Star Wars: Episode III – Revenge of the Sith

Star Wars: Episode III-Revenge of the Sith
2005, United States, Action, Adventure, Fantasy, Sci-Fi
Cari films
0
/ 0
IMDB
8
/ 720901
Put your rating
Thanks for your vote
0 appraisals
Short info
Tiga tahun ke Perang klon, penyelamatan Jedi Palpatine dari Count Dooku. Saat Obi-Wan mengejar ancaman baru, Anakin bertindak sebagai agen ganda antara Dewan Jedi dan Palpatine dan terpikat ke rencana jahat untuk menguasai galaksi.Di Coruscant, Jedi Obi-Wan Kenobi dan Anakin Skywalker menyelamatkan Kanselir Agung Palpatine dari Jenderal separatis Grievous dan membunuh Anakin Dooku dengan pesawatnya setelah bertarung, namun pedang Grievous lolos dari Jedi. Saat mereka mendarat di Coruscant, Padmé Amidala datang memberitahu Anakin bahwa dia hamil. Segera ia punya firasat istrinya sekarat sewaktu melahirkan. Palpatine meminta Anakin bergabung dengan Dewan Jedi menentang kehendak anggotanya tapi dia tidak dipromosikan menjadi pemimpin dan tinggal di pangkat ksatria; selanjutnya mereka minta dia memata-matai Palpatine. Anakin dimanipulasi oleh Palpatine tentang niat sejati Jedi dan tergoda untuk tahu sisi gelap Force yang bisa menyelamatkan Padmé. Lebih lanjut disk Palpatine bahwa ia adalah Sith Lord Darth Sidious. Apa yang akan dilakukan Anakin?
3 reviews
SHARE
Actors
Ewan McGregor
Obi-Wan Kenobi
Natalie Portman
Padmé
Hayden Christensen
Anakin Skywalker
Ian McDiarmid
Supreme Chancellor Palpatine
Samuel L. Jackson
Mace Windu
Jimmy Smits
Senator Bail Organa
Frank Oz
Yoda
Anthony Daniels
C-3PO
Christopher Lee
Count Dooku
Keisha Castle-Hughes
Queen of Naboo
Silas Carson
Ki-Adi-Mundi
Jay Laga'aia
Captain Typho
Bruce Spence
Tion Medon
Wayne Pygram
Governor Tarkin
Temuera Morrison
Commander Cody
David Bowers
Mas Amedda
Oliver Ford Davies
Sio Bibble
Ahmed Best
Jar Jar Binks
Rohan Nichol
Captain Raymus Antilles
Jeremy Bulloch
Captain Colton
Amanda Lucas
Terr Taneel
Kenny Baker
R2-D2
Matt Sloan
Plo Koon
Peter Mayhew
Chewbacca
Rebecca Jackson Mendoza
Queen of Alderaan
Joel Edgerton
Owen Lars
Bonnie Piesse
Beru Lars
Jett Lucas
Zett Jukassa
Tux Akindoyeni
Agen Kolar
Matt Rowan
Senator Orn Free Taa
Kenji Oates
Saesee Tiin
Amy Allen
Aayla Secura
Bodie Taylor
Clone Trooper (as Bodie 'Tihoi' Taylor)
Graeme Blundell
Ruwee Naberrie
Trisha Noble
Jobal Naberrie
Claudia Karvan
Sola Naberrie
Keira Wingate
Ryoo Naberrie
Hayley Mooy
Pooja Naberrie
Sandi Finlay
Sly Moore
Katie Lucas
Chi Eekway
Genevieve O'Reilly
Mon Mothma
Warren Owens
Fang Zar
Kee Chan
Malé-Dee
Rena Owen
Nee Alavar
Christopher Kirby
Giddean Danu
Matthew Wood
General Grievous
Kristy Wright
Moteé
Coinneach Alexander
Whie
Olivia McCallum
Bene (as Mousy McCallum)
Michael Kingma
Wookiee
Axel Dench
Wookiee
Steven Foy
Wookiee
Julian Khazzouh
Wookiee
James Rowland
Wookiee
David Stiff
Wookiee
Robert Cope
Wookiee
David Acord
GH-7 Medical Droid
Paul Bateman
Meena TIlls
Ross Beadman
Sors Bandeam
Jerome St. John Blake
Mas Amedda
Robert M. Bouffard
Clone Trooper
Jill Brooks
Opera House Patron
Gene Bryant
Darth Vader
Josh Canning
Jedi Knight
Dominique Chionchio
Jedi Knight
Rob Coleman
Opera House Patron
Ben Cooke
Kit Fisto
Fay David
Luminara Unduli
Paul Davies
Meena Tills, Mon Calamari Senator
Caroline de Souza Correa
Bail Organa's Aide #1
Eliana Dona
Hand Maiden
Malcolm Eager
Naboo Officer
Nina Fallon
Stass Allie
Lawrence Foster
Blue Senate Guard
Tim Gibbons
Aqualish Senator
Nick Gillard
Cin Drallig
Roger Guyett
Opera House Patron
Chantal Harrison
Elle
Philip Harvey
Female Nikto
Pablo Hidalgo
Janu Godalhi
James Earl Jones
Darth Vader
Ben Key
Jedi Youngling
Shaun R.L. King
Naboo Guard
Goran D. Kleut
Lampay Fay
John Knoll
Fire Ship Pilot
Gervais Koffi
Jedi Knight
John M. Levin
Jedi Knight
Janet Lewin
Opera House Patron
Bai Ling
Senator Bana Breemu
George Lucas
Baron Papanoida
Dean Mitchell
Cellheim Anujo
Arnold Montey
Opera Guest
Paul James Nicholson
Senator Po Nudo
Blake Nickle
Senator Calek Kelbin
Denise Ream
Opera House Patron
Anthony Reyna
Opera Guest
Christopher Rodriguez
Gilgamour
Hamish Roxburgh
Naboo Guard
Mike Savva
Clone Jedi Knight
Jacqui Louez Schoorl
Senator
Lisa Shaunessy
Senator
Orli Shoshan
Shaak Ti
John Sigurdson
Runway Worker
Christian Simpson
BD-3000 Luxury Droid (movements)
Paul Spence
Senator Ask Aak
Suzie Steen
Hand Maiden 3
Richard Stride
Poggle the Lesser
Marty Wetherill
Magistrate Passel Argente
Aaliyah Williams
Jedi Knight
Masa Yamaguchi
Senator
Trailers
Star Wars: Episode III – Revenge of the Sith
Reviews (3)
Replying to
19 Mei 2005 bukan hari sederhana bagi penggemar dan penggemar dari "Star Wars". Itu adalah hari ketika semua bagian sejarah jatuh ke tempatnya, akhirnya membuka teka-teki yang berlangsung lebih dari 28 tahun. Orang-orang membayangkan dan berpikir, menulis buku dan cerita, mengumpulkan fakta dan membuat legenda, dan semuanya demi satu saga, yang akan selamanya tetap dalam hati para pengagumnya. Mungkin, hampir setiap orang, meninggalkan aula, tidak bisa menyampaikan atau menjelaskan kata-kata, apa yang terjadi selama beberapa jam di bioskop. Menyenangkan, sedih, penuh air mata, wajah terkejut, perlahan menuju pintu keluar, menjanjikan kembali dan melihat episode ini lagi.
Ini adalah bab sejarah, benar-benar yang paling intens dan yang paling kuat. Ini menembus ke dalam paru-paru, tidak memungkinkan untuk bernapas, Menyentuh Hati dan jiwa. Kami hanya penonton. Tapi kita bisa merasakan. Dan di beberapa titik, hanya ada napas ditakdirkan, menyadari bahwa tidak ada jalan keluar.
Memang, episode ketiga adalah yang paling kejam dan tragis. Ada lebih banyak rasa sakit dan putus asa di dalamnya daripada di bagian lain. Republik runtuh seperti Rumah kartu, berubah menjadi sebuah kerajaan, Jedi binasa di tangan" single minded " mereka, dan wajah dari Anakin Skywalker selamanya menyembunyikan helm hitam Darth Vader. Dan semua ini mengilhami kengerian, kengerian keputusasaan, ketika Anda perlahan-lahan mulai memahami bahwa semua ini hanya bagian dari rencana, Cara seorang senator kecil untuk seorang Kaisar kejam, di mana semua orang hanya pion, dalam permainan besar dunia besar. Dan setiap kata mengatakan sengaja menjadi kunci teka-teki besar ini, yang menyertai Maret Kekaisaran. Tapi saat kau menyadarinya, sudah terlambat.
"Aku bersumpah kesetiaan ajaran Anda," bisikan penguasa kegelapan masa depan pada tuannya dengan putus asa dan Pengabdian, meminta hanya satu hal untuk menyelamatkan kekasihnya. Saat ini Anakin Skywalker sudah mati bersama-sama dengan Republik bersama dengan Jedi, bersama dengan kekasih tercintanya, melahirkan Darth Vader masa depan tiran, teror dan rasa takut, didorong oleh kebencian dan keputusasaan, di mata yang seperti cinta tercermin ... Dan hal yang paling mengerikan adalah bahwa itu tak terelakkan. Jedi sendiri menggali lubang itu sendiri, sementara musuh di belakangnya, terus-menerus memaksa mereka turun. Ini perang. Order 66. Pasukan klon. Padmé Anakin. Sendirian, kesalahan ini tidak begitu signifikan, tetapi bersama-sama mereka membentuk keseluruhan kegilaan dan panik, dalam satu jam menghancurkan segala sesuatu bahwa galaksi telah bekerja selama ribuan tahun. Oleh karena itu di sini yang mutlak jahat dan mutlak baik bersatu dalam perjuangan, bioskop ini dan terdiri dari beberapa hambatan. Baik dan buruk, Jedi dan Sith, Obi-Wan dan Anakin, Kaisar dan Yoda, Anakin dan Padmé.
Seperti karakter kontroversial yang pergi ke Hayden Cristian. Pada intinya, dia memainkan dua berlawanan dalam satu tubuh. Bangsawan dan ketulusan pada awal dan kemarahan dan kebencian pada akhirnya. Dan semua ketakutan dimulai, yang perlahan-lahan tumbuh menjadi panik, kemudian putus asa, marah, mendapatkan kebencian. Berkat rasa takut yang Kaisar Ambil jiwanya Anakin tidak ingin melepaskan budak barunya. Kilauan mata getar, di mana kebencian untuk segala sesuatu dan haus untuk napas kekuasaan. Sulit membayangkan seseorang yang bisa lebih baik mengatasi tugas ini. Oleh karena itu, tidak ada lagi kata yang tersisa dari satu: "aku percaya".
Sudah berakhir, Anakin. Aku di atasmu!
Pertarungan Obi-Wan dan Skywalker adalah kenangan selamanya. Ini bukan hanya pertempuran antara dua orang yang telah menghabiskan seluruh hidup mereka, ini adalah pertempuran antara dua saudara yang mengorbankan hidup mereka untuk kepentingan satu sama lain. Di sini, sisi dan keterampilan masing-masing ditentukan. Obi-Wan (dengan brilian, omong-omong, penampilan Evan McGregor) tidak mencoba untuk mengikuti cara mudah untuk mencapai tujuannya. Dia pergi ke Mustafar, dia mengerti dengan kepahitan apa yang sedang terjadi. Oleh karena itu, pertempuran ini tidak hanya dengan kegelapan, itu adalah pertempuran dengan diri sendiri, dengan perasaan Anda dan lampiran. Tidak seperti Anakin, Obi-Wan punya komitmen untuk bertugas, tujuan, ketertiban. Untuk beberapa alasan, dia sangat menyesal pada akhirnya. Seseorang yang, dalam situasi apapun, bertindak dengan benar, dan tidak semudah itu. Pada saat yang sama, kita melihat pertempuran dua lainnya berlawanan. Yoda dan Kaisar. Di sini, pertempuran berjalan untuk konsep lain, untuk demokrasi, perdamaian dan kebebasan. Nasib seluruh galaksi sedang diputuskan. Dan ketika pedang disilangkan, baik dan jahat terus-menerus berdampingan, tenun dan mempertahankan keseimbangan kekuasaan, saling melintas pedang, tapi mencapai tujuan yang berbeda.
Tapi di mana itu mulai? Padmé Amidala, tanpa mengetahuinya sendiri, adalah pusat dari seluruh string dan puncak yang terbentang selama beberapa jam ini. Sebuah tokoh tragis yang tanpa disadari menjadi kunci ke kekaisaran, dari mana mereka hanya menyingkirkan tidak perlu. Natalie Portman, tidak seperti yang lain, cocok menjadi menyapu suram dan panik tak berdaya yang memerintah sekitar. Idolanya menyentuh dan bersemangat, tetapi tidak dapat mengubah apa pun, dia hanya seorang pengamat luar perang dan runtuhnya Republik.
Menyakitkan dan menyedihkan ...
Sebagian besar perhatian Film diberikan kepada Anakin, yang ketakutan dan semakin bertambah mengubahnya menjadi penguasa Sith. Namun, tentang penganiayaan Jenderal Grievous, pertempuran kuat dan planet menakjubkan, juga tidak lupa. Ini adalah film yang tidak akan meninggalkan siapa pun tanpa peduli. Ya, dan apakah menahan perasaan? Setelah semua, legenda ini, yang akan diingat.
Bravo George Lucas.
Bola tertinggi.
5 June 2018
Yang pertama dua film dalam trilogi prequel tidak mengerikan, tetapi memiliki begitu banyak kekurangan. Yang satu ini tidak sebagus film di trilogi asli, tetapi jika Anda bertanya kepada saya itu cukup dekat. Yang satu ini sebenarnya sangat baik dilakukan dan efek khusus tidak terlihat begitu palsu sekarang dan memberi kita beberapa adegan yang benar-benar epik, terutama dalam film apos; s klimaks yang akan membuat Anda di tepi kursi Anda. Di sini, George Lucas membuktikan bahwa ia masih bisa melakukannya dan aku benar-benar puas dengan film ini. Akting adalah trilogy prequel terbaik yang diberikan dan Hayden Christensen tidak begitu kayu dan menjengkelkan lagi. Di sini dia sebenarnya cukup keren dan menunjukkan bahwa ia memiliki potensi, tapi Ewan McGregor tetap bagian terbaik dari pemain. Kau benar-benar percaya dia menjadi Obi-Wan muda dan itu sangat baik dan dia juga punya saat-saat yang sangat memilukan dengan Anakin di akhirnya. Salah satu kelemahan terbesar dalam prekuel adalah semua percakapan politik. Hanya banyak dan banyak berbicara yang membuat Anda ingin jatuh tertidur, tapi untungnya, Lucas mendengarkan penggemar dan itu berkurang di sini. Masih ada, tentu saja, tapi tidak banyak. Asmara antara Padme dan Anakin adalah sedikit lebih dipercaya di sini, tapi masih belum cukup dan itu salah satu kelemahan terbesar di sini, tapi kesalahan lebih pada serangan klon dalam kasus ini. Semuanya dijalankan sangat baik dan mengarah ke trilogi asli sangat baik, bahkan itu tidak menciptakan beberapa lubang plot, tetapi dalam perang bintang anda dapat menjelaskan hampir segala sesuatu dengan gaya. Dan satu lagi hal yang baik untuk pembenci Jar Jar, ia muncul hanya untuk seperti, satu detik. Hore! Tapi ada satu hal lagi yang mereka kacaukan di akhir cerita dan aku tidak akan merusak apa - apa selain kalimat mengerikan itu.). Sementara dua film pertama dalam trilogi prequel yang mengecewakan, yang satu ini membuat semuanya lebih baik. Tidak semua orang akan menyukainya, tapi sebagai penggemar Star Wars, aku harus mengatakan itu bagus dan akhir yang intens untuk prekuel.
27 December 2015
Entri terakhir dalam film George Lucas' Star Wars saga, Episode III - Revenge of the Sith adalah salah satu, klimaks raksasa untuk bisa dibilang yang paling populer franchise film dalam sejarah. Hal ini juga yang paling memukau dari seri, sebuah film tentang visual tersebut dan bercerita intensitas bahwa hal itu membuat standar kita khas untuk hiburan musim panas tampak sepele. Sith memiliki aksi berkubang-wall dan menjatuhkan efek khusus pada rahang, ya. Dengan semua langkah-langkah, Episode III adalah keberhasilan besar ketika datang untuk memberikan legiun dari Star Wars penggemar setiap dan segala sesuatu yang mereka bisa harapkan setelah Darth Vader mengucapkan kata "kita bertemu lagi" pada tahun 1977. Keindahan balas dendam dari Sith adalah bahwa itu menghasilkan lebih dari sekedar ilusi musim panas. Lepaskan semua barang-barang yang ada di nama 'Star Wars' dan apa yang tersisa dengan Anda adalah salah satu yang paling memikat film dari tahun 2005.
Star Wars: Episode III - balas dendam Sith berfungsi sebagai jembatan untuk Star Wars pertama, harapan baru, di mana kita melihat puncak dari Anakin Skywalker jatuh ke sisi gelap. Di sinilah Darth Vader lahir. Selain itu untuk akhirnya memberikan pada janji dari seluruh trilogi, balas dendam Sith juga memiliki tugas gargantuan menceritakan tentang bagaimana Perang klon berakhir, bagaimana sebuah kerajaan jahat muncul dari Republik Demokratis, dan bagaimana Luke, Leia, film Obi-Wan, dan sisanya menemukan diri mereka sendiri di awal dari awal Perang asli. Dengan semua garis cerita besar ini, sebuah keajaiban bahwa Lucas berhasil memeras yang terbaik dari setiap garis plot, tanpa menyimpang dari film paling penting elemen, Anakin Rayuan oleh Kanselir/Kaisar Palpatine. Setelah melihat istrinya, Padme, sekarat saat melahirkan, Jedi ajaibnya Anakin Skywalker berteman dengan Kanselir, yang ahli mempengaruhi Jedi muda untuk berpaling ke sisi gelap force.
Seluruh Rayuan bekerja dengan brilian. Dengan benih cacat dari Anakin yang ditanam kembali di Phantom Menace, dan diperluas setelah menyerang klon, balas dendam Sith bebas untuk fokus pada jerami yang mematahkan punggung unta. Anakin putus asa untuk menyelamatkan nyawa Padme membuat akhirnya bisa dipercaya, dan Ian McDiarmid dan Hayden Christensen baik menggambarkan hubungan es yang berubah menjadi mentorship yang merusak. Anakin adalah kehancuran terakhir, dibingkai di samping munculnya Kekaisaran adalah pendongeng masterclass. Rayuan Palpatine sangat halus, namun dramatis, dan banyak celah dari The originals diikat dengan jenis tertentu puisi. Untuk semua kekurangan tulisannya, Lucas berputar secara elegan, dengan kelezatan yang membuatmu sadar, dia telah memimpikan kisah ini untuk waktu yang lama.
Alur pawai tanpa henti dengan momentum, tapi ini hanya satu sisi balas dendam Sith. Efek khusus dan aksi berada di kelas mereka sendiri. Episode III adalah yang terbesar dari semua film Star Wars dalam hal cerita, dan efek visual kembali mendukung. Sekali lagi, Lucas dan perusahaan bersenang-senang di segala macam, menyapu gambar dunia baru seperti Medan lava dari Mustafar atau Kota berukuran lubang Gotapau. Ini semua bagian dari grand, dramatis gaya pembuatan film yang membuat balas dendam Sith terlihat seperti penutup, melalui dan melalui. Hal ini juga luar biasa bagaimana unsur-unsur tertentu seperti kapal, tentara, dan kostum mulus berbaur menjadi apa yang terlihat di aslinya. Sebagai canggih sebagai efek adalah, itu George Lucas dan bakat pelukis nya untuk komposisi yang mendorong efek dari secara teknis dilakukan latihan dari CGI dan miniatur untuk benar-benar indah gambar ciniatatis.
Hilang dalam semua ini adalah tindakan. Film ini dimulai dengan perang ruang angkasa kuno dalam skala epik. Ini makanan untuk mata, dan rasanya jelas seperti Star Wars. The lightsaber duels, kadal versus mono-wheel chase scene (yang termasuk villain Jenderal Grievous; setengah droid, setengah alien, mengiizing wonder imajinasi dan digital wizardry), dan perang Clone sangat jarang terlihat di level musim panas tradisional. Pertarungan terakhir antara Obi-Wan dan seseorang yang baru dibaptis Darth Vader adalah operasi dan straight-uprian dalam kompleksitas emosional. Bersama dengan pesanan 66 montage, aksi terakhir dari setengah balas dendam Sith sama kuatnya dengan yang ada di seri ini.
Seperti film lainnya, ada hal-hal di Episode III yang bisa dikritik. Dialognya tidak jauh lebih baik daripada di film-film sebelumnya, dan aktingnya bisa miring di saat-saat, tapi tidak satupun dari jumlah ini sebesar apa pun dalam skema besar. Pada akhirnya, Sith benar sekali mengeluhkan tentang satu atau dua kalimat yang norak atau disampaikan secara canggung itu membuang-buang waktu. Akhir dari Star Wars saga sangat tinggi dan kuku begitu banyak catatan kunci, bahwa kelemahan minor-nya hampir sepenuhnya tidak penting. Balas dendam atas Sith adalah salah satu karya paling berani dari blockbuster pembuatan film. Saya tidak bisa nama lain bermetpole waralaba film yang mendekati tingkat operasional emosional yang menandai saat-saat terbaik Episode III dari Star Wars Saga. Film seperti ini tidak sering datang sekitar. Sebuah Harapan Baru masih Star Wars film kita akan sangat menyenangkan, tetapi dalam ambisi tanpa batas dan hati kekuasaan, balas dendam Sith adalah seni tinggi dalam bentuk musim panas blockbuster. George Lucas menempatkan setiap ide yang dia punya tentang kebaikan melawan kejahatan, ayah dan anak, dan kenaikan dan jatuhnya kerajaan ke dalam karya hiburan populer. Star Wars: Episode III-Revenge of the Sith adalah epik brilian kerajinan ditiup, salah satu yang Kru George Lucas ' Star Wars Saga sebagai salah satu prestasi besar dalam sejarah pembuatan film.
92/100
19 December 2015
SHARE