The Aftermath

2019, Germany, United Kingdom, United States, Drama, Romance, War
Cari films
0
/ 0
IMDB
6
/ 18198
Put your rating
Thanks for your vote
0 appraisals
Short info

Berkisah saat masa Perang Dunia II, film ini menceritakan tentang seorang kolonel Inggris dan istrinya yang ditugaskan untuk tinggal di Hamburg selama rekonstruksi pasca-perang, tetapi tiba-tiba ketegangan muncul karena pemilik lahan itu sebelumnya adalah Jerman. Berlatar ketika peperangan di Jerman pada tahun 1946, suatu ketika Rachael Morgan (Keira Knightley) tiba di reruntuhan Hamburg di musim dingin, dia berniat untuk bertemu kembali dengan suaminya Lewis (Jason Clarke), seorang kolonel Inggris yang ditugaskan untuk membangun kembali kota dan yang berurusan dengan para pemberontak. Tetapi ketika mereka berangkat menuju rumah baru mereka, Rachael terkejut menemukan bahwa Lewis telah membuat keputusan tak terduga: mereka akan berbagi rumah besar dengan pemilik sebelumnya, seorang duda Jerman bernama Stephen Lubert (Alexander Skarsgrd) dan putrinya, Freda Lubert yang bermasalah. Awalnya Rachael sangat kasar pada Stephen. Sementara itu, Freda terhubung dengan Bertie yang merupakan pemuda Jerman yang sangat terlibat dalam gerakan Werwolf.

Namun, Rachael merasa sedih kepada Stephen karena istrinya yang terbunuh oleh pemboman Sekutu. Rachael dan Stephen mulai berselingkuh. Situasi ini diperumit oleh Pasukan Inggris Jerman yang mencurigai keterlibatan Stephen dengan Werwolf. Lewis akhirnya menyadari bahwa Rachael dan Stephen berselingkuh ketika dia mendengar dia melakukan advokasi atas nama Stephen. Ketika Lewis berhadapan dengan Rachael, dia mengatakan padanya bahwa dia meninggalkannya untuk bersama Stephen. Bertie mencoba membunuh Lewis tetapi malahg membunuh pengemudi Lewis secara tidak sengaja. Bertie mencoba melarikan diri melalui hutan, tetapi ia terjatuh melalui es sampai mati. Lewis memberitahu Rachael untuk pergi keesokan paginya. Setelah itu Lewis mengakui kesedihannya pada Rachael, dia memeluknya.

3 reviews
SHARE
Actors
Keira Knightley
Rachael Morgan
Ned Wills
Boy on Train
Pandora Colin
Mother on Train
Jason Clarke
Lewis Morgan
Anna Katharina Schimrigk
Heike (as Anna Schimrigk)
Jack Laskey
Wilkins
Fionn O'Shea
Barker
Kate Phillips
Susan
Martin Compston
Burnham
Alexander Skarsgård
Stephen Lubert
Mirco Kuball
Soldier
Rosa Enskat
Greta
Frederick Preston
Michael Morgan
Flora Thiemann
Freda Lubert
Monika Foris Kvasnicková
German Woman (as Monika Foris)
Logan Hillier
British Captain
Jannik Schümann
Albert
Jim High
British Soldier
Roman Vejdovec
Dentist
Halka Tresnáková
Hausfrau (as Halka Jerábek Tresnáková)
Henry Pettigrew
Donnell
Tom Bell
Captain Eliot
Joseph Arkley
Captain Thompson
Abigail Rice
Pamela
Naomi Frederick
Celia
Ivan Shvedoff
Colonel Kutov
Alexander Scheer
Leitmann
Pip Torrens
General Brook
Iva Sindelková
Passerby
Claudia Vaseková
German Interviewee
Trailers
The Aftermath
Reviews (3)
Replying to
Di aftermath Perang Dunia Kedua, di Hamburg, sebuah rumah milik arsitek Jerman adalah permintaan oleh tentara Inggris untuk menyambut pasangan datang dari London, yang suaminya adalah seorang kolonel. Suami baru-baru ini kehilangan anak satu-satunya selama pemboman Jerman di London, sedangkan arsitek Jerman adalah ayah dari putri lima belas tahun dan baru-baru ini janda berikut pemboman Sekutu. Keluarga Jerman seharusnya meninggalkan rumah tapi kolonel Inggris akan menawarkan mereka untuk tinggal, asalkan mereka menempati loteng. Dan kemudian ...
Kostum, mobil, dekorasi interior, set, fotografi ,.. Film ini sangat halus dan perlakuan visual. Selain itu, aktor bermain sangat baik. Adegan terakhir di mana Lewis Morgan membenarkan perilakunya sebagai' gagal ' suami khususnya bergerak.
Naskah hampir menggelikan. Kisah Antara Rachael dan Stephen benar-benar luar biasa. Menurut pendapat saya yang sederhana, urusan ini harus dimulai setelah, dan hanya setelah adegan piano antara Rachael dan Freda yang benar Ibu / putri catharsis dan yang bisa memicu awal connivance antara Rachael dan Stephen. Tapi, sepertinya gagal dalam gambar ... karena naskah yang perfeksionis. Sangat perfeksible.
1 May 2019
Keira Knightley adalah hanya luar biasa dalam drama ini tentang seorang wanita robek antara dua laki-laki di akhir WW2. Sangat banyak di vena dari produksi Gading Merchant, mungkin tampak kuno oleh standar modern, tapi ada pasti tempat untuk jenis film, yang sebagian besar hilang dari produksi saat ini. Sebuah menyenangkan, bergerak dan film yang indah.
12 March 2019
Ini adalah contoh besar bagaimana sebuah film dapat mencoba untuk menyulap dan menggabungkan dua aliran berbeda, dan meskipun tidak pernah benar-benar mendapatkan baik sempurna, masih dapat menawarkan menarik dan melibatkan drama. Akibatnya, Aftermath jauh dari film yang sempurna, dan orang aneh yang frustasi memberikan potensi pengaturan historis membuat untuk sering menonton yang mengecewakan. Namun, masih memiliki keanggunan, intrik dramatis dan sering bahkan emosi untuk membuat Anda terlibat seluruh, akhirnya membuat untuk benar-benar watchable, tapi tidak luar biasa, film.
Jadi, dua ide dan genre bahwa upaya film untuk menyeimbangkan dan membawa bersama-sama adalah drama romantis dan sejarah murni, dan itu adalah sisi sejarah yang benar-benar aku ingin memulai dengan, karena sementara film fitur beberapa tema sejarah menarik, juga gagal untuk memanfaatkan potensi puncak dari pengaturan.
Set segera setelah Perang Dunia Kedua, Pusat film pada hubungan dan ketegangan antara penjajah Inggris dan warga Jerman lokal, dengan emosi dan kecurigaan masih berjalan tinggi berikut enam tahun perang habis-habisan. Dalam hal itu, film melihat baik perasaan negatif yang terus menerus antara kedua masyarakat, dibawa ke kehidupan awal oleh Keira Knightley, serta gagasan bahwa, dengan perang di atas, tidak perlu untuk tuduhan tuduhan pendengkriminasi dalam menghadapi proyek untuk lebih baik dari semua, yang kita lihat di karakter Jason Clarke awal.
Sekarang, sementara film tidak kadang-kadang memukul orang-orang beats dalam sedikit terlalu on-the-hidung (terutama ketika dibandingkan dengan bagaimana ide-ide yang sama disajikan di tanah brilian saya), itu tidak cukup jelas-potong seperti yang anda harapkan. Harapan subversng dengan membalikkan peran stereotipe dan melihat patriarch lebih simpati kepada Jerman, dengan istrinya memegang lebih banyak perasaan yang benar-benar mengikuti perang, Aftermath tidak menawarkan beberapa percakapan sejarah menarik, yang membangun untuk menarik dan sering bahkan lebih berdebar-tiba menjelang akhir dari tindakan pertama.
Namun, kekecewaan terbesar tentang film ini adalah bahwa film ini tidak ditindaklanjuti. Meskipun awal yang kuat dari sudut pandang sejarah, tindakan kedua dan ketiga tidak menawarkan semua yang jauh lebih pada polos yang sama, dengan pergeseran fokus tiba-tiba untuk percintaan yang, sementara sangat menyenangkan dan menyenangkan, hanya tidak memiliki kedalaman atauue untuk membuktikan benar-benar mengesankan.
Tentu saja, itu bukan berarti bahwa seluruh konteks historis berjalan keluar jendela, dan asmara yang berkembang masih berfokus pada ide Hubungan persimpangan politik - sama melihat dalam francaise Suite. Namun, itu jauh lebih dekat dengan periode romansa umum, daripada satu yang campuran sejarah tema untuk lebih lanjut apa yang dikembangkan sebelumnya.
Akibatnya, film ini akan tergerak sampai ke bagian akhir yang mudah ditebak. Ini bukan jam tangan yang membosankan, dan dengan penampilan yang kuat dari Keira Knightley, Jason Clarke dan Alexander Skarsgård, masih ada intrik dan entertainment untuk ditemukan, tapi itu semua terasa sedikit membuat frustasi dan pendekatan yang mengecewakan mengingat potensi dari fokus pembukaan yang mengejutkan.
Jika Anda mencari drama romantis yang bagus, film ini dapat membuktikan menonton yang menyenangkan, tetapi Anda harus menunggu cukup lama untuk asmara untuk mulai dengan sungguh-sungguh. Di flipside tersebut, jika Anda mencari sebuah drama sejarah yang menggambarkan terjadinya Perang Dunia Kedua (seperti aku dulu), film dimulai dengan cara yang kuat, tapi bergerak menuju asmara di kemudian hari mungkin akan meninggalkan Anda kecewa.
2 March 2019
SHARE