I Am Not Your Negro

Aku Bukan Negro-Mu
2016, Switzerland, France, Belgium, United States, Documentary
Cari films
1
/ 1
IMDB
8
/ 20218
Put your rating
Thanks for your vote
1 appraisals
Short info
Penulis James Baldwin menceritakan kisah ras di Amerika modern dengan novel yang belum selesai, ingat rumah ini.Pada tahun 1979, James Baldwin menulis surat kepada agen sastra-nya menggambarkan proyek berikutnya, "ingat rumah ini."Buku itu akan menjadi revolusioner, pribadi account dari kehidupan dan pembunuhan dari tiga teman dekatnya: Medgar Evers, Malcolm X dan Martin Luther King, Jr pada tahun 1987, dia meninggalkan hanya 30 halaman Menyelesaikan naskah ini . Raoul Peck. membayangkan buku yang James Baldwin tidak pernah selesai.
3 reviews
SHARE
Actors
Samuel L. Jackson
Narration (voice)
James Baldwin
Self
Martin Luther King
Self
Malcolm X
Self
Medgar Evers
Self
Robert F. Kennedy
Self (archive footage)
Harry Belafonte
Self
Paul Weiss
Self (archive footage)
Dick Cavett
Self (archive footage)
H. Rap Brown
Self - Black Panther Party (archive footage)
Bob Dylan
Self (archive footage)
Leander Perez
Self - White Citizens Council (archive footage)
Sidney Poitier
Various Roles (archive footage)
Ray Charles
Self (archive footage)
Doris Day
Various Roles (archive footage)
Gary Cooper
Frank Flannagan (archive footage)
Tony Curtis
John 'Joker' Jackson (archive footage)
Clinton Rosemond
Tump Redwine (clip from They Won't Forget (1937)) (archive footage)
Joan Crawford
Bonnie (archive footage)
Rod Steiger
Gillespie (archive footage)
Richard Widmark
Ray Biddle (archive footage)
Fay Wray
Ann Darrow (archive footage)
Marlon Brando
Self (archive footage)
Joseph L. Mankiewicz
Self (archive footage)
Charlton Heston
Self (archive footage)
Michelle Obama
Self (archive footage)
Willie Best
Exodus (clip from The Monster Walks (1932)) (archive footage)
George W. Bush
Self (archive footage)
Kenneth Clark
Self (clip from The Negro and the American Promise (1963)) (archive footage) (as Dr. Kenneth Clark)
Tristao Darius
Self
Stepin Fetchit
Richard (clip from I Ain't Gonna Open That Door (1947)) (archive footage)
Lorraine Hansberry
Self
Shumerria Harris
Self
Audrey Hepburn
Ariane Chavasse (archive footage)
J. Edgar Hoover
Self - Head of the FBI (archive footage)
JoeyStarr
Narrator french version (voice) (as Joey Starr)
Coretta Scott King
Self (archive footage)
Rodney King
Self (archive footage)
Barack Obama
Self (archive footage)
Cathy Salvodon
Self
Arnold Schwarzenegger
Self (archive footage)
John Wayne
Ringo Kid (archive footage)
Billy Dee Williams
Self (archive footage)
George Bancroft
Marshal Curley Wilcox (clip from Stagecoach (1939)) (archive footage) (uncredited)
Louise Beavers
Delilah Johnson (clip from Imitation of Life (1934)) (archive footage) (uncredited)
Dorothy Black
Peola Johnson age 10 (clip from Imitation of Life (1934)) (archive footage) (uncredited)
Earl Bostic
Self (clip from I Ain't Gonna Open That Door (1947)) (archive footage) (uncredited)
Sidney Bracey
Herbert Wilkes (clip from The Monster Walks (1932)) (archive footage) (uncredited)
Godfrey Cambridge
Self (clip from Chiquita Banana commercial) (archive footage) (uncredited)
John Carradine
Hatfield (clip from Stagecoach (1939)) (archive footage) (uncredited)
Linda Darnell
Edie Johnson (clip from No Way Out (1950)) (archive footage) (uncredited)
Norma Drew
Teacher (clip from Imitation of Life (1934)) (archive footage) (uncredited)
Carol Haney
Gladys Hotchkiss (clip from The Pajama Game (1957)) (archive footage) (uncredited)
Arte Johnson
Self (clip from The Gong Show (1976)) (archive footage) (uncredited)
Noble Johnson
Native Chief (clip from King Kong (1933)) (archive footage) (uncredited)
James B. Lowe
Uncle Tom (clip from Uncle Tom's Cabin (1927)) (archive footage) (uncredited)
Claudia McNeil
Lena Younger (clip from A Raisin in the Sun (1961)) (archive footage) (uncredited)
Thomas Mitchell
Doc Josiah Boone (clip from Stagecoach (1939)) (archive footage) (uncredited)
Jack Mower
Mr. Shelby (clip from Uncle Tom's Cabin (1927)) (archive footage) (uncredited)
Gene Nelson
Tom Farnham (clip from Lullaby of Broadway (1951)) (archive footage) (uncredited)
Vivien Oakland
Mrs. Shelby (clip from Uncle Tom's Cabin (1927)) (archive footage) (uncredited)
Louise Platt
Mrs. Lucy Mallory (clip from Stagecoach (1939)) (archive footage) (uncredited)
S.Z. Sakall
Adolph Hubbell (clip from Lullaby of Broadway (1951)) (archive footage) (uncredited)
Isabel Sanford
Tillie (clip from Guess Who's Coming to Dinner (1967)) (archive footage) (uncredited)
George Siegmann
Simon Legree (clip from Uncle Tom's Cabin (1927)) (archive footage) (uncredited)
Claire Trevor
Dallas (archive footage) (uncredited)
Lester Vail
Bob (clip from Dance, Fools, Dance (1931)) (archive footage) (uncredited)
Trailers
I Am Not Your Negro
Reviews (3)
Replying to
James Baldwin memulai sebuah buku yang disebut" ingatlah rumah ini " tapi meninggal sebelum menyelesaikan itu. Ia bermaksud merangkai kisah-kisah Martin Luther King Jr., Malcolm X, dan Medgar Evers menjadi permadani dari pengalaman Amerika hitam. Dalam" saya bukan Negro Anda, " Samuel L. Jackson membaca bagian yang selesai naskah, dan pembuat film Raoul Peck menetapkan kata-kata untuk gambar dari Gerakan Hak-Hak Sipil dan gerakan materi kehidupan hitam saat ini. Hasilnya adalah bracing dan deservedly film marah yang menangkap lebih baik daripada apa pun yang saya baca atau melihat namun alasan di balik frustrasi dan kemarahan warga kulit hitam Amerika.
Ada momen yang luar biasa dalam film ketika seorang profesor filsafat mengalahkan Baldwin dengan pertunjukan Dick Cavett untuk perilakunya, dan pada dasarnya memegang (dan oleh orang kulit hitam ekstensi yang bertanggung jawab untuk pemisahan rasial Pesannya seperti " kaulah yang membuat masalah dari ini, bukan aku."Baldwin mencatat dia dengan kata-kata yang fasih bahwa aku bahkan tidak akan mulai untuk mencoba untuk meniru esensi dari seluruh film dan perjuangan hitam untuk kesetaraan.
Dan kritik Baldwin tidak bisa dihentikan dengan masalah ras. Dia juga mencela budaya rakyat Amerika yang populer dan materi pada umumnya, menuduh orang Amerika membiarkan konsumerisme membius mereka menjadi rasa palsu kebahagiaan dan kepuasan yang memungkinkan mereka untuk mengabaikan semua yang salah dengan cara hidup Amerika.
Ini adalah film yang membuat saya marah di Amerika untuk terus menempel kepalanya sampai pantat ketika datang ke subjek ras. Menonton Baldwin kesulitan yang tulus atas Gerakan Hak-Hak Sipil yang diubah untuk gambar-gambar baru-baru ini dari berita membuatnya jelas bahwa Amerika tidak berkembang sebanyak seperti yang ingin berpikir itu telah.
Grade: A
29 June 2017
Perhatikan bahwa alasan bintang ini adalah bintang 5/10 sekarang adalah bahwa ada blok besar dari orang-orang yang telah memberikan 1 bintang (kemungkinan supremasi kulit putih). Tidak ada cara bahwa siapa pun yang percaya dalam kebutuhan untuk memberitahu sejarah hitam akan memberikan sesuatu ini kurang dari 8/10.
Sinematografi ini benar-benar luar biasa, penggunaan rekaman sejarah untuk melakukan stitch bersama-sama narasi dari Gerakan Hak-Hak Sipil dikombinasikan dengan rekaman baru-baru ini membuat film ini sangat tepat waktu. James Baldwin membuktikan orator yang brilian, dan cerita membawa kamu melalui kedua hidupnya dan hubungannya dengan Martin Luther King Jr, Malcolm X, dan Medgar Evers. Film ini menceritakan lebih banyak sejarah hitam daripada yang saya pelajari di seluruh sekolah umum, dan harus dilihat oleh semua orang.
4 February 2017
Ada begitu banyak cara untuk merasakan dan pengalaman dan komentar pada film ini.
Sebagai penulis: untuk pecinta bahasa, frase, dan makna, mendengar James Baldwin tulisan dan melihat dia berbicara cukup untuk memicu pujian tertinggi saja. Kapasitasnya untuk kesimpulan observasional dan penggunaan bahasa untuk mengirimkan kesimpulan ini luar biasa. Dalam hal ini, dia adalah salah satu penulis sejarah terbaik dari kondisi Amerika, bukan hanya salah satu penulis sejarah Amerika terbaik. Jika Anda tidak percaya bahwa masuk ke film ini, Anda akan ketika Anda keluar dari itu. Menghabiskan waktu dekat dua jam mendengarkan karya orang itu adalah pengalaman yang sama sekali memabukkan. Dalam hal ini film luar biasa.
Sebagai pecinta FILM, kita tahu bahwa James Baldwin adalah penggemar film dan salah satu kritikus film besar dalam sejarah Amerika. Dia menulis secara ekstensif tentang bioskop dan sebagian besar film ini terdiri klip dari Klip-klip dari sejarah kasar Hollywood mengurangi atau memalsukan pengalaman hitam Amerika, sering dengan kritik Baldwin diletakkan di atas mereka, menimbang klip ke bawah, mengurangi mereka. Ada konflik fisik di sini juga, seperti ketidakbersalahan dari Doris Day menekan terhadap kenyataan dari pria kulit hitam lynched pria dan wanita swaying di pohon. Dengan memontekstalisasi gambar-gambar ini dengan cara baru dan segar film ini mampu melukis potret impresionistik dari penolakan Amerika. Dan meskipun beberapa tembakan kecil yang tidak sepenuhnya sinergi dengan teks Baldwin (aku berpikir tentang beberapa klip – dengan tidak berarti semua - bahwa pembuat film sendiri ditembak), ada cukup kali ketika kata-kata yang diucapkan dan gambar yang ditampilkan sangat mengejutkan dan tempat untuk menjadi benar, tinggi, seni. Dalam hal ini, film luar biasa.
Sebagai manusia: kegagalan moral terbesar bangsa ini bukan imperialisme nya, bukan yang Militer, bukan materialisme atau pelarian atau konsumerisme, - meskipun film membuat kasus yang kuat bahwa semua hal – hal ini bersama-terbesar moral Amerika yang gagal adalah rasisme nya. Dan prosesi pisau bedah dengan yang film ini menggunakan kata-kata Baldwin dan karakter untuk otopsi ini luas budaya dosa adalah inspirasi. Baldwin sendiri tidak pernah rasis, meskipun Tuhan tahu, aku tidak akan menyalahkannya jika dia rasis. Baldwin tidak pernah klasifikasi atau nasionalis atau demagog dari segala macam. Baldwin adalah seorang pria. Dia meminta agar dianggap sebagai seorang pria dan bahwa Amerika hitam dianggap sebagai manusia, dengan segala martabat dan hak-hak yang terjangkau. Dia menatap mata Amerika dan menanyakan pertanyaan sederhana, kenapa kau harus merendahkanku? Dan dia mengikuti pertanyaan sampai dengan pernyataan, selama Anda dehumanize saya, Amerika tidak pernah bisa berhasil. Itu bukan ancaman. Itu adalah salah satu kebenaran observasional - nya, gagasan bahwa rasisme kita undoes, membuat kita dari menjadi besar. Dalam cara "saya tidak Negro Anda" illuminates Baldwin panggilan untuk agenda humanis yang lebih tinggi, film yang luar biasa.
Sebagai seorang aktivis: film ini menyiratkan bahwa hal yang paling mengerikan yang dapat Anda lakukan untuk sebuah gerakan adalah untuk membunuh pemimpinnya. Bukan hanya karena Anda menolak martabat dan hak kepada orang-orang yang melihat kepada para pemimpin mereka untuk harapan, tetapi Anda juga mempengaruhi gerakan untuk generasi. Tatanan alam transisi generasional, bahwa pemimpin besar akan tumbuh tua, berkembang, dan mengajar generasi berikutnya bagaimana untuk memimpin, adalah gangguan ganas. Apa yang tersisa dari kita adalah ide bahwa tidak ada Malcolm X atau Martin Luther King bisa dilakukan untuk menjaga dari dibunuh kecuali menjadi diam – tidak pilihan untuk keduanya, atau untuk Baldwin. X dibunuh bahkan saat ia menjadi kurang militan, kurang radikal, membalikkan terhadap gagasan "setan putih". "Evolusi" ini tidak menyelamatkannya. Raja dibunuh bahkan saat ia menjadi lebih radikal, lebih putus asa, perlahan-lahan berjalan kembali aturan cinta untuk aturan rasa hormat yang dipaksakan. "Evolusi" ini tidak menyelamatkannya. Tidak ada yang Amerika putih yang membunuh mereka ingin dari mereka tapi diam dalam menghadapi dehumanisasi. Dan secara halus, artistik, caramu melihat film ini adalah tentang semua itu. Tapi juga mengikat dirinya untuk saat ini. Gambar dari Ferguson, foto anak-anak hitam tak bersenjata ditinggalkan mati di jalan oleh Polisi, Video Rodney King yang brutal melampaui pembenaran apapun, semua itu berarti bahwa kata-kata Baldwin tanpa batas waktu, panggilannya untuk tindakan tidak jauh berbeda dengan jarak kita dari dia dan waktunya. Dalam hal ini, film luar biasa.
Sebagai kekasih orang: Baldwin tidak berarti Pria Tampan tradisional, tetapi ia adalah yang mencolok. Karisma nya nuklir dan wajahnya selalu animasi. Ketika ia berbicara, kedalaman dan kehangatan Isi bermain di fitur-fitur. Alis mata-nya mengangkat semua jalan ke tengah-tengah dahinya ketika ia berhenti untuk mengumpulkan nya cukup intelek untuk menyerang. Matanya berpaling dan ke kanan ketika dia tahu dia mengeluarkan isi perut yang tidak sah. Dia puntuasi observasi dengan senyum begitu tulus dan lebar bahwa itu memancarkan cahaya sendiri. Untuk menonton acara bincang-bincang atau kuliah sudah cukup bioskop. Dalam yang memberi kita hadiah menonton Baldwin berbicara antara begitu banyak hal lain – film ini luar biasa.
Saya kira saya memiliki beberapa estetika kecil qualms dengan cara film diletakkan bersama-sama, tapi untuk apa? Ini adalah pendapat kecil saya sendiri tentang terkecil minutia pembuatan film. Pegangan pribadi pada potongan tertentu di sini atau di sana, kritik tidak berguna pada pekerjaan yang sukses secara mendalam di semua cara yang paling berharga dan penting.
Film ini luar biasa, penting, dan tulus dalam segala hal yang penting, dan itu semua ada untuk itu.
31 January 2017
SHARE