Puteri gunung ledang

2004, Malaysia, Drama, Fantasy, Romance
Cari films
0
/ 0
IMDB
7
/ 281
Put your rating
Thanks for your vote
0 appraisals
Short info
Pada akhir abad ke-15, Bunga-bunga asmara terlarang antara gusi Putri, seorang putri Hindu Jawa dan menggantung Tuah, seorang pejuang Muslim Melayu dari Melaka, melawan latar belakang dari perang dan mistisisme.
3 reviews
SHARE
Reviews (3)
Replying to
Sebagai anak-anak kembali ke Malaysia kami diberitahu tentang prajurit legendaris, putri ajaib, raja kuat, tempat misterius, pertempuran epik, dan kutukan yang membuat kami menggigil di malam hari. Dan tidak ada kisah lain menggabungkan elemen-elemen lebih efektif dari cerita putri legendaris Gunung Ledang dan Kerajaan Malaccan. Jadi, dengan cerita yang dalam sudah ditulis, melemparkan dalam dilemparkan yang solid, dengan anggaran peledak... apa yang bisa salah? Yah, cukup sedikit, sebenarnya. Tapi sebelum kita masuk ke dalam, mari kita masuk ke apa yang baik tentang film. Untuk satu, produksi mahal benar - benar jelas dari film-alat peraga, kualitas gambar, pengaturan, suara. Di permukaan, Puteri Gunung Ledang (PGL) adalah penampilan visual yang nyata, dan gambaran yang bagus tentang bagaimana Kerajaan Malaccan kembali pada saat-saat. Cerita diceritakan dengan cukup baik,dan menarik untuk melihat mitologi secara penuh detail grafis, dengan beberapa cerita yang cukup baik di seluruh papan.
Produksi yang membengkak, bagaimanapun, tidak cukup membuat film ini apa yang bisa dan seharusnya sudah. Film ini dibuka dengan M. Nasir sebagai Laksamana Hang tulah, legendaris Malaccan warrior, membawa beberapa bandit untuk diadili. Ini adalah pembuka yang sangat baik. Cerita kemudian dimulai dengan ekspedisi Kerajaan antara dua kerajaan besar. Selama 30 menit pertama, aku tertarik dan terkesan the adegan bertarung, latar belakang, indah ditangani tembakan, dan menarik dialog; pada saat itu, aku yakin bahwa ini mungkin bisa menjadi film besar. Namun, momentum baru saja putus sepenuhnya, dan sebagai cerita menyeret ke tanda dua-dan-a-setengah jam, minat saya perlahan-lahan berubah menjadi kebosanan.
Jadi, apa yang salah dengan itu? Bagaimana mereka bisa mengacaukan seperti urutan pembukaan brilian? Dialah pendongeng utama. Urutan pembukaan meletakkan sepotong demi sepotong, pemirsa untuk percaya bahwa ini bisa menyebabkan klimaks yang kuat.. tapi.. klimaks hanya tidak memuaskan dan akhirnya agak dapat diprediksi. Benar, beberapa dari kita sudah tahu ceritanya, tapi sebenarnya, kami sedang mencari eksekusi untuk memiliki semangat ekstra. Penumpukan panjang dan basah, dan adegan akhir yang tak terduga dan tak berdaya.
Saya mencengkeram terbesar dengan film,adalah kisah cinta yang sebenarnya itu sendiri. Ya, kita semua tahu bahwa PGL pada dasarnya adalah kisah cinta. Jadi kenapa kita tidak merasakan intensitas cinta ini? Menulis dan arahnya hampir membuat kita peduli pada pasangan, dan kita tidak pernah benar-benar merasakan emosi mendalam dan pengorbanan yang mereka lalui. Itu hanya berjalan-jalan, dan perdagangan puisi tertulis dengan baik. Selain itu, gambaran Kerajaan tampak sedikit lemah dan tidak sekuat yang kita percaya.
Semua yang dikatakan, ada beberapa pertunjukan penting di seluruh film. M Nasir luar biasa seperti Hang tulah, dan memainkan perannya dengan luar biasa. Sultan Malacca, juga Ratu, dimainkan dengan baik, juga. Tiara Jacquelina baik-baik saja, tapi dia terhambat oleh dialog yang biasa-biasa saja. Satu - satunya masalah yang saya miliki dengan karakter-karakter ini bukan akting, melainkan keseluruhan script-sebagian besar dari mereka tidak benar-benar digambarkan dengan kedalaman yang cukup untuk membuat kita peduli untuk mereka.
Secara keseluruhan, aku kecewa dengan filmnya. Mengingat anggaran produksi, daftar aktor yang luar biasa, dan plot latar belakang yang besar, ini akan menjadi hit yang surefire. Sebaliknya melewatkan tanda itu, setelah diseret keluar, cerita yang tidak memuaskan, tergantung pada produksi lemak untuk menyelesaikan sihirnya. Namun, seperti yang saya sebutkan, saya punya keyakinan bahwa jika seseorang bisa mengambil mana film ini ditinggalkan, dan meningkatkan daerah-daerah penting, ini bisa menjadi film besar (dan pada kenyataannya, saya diberitahu bermain teater jauh lebih baik, yang merupakan pertanda baik). Sebagai film, bagaimanapun, PGL tidak semua yang baik. Aku masih menyarankan film untuk semua orang, hanya untuk belajar pada mitos itu sendiri, tapi jangan berharap legenda cinta epik yang akan meniup Anda pergi.
27 December 2006
Tentu, plot itu sedikit menyeret, lumpuh pada waktu, tidak logis pada orang lain, tapi tetap saja, Anda harus memberikan kredit untuk seperti sebuah film Malaysia indah. Sinematografi (mengeja?!) menakjubkan, mungkin bahkan sampai dengan standar Hollywood jika saya bisa mengatakan begitu diriku sendiri.
jadi bagaimana jika tiara tidak benar-benar orang Jawa? nama pun bertindak. dia memainkan perannya dengan baik, aku tidak bisa benar-benar memikirkan aktris lain Melayu yang bisa melakukannya lebih baik. Pemeran itu juga dipilih dengan baik, dan disamping dari lelucon Sabri Yunus (yang mana sudah terlalu banyak) saat mereka naik ke Gunung Ledang, filmnya memang sangat bagus.
Meskipun mereka tidak memenangkan Film Terbaik untuk FFM tahun itu, saya berani mengatakan mereka layak kredit untuk menciptakan sesuatu yang indah seperti itu, pasti bernilai jutaan dibelanjakan.
Aku akan mengatakan film itu adalah prestasi besar untuk Industri Film Malaysia, benar-benar, itu akan bernilai hanya untuk menonton untuk tembakan yang indah.
28 August 2006
Saya pikir film ini adalah upaya yang baik untuk bergerak Industri Film Malaysia maju. Ya, itu sangat pelan, tapi setidaknya itu bukan salah satu film stereotipe yang kau punya di pertengahan tahun 90-an Yang membuatku kesal adalah kenyataan bahwa kau terus menyebutkan fakta bahwa film-film buruk dibuat oleh orang-orang Melayu dan film-film didominasi oleh orang-orang Melayu. Apa masalahmu dengan Melayu? Anda seharusnya berkomentar tentang film,tidak ada yang peduli tentang keterlibatan Anda dalam film, fakta bahwa Anda adalah salah satu musisi (masalah besar freakin besar) ditambah Anda menjadi rasis murni karena Anda terus membawa titik bahwa meskipun fakta bahwa film dibuat oleh orang Cina, masih lambat. Apakah Anda mencoba untuk menyiratkan bahwa seharusnya lebih baik karena itu dibuat oleh Cina dan jika itu diarahkan oleh sebuah Melayu , itu akan tersedot?! Oh-begitu busuk adegan film Melayu? Maksudmu adegan film malaysia bukan? Karena selain Film Melayu yang dibuat di Malaysia, kami yakin tidak mendengar tentang orang Cina membuat film di Malaysia, atau apakah Anda? Mengapa Anda menunjukkan pada melayu begitu banyak? Jika Anda akan untuk posting komentar tentang film, tetap nyata. Tidak ada yang ingin membaca komentar rasis bodoh Anda atau keterlibatan kecil dalam film. Dapatkan lebih dari masalah ras sudah dan tumbuh!
6 August 2006
SHARE