak ketika orang-orang kelaparan di India?, "Heston percaya bahwa itu sikap ini, ketidakmampuan untuk memisahkan idealisme seseorang dari pekerjaan seseorang, yang mencegah Brando mencapai potensinya. Seperti Rod Steiger pernah berkata, Brando memiliki semuanya, bintang besar dan bakat besar. Dia bisa saja mengajak para pendengarnya pergi ke bintang, tapi dia tidak mau. Steiger, salah satu anak Brando meskipun kontemporer, tidak bisa memahaminya. Ketika James Mason ditanya pada tahun 1971 aktor Amerika terbaik, dia menjawab bahwa sejak Brando membiarkan karirnya hancur, pastilah George C. Scott, secara default.
Paramount mengira hanya Laurence Olivier yang cukup, tapi Lord Olivier sakit. Direktur muda percaya hanya ada satu aktor yang bisa bermain godfather dengan grup aktor Young Turk dia telah merangkai untuk filmnya, The Godfather of method akting dirinya-Marlon Brando. Francis Ford Coppola memenangkan pertandingan untuk Brando, Brando won - dan menolak Oscar keduanya, dan Paramount memenangkan pot emas dengan memproduksi film top-grosing Terbaik Sepanjang Masa, The Godfather( 1972), kritikus film kritik satu film gangster terbesar sepanjang masa. Brando mengikuti penggambaran ikonik Don Corleone dengan nominasi Oscar-nya dalam masalah seksualitas tinggi dan sangat menghebohkan Tango terakhir di Paris (1972) ("Last Tango di Paris"), film pertama yang berurusan dengan seksualitas di mana seorang aktor Brando berpartisipasi. Dia sekarang lagi sepuluh besar Bintang kantor kotak dan sekali lagi digiring sebagai aktor terbesar dari generasinya, comeback yang tidak pernah terjadi sebelumnya yang menempatkan dia di sampul "Time" majalah dan akan membuat dia membayar tertinggi dalam sejarah film pada akhir dekade. Sedikit yang dunia tahu bahwa Brando, yang telah berjuang melalui banyak proyek dengan itikad baik selama tahun 1960, memberikan beberapa akting terbaiknya, hanya untuk menjadi excoriated dan diabaikan sebagai film tidak melakukannya dengan baik di kantor kotak, dasarnya adalah melalui dengan film.
Setelah mencapai puncak karirnya, suasana rarefied pernah mencapai sebelum atau karena oleh aktor, Brando dasarnya berjalan pergi. Dia tidak akan memberikan lebih banyak dirinya setelah memberikan segala sesuatu seperti yang telah dilakukannya di Tango terakhir di Paris (1972)," sebuah pertunjukan yang membuatnya malu, menurut otobiografinya. Brando telah datang sebagai dekat dengan aktor untuk menjadi "auteur," atau penulis, dari film, sebagai adegan Bahasa Inggris dari "Tango" diciptakan oleh mendorong Brando untuk berimprovisasi. Improvisasi sudah ditulis dan diubah menjadi skrip, dan improvisasi naskah telah ditulis pada hari berikutnya. Pauline Kael, kritikus film di mana ia adalah arbiter yang paling berpengaruh dari kualitas cinematic of her generation dan menelurkan seluruh legiun dari Kaelabes, mengatakan pertunjukan Brando di Tango terakhir di Paris (1972) telah merevolusi seni film. Brando, yang harus bertindak untuk mendapatkan perhatian ibunya, Brando, yang percaya bahwa bertindak terbaik adalah tidak ada yang istimewa bagi semua orang di dunia yang terlibat di dalamnya setiap hari dalam kehidupan mereka untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan dari orang lain, Brando, yang percaya bertindak paling buruk adalah sebuah sandiwara yang paling buruk dan bahwa film adalah seorang pelacur, yang telah disepakati bersama Sam-kadang-kadang dengan penipuan.""Dia mungkin akan melakukannya dalam simulasi kata-kata itu, juga.
Setelah tiga tahun hiatus, Brando mengambil hanya satu lagi peran utama selama 20 tahun ke depan, sebagai pemburu bayaran setelah Jack Nicholson di Arthur Penn (1976), Barat yang tidak berhasil baik dengan kritikus kotak. Setelah Godfather dan Tango, performa Brando mengecewakan bagi beberapa Peninjau, yang menuduhnya berbuat tidak menentu dan tidak konsisten. Pada tahun 1977, Brando membuat penampilan langka di televisi di miniseries Roots: generasi berikutnya (1979), menggambarkan George Lincoln Rockwell; ia memenangkan penghargaan Piala Emmy Award untuk mendukung aktor di Miniseries atau film untuk penampilannya. Pada tahun 1978, ia menceritakan versi bahasa Inggris Raoni (1978), sebuah film dokumenter dari Perancis-Belgia yang disutradarai oleh Jean-Pierre Dubilleux dan Luiz Carlos Saldanha yang fokus pada kehidupan Raoni Metukrire dan isu-isu sekitar kelangsungan hidup penduduk India Utara.
Kemudian dalam karirnya, Brando terkonsentrasi pada penggalian maksimal jumlah modal untuk jumlah sedikit pekerjaan dari produsen, ketika ia mendapat Salkind Superman bersaudara untuk pony naik maka-rekor $3,7 Juta terhadap 10% dari bruto untuk bekerja pada (1978). Berdasarkan inflasi, gaji lurus untuk "Superman" sama dengan atau melebihi catatan baru sebesar $1 Juta Sehari Harrison Ford ditetapkan oleh K-19: Widowmaker (2002). Dia setuju untuk peran hanya untuk jaminan bahwa ia akan dibayar sejumlah besar untuk apa yang dikaitkan ke bagian kecil, bahwa ia tidak akan harus membaca naskah sebelumnya, dan baris-nya akan ditampilkan di suatu tempat off-kamera. Brando juga memfilmkan adegan untuk film lanjutan, Superman II, tapi setelah produsen menolak untuk membayar persentase yang sama ia terima untuk film pertama, ia menolak mereka izin untuk menggunakan rekaman.
Sebelum menguangkan gaji pertamanya untuk Superman (1978), Brando mengambil $ 2 juta untuk cameo lanjutan nya di Francis Coppola Appola sekarang (1979) dalam peran, peran Col. Kurtz, bahwa ia penulis on-kamera melalui improvisasi improvisasi melalui improvisasi sementara Cippola ditembak setelah mengambil. Itu adalah penampilan terakhir bintang Bravura Brando. Dia bekerja sama dengan George C. Scott dan John Gielgud dalam film Die Formel (1980), tapi film itu lain kritis dan gagal keuangan. Bertahun-tahun kemudian, dia menerima nominasi Oscar yang kedelapan dan terakhir untuk peran pendukungnya dalam musim Putih Kering (1989) setelah keluar dari pensiun dekat-dekade-panjang. Berbeda dengan mereka yang mengaku sekarang hanya untuk uang, Brando menyumbangkan seluruh gaji tujuh digit untuk amal anti-apartheid. Dia kemudian melakukan kinerja lucu di komedi the Freshman (1990), memenangkan ulasan rave. Dia menggambarkan Tomas de Torquemada dalam drama sejarah 1492-Die Eroberung des parades (1992), tapi penampilannya mengecam dan film itu adalah box office gagal. Dia kembali lagi dalam drama romantis Johnny Depp Don Juan DeMarco (1994), yang bintang bersama Faye Dunaway sebagai istrinya. Dia lalu muncul di Pulau Dr. Moreau.Moreau, co-starring Val Kilmer, yang tidak bergaul dengannya. Film itu adalah pengalaman yang tidak menyenangkan untuk Brando, serta kegagalan penting lainnya dan box office.
Brando pertama kali menarik perhatian media pada usia 24 tahun, ketika Majalah "Life" memuat foto dirinya dan adiknya Jocelyn, yang sama-sama muncul di Broadway. Rasa ingin tahu terus berlanjut, dan snowballed. Bermain prajurit paraplegic dari pria (1950), Brando telah pergi untuk hidup di Rumah Sakit Administrasi Veteran dengan veteran yang cacat sebenarnya, dan mengurung diri ke kursi roda selama berminggu-minggu. Itu adalah metode akting, penelitian, bahwa tidak ada di Hollywood pernah mendengar sebelumnya, dan kesediaan untuk mengalami kehidupan.

BERMAIN PADA

I Am Not Your Negro
8/10    Documentary
Burn!
7/10    Action, Drama
In the Name of the Father
8/10    Biography, Drama
On the Waterfront
8/10    Crime, Drama, Thriller
The Godfather
9/10    Crime, Drama
Apocalypse Now
8/10    Drama, War

Filmografi

Aktor (70)
I Am Not Your Negro (Documentary)
2017
In the Name of the Father (Biography, Drama)
1993
Apocalypse Now (Drama, War)
1979
The Godfather (Crime, Drama)
1972
Burn! (Action, Drama)
1969
On the Waterfront (Crime, Drama, Thriller)
1954
An Actor's Life (Less Ordinary) (Drama)
2017
Listen to Me Marlon (Documentary, Biography)
2015
Heart, heart
1993–2011
Vixen Highway 2006: It Came from Uranus! (Action, Horror, Thriller)
2010
Larry King Live (News, Talk-Show)
1985–2010
The Libertine (Biography, Drama, History)
2004
The Merchant of Venice (Drama, Romance)
2004
The Score (Crime, Drama, Thriller)
2001
Free Money (Comedy, Crime)
1998
The Brave (Drama)
1997
The Island of Dr. Moreau (Horror, Sci-Fi, Thriller)
1996
Don Juan DeMarco (Comedy, Drama, Romance)
1994
This Week (News)
1956–1992
Christopher Columbus: The Discovery (Adventure, Biography, Drama)
1992
The Tonight Show Starring Johnny Carson (Comedy, Talk-Show)
1962–1992
The Freshman (Comedy, Crime)
1990
Saturday Night with Connie Chung
1989–
A Dry White Season (Drama, Thriller)
1989
The David Susskind Show (Talk-Show)
1958–1987
The Irv Kupcinet Show (Talk-Show)
1953–1984
The Mike Douglas Show (Comedy, Music, Talk-Show)
1961–1982
Tomorrow Coast to Coast (Talk-Show)
1973–1981
formula (Crime, Thriller)
1980
Roots: The Next Generations (Drama, History, War)
1979
Raoni (Documentary)
1978
Superman (Action, Adventure, Drama)
1978
The Godfather Saga (Crime, Drama, Thriller)
1977
The Dick Cavett Show (Music, Talk-Show)
1968–1977
The Missouri Breaks (Drama, Western)
1976
Good Morning America (News, Talk-Show)
1975–
Last Tango in Paris (Drama, Romance)
1972
The Ed Sullivan Show (Comedy, Music)
1948–1971
The Nightcomers (Drama, Horror, Thriller)
1971
King: A Filmed Record... Montgomery to Memphis (Documentary, Biography, History)
1970
The Night of the Following Day (Action, Crime, Drama)
1969
Candy (Adventure, Comedy, Fantasy)
1968
A Countess from Hong Kong (Comedy, Romance)
1967
Untitled Famine Relief Fund-Raising Documentary (Documentary)
1967
Reflections in a Golden Eye (Drama, Romance, Thriller)
1967
Gala-Abend in Paris (Family, Music, Talk-Show)
1966–
The Chase (Crime, Drama, Thriller)
1966
Cinepanorama (Documentary)
1956–1966
The Appaloosa (Western)
1966
Morituri (Action, Drama, Thriller)
1965
Bedtime Story (Comedy)
1964
The Ugly American (Adventure, Drama, Thriller)
1963
Mutiny on the Bounty (Adventure, Drama, History)
1962
All (Drama, History, Music)
1952–1961
Person to Person (Documentary, News)
1953–1961
One-Eyed Jacks (Drama, Western)
1961
The Fugitive Kind (Drama, Romance)
1960
The Young Lions (Action, Drama, War)
1958
Sayonara (Drama, Romance)
1957
MGM Parade (Documentary)
1955–1956
The Teahouse of the August Moon (Comedy, Drama)
1956
Guys and Dolls (Comedy, Crime, Musical)
1955
Desire (Biography, Drama, History)
1954
Julius Caesar (Biography, Drama, History)
1953
The Wild One (Drama)
1953
Today (News, Talk-Show)
1952–
Viva Zapata! (Biography, Drama, History)
1952
A Streetcar Named Desire (Drama)
1951
The Men (Drama)
1950
Actor's Studio (Drama)
1948–1950

Aktor terkait

Tinggalkan Balasan

Tinggalkan Balasan